5 Presiden Ini Tetap Menang Pemilu AS Walau Tak Raih Suara Terbanyak

·Bacaan 6 menit

Liputan6.com, Jakarta - Dari 58 pemilihan presiden dalam sejarah Amerika Serikat, 53 pemenang berhasil menang dalam Electoral College dan suara pendukung terbanyak. Namun dalam lima pemilu yang sangat ketat, termasuk pemilu untuk dua dari tiga presiden terakhir, pemenang dalam Electoral College pada kenyataannya adalah mereka yang kalah dalam pemilihan umum.

Presiden dan wakil presiden AS tidak dipilih melalui pemungutan suara langsung.

Sebaliknya, Pasal II bagian I Konstitusi mengatur pemilihan tidak langsung dari jabatan tertinggi negara oleh sekelompok "pemilih" yang ditunjuk negara. Secara kolektif, kelompok ini dikenal sebagai Electoral College.

Untuk memenangkan pemilihan presiden di era modern, seorang kandidat harus mendapatkan 270 dari total 538 suara elektoral. Negara bagian diberikan suara elektoral berdasarkan jumlah perwakilan yang mereka miliki di DPR ditambah dua senator mereka. Para pemilih dibagi menurut jumlah penduduk di setiap negara bagian, tetapi bahkan negara bagian yang paling sedikit penduduknya secara konstitusional dijamin dengan minimal tiga pemilih (satu perwakilan dan dua senator).

Jaminan minimum ini berarti bahwa negara bagian dengan populasi yang lebih kecil pada akhirnya memiliki perwakilan yang lebih besar di Electoral College per kapita.

Wyoming, misalnya, memiliki satu perwakilan DPR untuk semua sekitar 570.000 penghuninya. California, negara bagian yang jauh lebih padat, memiliki 53 perwakilan di DPR, tetapi masing-masing anggota kongres dan wanita mewakili lebih dari 700.000 warga California.

Karena sebagian besar negara bagian (48 plus Washington D.C ) memberikan semua suara elektoral mereka kepada orang yang memenangkan suara populer di seluruh negara bagian, secara matematis mungkin untuk memenangkan lebih banyak suara elektoral sambil tetap kehilangan suara populer.

Misalnya, jika satu kandidat menang dengan persentase besar di beberapa negara bagian yang sangat padat, misalnya, mereka mungkin akan memenangkan suara populer.

Tetapi jika lawan mereka memenangkan sekelompok negara bagian yang lebih kecil dengan selisih tipis, dia masih bisa memenangkan Electoral College. Pada dasarnya hal itulah yang terjadi pada tahun 2016.

Melansir laman History, Selasa (3/11/2020), berikut adalah 5 presiden yang berhasil memenangkan pemilu walaupun tidak mendapat suara pendukung terbanyak:

1. John Quincy Adams (1824)

John Quincy Adams (Wikipedia Commons)
John Quincy Adams (Wikipedia Commons)

Ini adalah kali pertama dari dua kesempatan ketika seseorang yang pada akhirnya terpilih sebagai presiden pertama kali kehilangan suara rakyat dan suara elektoral.

Pada tahun 1824, ada empat calon presiden di mana semua anggota datang dari partai Demokrat-Republik yang sama. Mereka adalah Andrew Jackson, John Quincy Adams, William Crawford dan Henry Clay.

Ketika suara dihitung, Andrew Jackson memenangkan sejumlah suara populer dan Electoral College. Tetapi untuk memenangkan kursi kepresidenan, ia membutuhkan lebih dari pluralitas (suara elektoral terbanyak).

Kandidat membutuhkan mayoritas (lebih dari setengah) dan Jackson membutuhkan 32 suara elektoral yang lagi.

Dalam kasus di mana tidak ada calon presiden yang memenangkan mayoritas suara elektoral, Konstitusi mengirimkan suara tersebut ke DPR. Menurut Amandemen ke-12, DPR hanya dapat memberikan suara pada tiga peraih suara teratas, yang menghilangkan Clay dari pencalonan, tetapi tidak menghentikan Clay untuk diduga menggunakan pengaruhnya sebagai Ketua DPR.

DPR memilih untuk menjadikan Adams sebagai presiden, meskipun Jackson telah mengalahkan Adams dengan 99 suara elektoral menjadi 84. Adams berbalik dan menunjuk Clay sebagai Menteri Luar Negeri. Hal tersebut justru membuat marah Jackson, yang menuduh lawan-lawannya mencuri pemilihan dalam proses tawar-menawar yang korup.

2. Rutherford B. Hayes (1876)

Rutherford B. Hayes, presiden ke-19 Amerika Serikat.
Rutherford B. Hayes, presiden ke-19 Amerika Serikat.

Mirip dengan 1824, pemilihan tahun 1876 tidak diputuskan oleh para pemilih, tetapi oleh Kongres. Namun kali ini, Konstitusi tidak memiliki jawaban atas krisis elektoral yang sedang dihadapi.

Persaingan buruk terjadi antara Republikan, Rutherford B. Hayes dan Demokrat, Samuel Tilden. Ketika suara dihitung, Tilden memenangkan 184 suara elektoral, tepat satu suara di bawah mayoritas yang dibutuhkan pada saat itu untuk memenangkan kursi kepresidenan. Hayes hanya memenangkan 165, tetapi 20 suara elektoral lagi masih dalam sengketa.

Partai Republik keberatan dengan hasil dari Florida, Louisiana dan South Carolina, karena kedua partai mengklaim kandidat mereka telah memenangkan negara bagian. Karena hal tersebut, Konstitusi memiliki rencana cadangan jika tidak ada kandidat yang memenangkan mayoritas suara elektoral, tetapi tidak ada proses penyelesaian sengketa seperti itu.

Maka dari itu, Kongres membentuk Komisi Pemilihan Federal bipartisan yang terdiri dari perwakilan DPR, senator, dan hakim Mahkamah Agung. Komisi memberikan suara untuk memberikan semua 20 suara pemilihan yang disengketakan kepada Hayes, yang memenangkan pemilihan dengan selisih tipis: 185 hingga 184.

Mengapa Komisi akhirnya memutuskan untuk menyerahkan pemilihan kepada Hayes, yang telah kehilangan suara populer dan suara elektoral?

Kebanyakan sejarawan percaya bahwa ada kesepakatan yang ditengahi antara kedua pihak.

Demokrat, yang bentengnya adalah Selatan, setuju untuk membiarkan Hayes menjadi presiden dengan imbalan bahwa pihak Republik berjanji untuk menarik semua pasukan federal dari bekas negara bagian Konfederasi. Itulah salah satu alasan utama mengapa Rekonstruksi ditinggalkan pada tahun 1877.

3. Benjamin Harrison (1888)

Benjamin Harrison. (AP)
Benjamin Harrison. (AP)

Persaingan antar kandidat pada tahun 1888 antara Presiden Demokrat yang sedang menjabat yakni Grover Cleveland dan penantang dari Partai Republik Benjamin Harrison diwarnai dengan korupsi.

Kedua partai menuduh kandidat lain membayar warga untuk memilih calon mereka. Yang disebut "floaters" adalah pemilih tanpa loyalitas partai yang bisa dijual kepada penawar tertinggi.

Di Indiana, sebuah surat muncul yang diduga menunjukkan Partai Republik berencana untuk membeli pemilih dan mengganggu upaya suap oposisi sendiri. Sementara itu, Demokrat Selatan melakukan segala daya mereka untuk menekan suara warga berkulit Hitam, yang sebagian besar bersekutu dengan Partai Republik, "partai Lincoln".

Ketika persaingan buruk akhirnya berakhir, Cleveland dan Demokrat menguasai seluruh wilayah Selatan sementara Harrison dari Partai Republik memenangkan Utara dan Barat, termasuk negara bagian asal Cleveland, Indiana dengan selisih tipis. Dengan menyapu Selatan, Cleveland memenangkan suara populer dengan lebih dari 90.000 suara, tetapi dia masih kalah dalam pemilihan umum 233 banding 168.

Empat tahun kemudian, Cleveland kembali dan mengalahkan Harrison, menjadi presiden AS pertama dan satu-satunya yang menjabat selama dua periode namun tidak berturut-turut.

4. George W. Bush (2000)

George W. Bush (AFP)
George W. Bush (AFP)

Selama 112 tahun berikutnya, hasil pemilihan kembali normal dengan pemenang dari Electoral College juga mengambil suara terbanyak. Kemudian tibalah pemilihan presiden tahun 2000 yang diperebutkan dengan sengit dan berlanjut sampai ke Mahkamah Agung.

Kandidatnya adalah George W. Bush dari Partai Republik yang juga merupakan putra mantan presiden, dan rivalnya dari Demokrat Al Gore, yang menjabat sebagai wakil presiden di bawah Presiden Bill Clinton.

Pada malam pemilihan, hasilnya terlalu mendekati untuk disimpulkan di tiga negara bagian: Oregon, New Mexico dan Florida.

Gore akhirnya memenangkan Oregon dan New Mexico dengan margin paling tipis (hanya 366 suara di New Mexico), yang meninggalkan Florida untuk memutuskan kepresidenan.

Perlombaan di Florida sangat dekat sehingga undang-undang negara bagian mengharuskan penghitungan ulang.

Ketika Menteri Luar Negeri Florida Katherine Harris menyatakan Bush sebagai pemenang dengan 537 suara, Gore menggugat, dengan alasan bahwa tidak semua surat suara telah dihitung. Masih ada tumpukan kartu berlubang yang disisihkan karena kesalahan pemilih yang mengakibatkan anomali yang disebut “anak gantung”, “anak hamil”, dan “anak berlesung pipit”.

Mahkamah Agung Florida memihak Gore, tetapi Bush mengajukan banding ke Mahkamah Agung AS, yang pada akhirnya memberikan suara 5 banding 4 untuk membatalkan keputusan pengadilan Florida dan menghentikan penghitungan ulang.

Dengan suara Florida yang berhasil dipengang di tangan, Bush memenangkan Electoral College 271 banding 266, sementara Gore akhirnya mendapatkan 500.000 lebih banyak suara dalam pemilihan umum.

5. Donald Trump (2016)

Presiden AS Donald Trump pidato di Sidang Umum PBB. Ia menyerang China dalam pidatonya. Dok: Gedung Putih
Presiden AS Donald Trump pidato di Sidang Umum PBB. Ia menyerang China dalam pidatonya. Dok: Gedung Putih

Dalam kemenangan mengejutkan yang menentang sebagian besar jajak pendapat pra-pemilihan, kandidat dari luar Partai Republik Donald Trump mengalahkan kandidat dari Demokrat yakni Hillary Clinton, istri mantan presiden, Bill Clinton. Kemenangan ini terlepas dari fakta bahwa Hillary Clinton menerima 2,8 juta lebih banyak suara dalam suara populer.

Clinton tampil sangat baik di kota-kota besar dan negara bagian yang padat penduduk seperti California dan New York, di mana dia mengalahkan Trump masing-masing dengan 30 poin persentase dan 22,5 poin persentase.

Tetapi Trump melihat kemenangan tipis di negara bagian medan pertempuran seperti Wisconsin (0,8 persen), Pennsylvania (0,7 persen) dan Michigan (0,2 persen).

Pada akhirnya, Trump mungkin telah kehilangan jutaan suara populer, tetapi dia memenangkan Electoral College secara meyakinkan dengan 304 suara elektoral dibandingkan dengan 227 suara yang diraih Clinton.

Peta Hasil Pemilu AS 2020

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: