5 Rekrutan Terbaik Barcelona di Era Kepemimpinan Josep Maria Bartomeu

·Bacaan 4 menit

Bola.com, Jakarta - Josep Maria Bartomeu baru saja resmi mundur dari jabatannya sebagai Presiden Barcelona. Pengunduran diri Bartomeu diumumkan pada Rabu (28/10/2020) dini hari WIB. Akankah kontroversi yang terjadi di klub mereda seiring kepergiannya?

Bartomeu terpilih sebagai orang nomor satu di Blaugrana pada tahun 2014 setelah pengunduran diri Sandro Rossel. Setelah menjabat, Bartomeu terlihat membawa semangat baru ke Barcelona untuk mereka mendominasi liga dan sepak bola Spanyol.

Namun, kebijakan Bartomeu untuk membeli superstar global alih-alih mengembangkan pemain dari La Masia membuat beberapa pemain muda menjanjikan Barcelona pindah dari klub. Bartomeu memang mendatangkan pemain berkualitas yang telah membantu Barcelona selama enam tahun masa jabatannya sebagai presiden klub.

Berikut ini 5 rekrutan terbaik Josep Maria Bartomeu selama masa jabatannya sebagai Presiden Barcelona:

Paulinho

Pemain Barcelona, Paulinho Bezerra (kiri) mencoba melewati adangan pemain Sevilla, Banega pada laga La Liga Santander di Sanchez Pizjuan stadium, (31/3/2018). Barcelona bermain imbang 2-2 dengan Sevilla. (AP/Miguel Morenatti)
Pemain Barcelona, Paulinho Bezerra (kiri) mencoba melewati adangan pemain Sevilla, Banega pada laga La Liga Santander di Sanchez Pizjuan stadium, (31/3/2018). Barcelona bermain imbang 2-2 dengan Sevilla. (AP/Miguel Morenatti)

Salah satu rekrutan paling tak terduga sekaligus diremehkan dalam sejarah Barcelona. Paulinho tiba di Barcelona pada 2017 setelah tampil mengesankan di Liga Super China bersama Guangzhou Evergrande.

Paulinho, yang pindah ke China setelah masa bencana bersama Tottenham Hotspur, adalah salah satu transfer paling mengejutkan musim itu. Pemain Brasil itu awalnya diejek oleh fans tuan rumah dan rival setelah transfer resmi diumumkan.

Sang gelandang, bagaimanapun, membuktikan bahwa kritiknya salah. Paulinho memiliki pengaruh instan di sisi Barcelona dan fisiknya memberikan dimensi berbeda pada serangan Barcelona. Dia juga datang dengan gol tepat waktu saat Barcelona membawa dua gelar semusim di bawah Ernesto Valverde.

Paulinho secara mengejutkan dijual kembali ke Guangzhou setahun kemudian dengan keuntungan 2 juta euro. Di musim satu-satunya, pemain Brasil itu membuat 49 penampilan dan mencetak sembilan gol untuk klub.

Clement Lenglet

Bek Barcelona, Clement Lenglet, berebut bola dengan striker Real Madrid, Karim Benzema, pada laga La Liga 2019 di Stadion Camp Nou, Rabu (18/12). Kedua tim bermain imbang 0-0. (AP/Joan Monfort)
Bek Barcelona, Clement Lenglet, berebut bola dengan striker Real Madrid, Karim Benzema, pada laga La Liga 2019 di Stadion Camp Nou, Rabu (18/12). Kedua tim bermain imbang 0-0. (AP/Joan Monfort)

Clement Lenglet bisa dibilang salah satu pemain bertahan yang lebih baik yang direkrut Barcelona dalam dekade terakhir. Pemain asal Prancis itu menarik perhatian Blaugrana setelah tampil mengesankan bersama Sevilla.

Lenglet bergabung dengan Barcelona pada 2018 setelah raksasa Spanyol itu memicu klausul pelepasan 35 juta euro di kontraknya. Penderitaan cedera Samuel Umtiti membuat Lenglet dengan cepat memantapkan dirinya sebagai bek tengah pilihan pertama bersama Gerard Pique.

Lenglet telah menjadi salah satu langganan starter di tim sejak kepindahannya. Dalam dua tahun berada di klub, pemain Prancis itu telah membuat 90 penampilan dan mencetak enam gol. Selama periode singkat ini, ia juga memenangkan Piala Super Spanyol dan La Liga.

Ivan Rakitic

Penyerang Napoli, Arkadiusz Milik berebut bola dengan gelandang Barcelona, Ivan Rakitic pada leg kedua babak 16 besar Liga Champions di Stadion Camp Nou , Spanyol, Sabtu (8/82020). Barcelona menang 3-1 atas Napoli dan melaju ke perempat final dengan aggregat skor 4-1. (AP Photo/Joan Monfort)
Penyerang Napoli, Arkadiusz Milik berebut bola dengan gelandang Barcelona, Ivan Rakitic pada leg kedua babak 16 besar Liga Champions di Stadion Camp Nou , Spanyol, Sabtu (8/82020). Barcelona menang 3-1 atas Napoli dan melaju ke perempat final dengan aggregat skor 4-1. (AP Photo/Joan Monfort)

Pemain internasional Kroasia itu menerima kemarahan para penggemar Barcelona menjelang akhir karirnya di Barcelona. Tapi itu tidak mempengaruhi status sang gelandang sebagai salah satu rekrutan terbaik yang dibuat oleh Bartomeu selama masa jabatannya.

Ivan Rakitic tiba di Barcelona setelah menyelesaikan kepindahan senilai 15 juta pounds dari Sevilla pada 2014, tahun yang sama ketika Bartomeu mengambil alih klub. Setelah awalnya kesulitan untuk masuk ke tim utama, pemain Kroasia itu membuktikan dirinya sebagai pemain reguler di starting XI.

Sang gelandang menjalani musim debut yang mengesankan saat Barcelona memenangkan treble tahun itu. Dia adalah salah satu pemain kunci Blaugrana yang mendominasi pentas domestik. Rakitic menghabiskan enam musim di Camp Nou dan meninggalkan klub tahun ini. Selama waktunya di klub, pemain Kroasia itu memenangkan 13 gelar dan membuat 310 penampilan untuk Blaugrana.

Marc-Andre Ter Stegen

Marc-Andre ter Stegen, kiper Barcelona. (AFP/Josep Lago)
Marc-Andre ter Stegen, kiper Barcelona. (AFP/Josep Lago)

Jika ada satu pemain di tim Barcelona saat ini yang bisa menembus tim impian Pep Guardiola, itu adalah Marc-Andre Ter Stegen. Pemain Jerman itu adalah pemain lain yang tiba di Barcelona pada tahun yang sama dengan Bartomeu, ditransfer sebesar 12 juta euro dari Borussia Monchengladbach.

Setelah awalnya bermain sebagai pelapis Claudio Bravo, Ter Stegen menjadi kiper pilihan pertama klub setelah pemain Chile itu pindah ke Manchester City. Pemain Jerman itu tidak tergantikan sejak saat itu.

Selain Lionel Messi, Ter Stegen bisa dibilang pemain paling konsisten di Barcelona. Kadang-kadang, penampilan impresif dari pemain Jerman itu yang membantu Barcelona memenangkan beberapa pertandingan penting.

Dalam enam musim, Ter Stegan sejauh ini telah membuat 236 penampilan dan telah memenangkan 12 gelar bersama Blaugrana.

Luis Suarez

Gelandang Las Palmas, Pedro Bigas Rigo dan bek Pablo Mauricio Lemos (kiri) berusaha menahan pergerakan penyerang Barcelona, Luis Suarez, pada jornada 7 La Liga 2017-2018, Minggu (1/10/2017), di Estadio Camp Nou. Barcelona unggul dengan skor 3-0.  (AFP/Jos
Gelandang Las Palmas, Pedro Bigas Rigo dan bek Pablo Mauricio Lemos (kiri) berusaha menahan pergerakan penyerang Barcelona, Luis Suarez, pada jornada 7 La Liga 2017-2018, Minggu (1/10/2017), di Estadio Camp Nou. Barcelona unggul dengan skor 3-0. (AFP/Jos

Pemain ketiga dalam daftar ini yang tiba di tahun yang sama dengan Bartomeu, Luis Suarez menyelesaikan kepindahan yang sangat dinanti-nantikan ke Barcelona pada tahun 2014.

Di Barcelona, ??pemain Uruguay itu membentuk salah satu dari trio terhebat dalam sejarah sepak bola, bergabung dengan Lionel Messi dan Neymar. Sukses untuk tim sudah dekat saat Blaugrana mengamankan treble kedua mereka di musim debut striker.

Suarez bisa dibilang penyerang tengah terhebat yang pernah bermain untuk Barcelona. Pemain Uruguay itu mencetak 198 gol yang mengesankan hanya dalam 283 pertandingan saat raksasa Catalan mendominasi sepak bola Spanyol. Namun, Suarez terpaksa keluar dari klub tersebut pada musim ini dan bergabung dengan Atletico Madrid.

Striker itu memenangkan tiga belas trofi selama enam musimnya di Camp Nou. Dia juga memenangkan Pichichi di saat Cristiano Ronaldo dan Lionel Messi dalam kondisi prima. Suarez meninggalkan Barcelona sebagai pencetak gol terbanyak ketiga, meski hanya bermain di sana selama enam musim.

Sumber asli: Sportskeeda

Disadur dari: Bola.net (Aga Deta, Published 30/10/2020)

Video