5 Saham Teknologi AS Berkinerja Terbaik Sepanjang 2021

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Saham teknologi di pasar saham AS sempat terkoreksi pada pertengahan November tahun ini. Hal itu lantaran adanya kekhawatiran inflasi dan ketakutan akan kenaikan suku bunga mendorong investor keluar dari perusahaan perangkat lunak dan internet.

Meski begitu, sejumlah perusahaan teknologi masih siap untuk mencatatkan kenaikan tiga digit untuk tahun 2021.

Segmen tertentu dari pasar semikonduktor menggelembung tahun ini. Menyusul permintaan melonjak untuk prosesor yang dapat mempercepat penambangan kripto, membantu pengembangan game, dan menghubungkan lebih banyak perangkat ke internet.

Dilansir dari CNBC, Sabtu (25/12/2021), berikut adalah lima pemenang perusahaan teknologi AS senilai USD 5 miliar atau lebih, yang memiliki kinerja terbaik tahun ini. Namun sebagai catatan, daftar ini tidak termasuk perusahaan yang go public tahun ini.

Upstart

Ketika Upstart debut pada pertengahan Desember tahun lalu, nilai perusahaannya sekitar USD 1,5 miliar. Lebih dari setahun kemudian, memiliki valuasi USD 12 miliar.

Saham Upstart naik 264 persen sejak awal 2021, termasuk kenaikan 171 persen selama rentang tiga hari yang liar di Maret lalu.

Pendapatan pada kuartal ketiga melonjak 250 persen menjadi USD 228 juta. Selain pertumbuhan yang cepat, Upstart memberi investor sesuatu yang tidak biasa dari perusahaan teknologi publik yang baru listing, yaitu keuntungan.

Upstart telah menghasilkan pendapatan selama lima kuartal berturut-turut, termasuk laba bersih sebesar USD 29,1 juta pada periode terakhir, naik dari USD 9,7 juta pada tahun sebelumnya.

Synaptic

Synaptics didirikan pada 1986 dan go public 16 tahun kemudian. Tetapi butuh waktu hingga 2020 bagi investor untuk mulai melirik saham perusahaan. Tahun ini, saham Synaptic melonjak 189 persen.

Synaptics tumbuh di jantung Silicon Valley, mengembangkan touchpad dan scroll pad untuk PC serta biometrik. Teknologi sentuhnya kemudian mendapat resonansi dengan smartphone.

Sekarang, dengan lebih banyak perangkat yang bertindak seperti komputer, Synaptics telah memposisikan dirinya di pusat ledakan Internet of Things (IoT).

Awal bulan ini, Synaptics menyelesaikan akuisisi senilai USD 549 juta atas DSP Group, yang menyediakan pemrosesan suara dan chipset nirkabel.

Perusahaan Lainnya

Spesialis Michael Mara (kiri) dan Stephen Naughton berunding saat bekerja di New York Stock Exchange, AS, Rabu (11/3/2020). Bursa saham Wall Street anjlok pada akhir perdagangan Rabu (11/3/2020) sore waktu setempat setelah WHO menyebut virus corona COVID-19 sebagai pandemi. (AP Photo/Richard Drew)
Spesialis Michael Mara (kiri) dan Stephen Naughton berunding saat bekerja di New York Stock Exchange, AS, Rabu (11/3/2020). Bursa saham Wall Street anjlok pada akhir perdagangan Rabu (11/3/2020) sore waktu setempat setelah WHO menyebut virus corona COVID-19 sebagai pandemi. (AP Photo/Richard Drew)

Pada puncaknya pertengahan November lalu, saham Asana naik hampir lima kali lipat sepanjang tahun ini, jauh melampaui semua saham teknologi AS lainnya. Namun perusahaan kehilangan hampir setengah nilainya sejak itu, jatuh bersama sekelompok saham perangkat lunak cloud lainnya.

Meski begitu, aham Asana naik 164 persen pada tahun 2021, didorong oleh pertumbuhan pendapatan tahun-ke-tahun (year on year/yoy) setidaknya 70 persen pada kuartal kedua dan ketiga.

Seperti Upstart, Asana go public pada tahun 2020, tetapi investor membutuhkan waktu beberapa bulan untuk mulai melirik perusahaan.

Mengubah pengguna gratis menjadi pelanggan berbayar adalah kunci pertumbuhan dan profitabilitas Asana di masa depan.

Dalam laporan pendapatan kuartal ketiga awal bulan ini, Asana mengatakan klien yang membayar meningkat 7.000 menjadi lebih dari 114.000. Selain itu, pendapatan dari pelanggan yang menghabiskan lebih dari USD 5.000 per tahun untuk berlangganan, melonjak 96 persen dari tahun sebelumnya.

Fortinet

Dengan pertumbuhan pendapatan dua kuartal berturut-turut di atas 30 persen, Fortinet berkembang pada tingkat tercepat sejak 2016. Serangkaian serangan ransomware bersama dengan lingkungan keamanan yang lebih kompleks, menyebabkan lonjakan permintaan untuk teknologi Fortinet.

Tahun ini, saham naik 133 persen, ditutup pada hari Kamis di USD 349,02. Angka itu mengangkat kapitalisasi pasar perusahaan melewati USD 57 miliar, melampaui saingannya Palo Alto Networks, yang bernilai USD 55 miliar setelah sahamnya naik 58 persen pada tahun 2021.

Mengikuti laporan pendapatan Fortinet yang lebih baik dari perkiraan dan perkiraan optimis bulan lalu, analis di Wedbush meningkatkan target harga mereka menjadi USD 400 dari USD 350. Salah satu alasannya adalah arus kas bebas perusahaan yang melonjak menjadi USD 329,8 juta dari USD 185,7 juta tahun sebelumnya.

"Singkatnya, kenaikan pertumbuhan Billings, FCF yang kuat, dan jalur pipa yang sehat harus menjadi tiga faktor untuk mendorong saham ini lebih tinggi," tulis analis Wedbush, yang mempertahankan rekomendasi beli pada saham tersebut.

Nvidia

Ekspresi spesialis David Haubner (kanan) saat bekerja di New York Stock Exchange, Amerika Serikat, Rabu (11/3/2020). Bursa saham Wall Street anjlok karena investor menunggu langkah agresif pemerintah AS atas kejatuhan ekonomi akibat virus corona COVID-19. (AP Photo/Richard Drew)
Ekspresi spesialis David Haubner (kanan) saat bekerja di New York Stock Exchange, Amerika Serikat, Rabu (11/3/2020). Bursa saham Wall Street anjlok karena investor menunggu langkah agresif pemerintah AS atas kejatuhan ekonomi akibat virus corona COVID-19. (AP Photo/Richard Drew)

Perusahaan pembuat chip Nvidia merupakan saham teknologi mega-cap yang berkinerja terbaik tahun ini.

Sahamnya melonjak 127 persen pada sepanjang 2021, mendorong kapitalisasi pasar perusahaan menjadi USD 741 miliar. Tertinggi ketujuh di antara perusahaan teknologi AS, di belakang lima nama Big Tech dan Tesla.

Pertumbuhan pendapatan telah mencapai 50 persen di masing-masing dari lima kuartal terakhir, membuktikan bahwa unit pemrosesan grafis berkinerja tinggi Nvidia tetap diminati.

Awal tahun ini, Nvidia merilis prosesor baru khusus untuk penambangan kripto. Mereka telah menghasilkan pendapatan USD 526 juta sejauh ini, tetapi crypto terbukti menjadi pasar yang bergejolak untuk Nvidia.

Namun investor tidak mengungkapkan banyak kekhawatiran. Saham naik lebih dari 8 persen mensul rilis laporan pendapatan.

Sebagian besar pendapatan ditopang oleh prosesor game, yang menjadi bisnis inti Nvidia, menghasilkan USD 2,76 miliar, meningkat 106 persen dari tahun lalu.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel