5 Sektor Prioritas Pemerintah dalam Terapkan Ekonomi Sirkular

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah Indonesia tengah mendorong konsep ekonomi berkelanjutan atau ekonomi sirkular. Model ekonomi ini mempertahankan nilai produk, bahan baku, dan sumber daya semaksimal mungkin.

Deputi Bidang Kemaritiman dan Sumber Daya Alam Kementerian PPN/Bappenas, Arifin Rudiyanto, mengungkapkan ada lima sektor prioritas dalam implementasi ekonomi sirkular. Lima sektor terpilih itu adalah makanan dan minuman, tekstil, konstruksi, ritel yang fokus pada kemasan plastik, dan elektronik.

"Dalam sektor prioritas ini ada tiga kriteria yaitu potensi ekonomi, potensi sirkularitas, dan aspek hubungan pemangku kepentingan di setiap sektornya," jelas Deputi Bidang Kemaritiman dan Sumber Daya Alam Kementerian PPN/Bappenas, Arifin Rudiyanto, dalam acara virtual peluncuran laporan studi "The Economic, Social, and Environmental Benefits of Circular Economy in Indonesia" pada Senin (25/1/2021).

Analisis potensi ekonomi sirkular dalam studi ini difokuskan pada lima sektor industri tersebut. Arifin mengungkapkan, kelima sektor diperkirakan berkontribusi hingga 33 persen dari produk domestik bruto (PDB), dengan mempekerjakan lebih dari 43 juta orang pada 2019.

Berdasarkan hasil studi, ekonomi sirkular dampak memberikan dampak positif bagi perekonomian Indonesia. Hal ini bisa dicapai dari kombinasi peningkatan pendapatan dengan penerapan ekonomi sirkular, serta turunnya biaya produksi melalui optimasi sumber daya alam (SDA).

"Ekonomi sirkular dapat meningkatkan PDB kita pada kisaran Rp 539 triliun hingga 638 triliun pada 2030," tutur Arifin

Indonesia telah mengadopsi konsep ekonomi sirkular ke dalam Visi Indonesia 2045, dan telah mengintegrasikannya ke dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020 - 2024. Pendekatan ini diharapkan mencapai target pertumbuhan ekonomi nasional dan mendorong kelestarian lingkungan hidup.

2 Prioritas Nasional

Pedagang merapikan kain di pusat penjualan pakaian dan tekstil Pasar Tanah Abang Blok B, Jakarta, Selasa (19/1/2021). Kementerian Perindustrian memproyeksikan kinerja tekstil 2021 akan bergerak positif, meski masih tipis di level 0,93 persen. (Liputan6.com/Johan Tallo)
Pedagang merapikan kain di pusat penjualan pakaian dan tekstil Pasar Tanah Abang Blok B, Jakarta, Selasa (19/1/2021). Kementerian Perindustrian memproyeksikan kinerja tekstil 2021 akan bergerak positif, meski masih tipis di level 0,93 persen. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Pada RPJMN 2020-2024, ekonomi sirkular menjadi bagian dari dua prioritas nasional, yang salah satunya penguatan ketahanan ekonomi untuk pertumbuhan yang berkualitas. Selain itu juga bagian dari prioritas nasional keenam, yaitu membangun lingkungan hidup, meningkatkan ketahanan bencana, dan perubahan iklim.

Ekonomi sirkular akan diadopsi dalam RPJMN 2025-2029. "Meski telah diintegrasikan, masih diperlukan pendalaman untuk memahami pendekatan ekonomi sirkular di Indonesia. Salah satunya melalui studi ini," kata Budi.

Studi "The Economic, Social, and Environmental Benefits of Circular Economy in Indonesia" ini merupakan hasil kolaborasi Bappenas, Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP), dan Pemerintah Denmark.

Saksikan video pilihan berikut ini: