5 Tipe Ruam Kulit pada Pasien Corona COVID-19 Ditemukan Dokter di Spanyol

Liputan6.com, Madrid - Lima tipe ruam kulit, termasuk yang disebut dengan 'Covid toe', ditemukan pada beberapa pasien rumah sakit yang didiagnosis dengan infeksi virus corona --menurut hasil temuan sebuah studi kecil yang dilakukan oleh para dokter di Spanyol.

Ruam cenderung muncul pada orang yang lebih muda dan berlangsung beberapa hari.

Tidak jarang ruam menjadi gejala virus, seperti bintik-bintik yang mengindikasikan cacar air, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (3/5/2020).

Tetapi para peneliti mengatakan mereka terkejut melihat begitu banyak varietas ruam pada beberapa pasien terinfeksi virus corona.

Ruam saat ini tidak termasuk dalam daftar gejala penyakit COVID-19.

Ada banyak laporan tentang 'Covid toe' --ruam yang muncul pada kaki pasien COVID-19 bahkan tanpa adanya gejala lain.

Tetapi, peneliti utama Dr Ignacio Garcia-Doval mengatakan, bentuk ruam yang paling umum dalam penelitian ini adalah makulopapules --ruam kecil, rata, dan menimbulkan tonjolan merah yang cenderung muncul di tubuh.

"Aneh melihat beberapa ruam yang berbeda-beda - dan beberapa di antaranya cukup spesifik," kata Dr Garcia-Doval kepada BBC.

"Biasanya muncul kemudian, setelah manifestasi pernapasan dari penyakit --jadi itu tidak baik untuk mendiagnosis pasien," tambahnya.

Semua pasien dalam penelitian ini sudah di rumah sakit dan memiliki gejala pernapasan infeksi virus corona.

Makalah peer-review diterbitkan pekan ini di British Journal of Dermatology.

Lima Variasi Ruam pada Total 375 Pasien di Spanyol

Warga melakukan social distancing atau menjaga jarak saat mengantre untuk memasuki toko di Barcelona, Spanyol, Selasa (17/3/2020). Social distancing adalah cara terbaik untuk mencegah penyebaran virus corona COVID-19. (AP Photo/Emilio Morenatti)

Semua dokter kulit di Spanyol diminta untuk berbagi rincian pasien Covid yang mereka lihat yang mengalami ruam pada dua minggu sebelumnya. Total ada 375 pasien yang mengalami gejala tersebut. Kelima ruam itu adalah:

  1. Ruam asimetris, seperti chilblain di sekitar tangan dan kaki, yang bisa gatal atau menyakitkan. Umumnya ditemukan pada pasien yang lebih muda, berlangsung rata-rata 12 hari, muncul kemudian dalam perjalanan penyakit, dan dikaitkan dengan infeksi ringan. Menyumbang 19% dari kasus.
  2. Ruam lepuh kecil, sering gatal, ditemukan di bagasi dan anggota badan. Ini ditemukan pada pasien setengah baya, berlangsung sekitar 10 hari, dan muncul sebelum gejala lainnya. (9%)
  3. Ruam erah muda atau putih yang timbul di area kulit yang tampak seperti ruam jelatang, dan sering gatal. Sebagian besar pada tubuh tetapi terkadang pada telapak tangan. (19%)
  4. Makulopapula --benjolan kecil berwarna merah, datar dan timbul. Ini menyumbang 47% dari kasus. Mereka bertahan sekitar tujuh hari dan muncul bersamaan dengan gejala lainnya tetapi cenderung terlihat pada pasien dengan infeksi yang lebih parah.
  5. Livedo (juga dikenal sebagai nekrosis) ditemukan pada 6% kasus. Kulit tampak merah bernoda atau biru, dengan pola seperti jaring. Ini pertanda sirkulasi darah yang buruk. Ini muncul pada pasien yang lebih tua dengan penyakit parah.

Namun, para peneliti menekankan bahwa ruam dapat memiliki banyak penyebab, dan mungkin sulit untuk membedakan antara mereka tanpa keahlian medis.

"Relevansi penelitian ini tidak banyak membantu orang dalam mendiagnosis diri sendiri, tetapi lebih untuk membantu membangun pemahaman kita yang lebih luas tentang bagaimana infeksi dapat memengaruhi orang," kata Dr Ruth Murphy, presiden Asosiasi Dermatologi Inggris.

Dr Michael Head dari University of Southampton mengatakan bahwa ruam adalah efek samping yang terkenal dari banyak infeksi virus, termasuk pneumonia.

"Dengan COVID-19, ruam dan bisul kulit telah ditemukan pada beberapa persen pasien yang dirawat di rumah sakit. Kami belum tahu sejauh mana hubungan ini, atau tepatnya mengapa peradangan ini terjadi pada beberapa pasien tetapi tidak pada yang lain."

Simak video pilihan berikut: