5 Tokoh Dunia yang Pernah Lakukan Kudeta Paling Terkenal dalam Sejarah

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta - Kudeta militer yang terjadi di Myanmar saat ini bukan lah aksi kudeta satu-satunya yang terjadi di dunia.

Bahkan di Myanmar sendiri, kudeta militer serupa pernah terjadi pada 1962 silam.

Namun selain Myanmar, kudeta militer juga terjadi di tempat lain sepanjang sejarah.

Mengutip History, Senin (1/2/2021), berikut adalah 5 aksi kudeta yang pernah terjadi dalam sejarah:

1. Napoleon Bonaparte

Napoleon Bonaparte | Via: listverse.com
Napoleon Bonaparte | Via: listverse.com

Segera setelah kembali dari kampanye militernya yang terkenal di Mesir pada Oktober 1799, Napoleon Bonaparte mulai merencanakan untuk menggulingkan Direktori beranggotakan lima orang yang memerintah Prancis.

Dengan dukungan dari beberapa ko-konspirator tingkat tinggi, termasuk dua dari lima direktur, Napoleon mengatur sesi legislatif khusus yang akan berlangsung di luar Paris pada 10 November.

Dengan menggunakan kombinasi propaganda, penyuapan dan intimidasi, dia berharap untuk membujuk legislatif untuk menugaskannya.

Majelis rendah malah membombardirnya dengan pelecehan, dan meneriakkan "turun dengan diktator" dan mengejarnya dari kamar.

Tetapi dia berhasil menang dengan meyakinkan pasukan untuk membersihkan daerah itu dan kemudian — dalam upaya untuk menjaga lapisan konstitusionalitas — mengadakan pertemuan kecil, kelompok legislatif yang dipilih sendiri untuk menghapus Direktori dan mengangkatnya menjadi Konsulat beranggotakan tiga orang.

Dengan cepat menjadi konsul pertama, Napoleon menyelesaikan konsolidasi kekuasaannya pada tahun 1804, ketika ia menobatkan dirinya sebagai kaisar.

2. Francisco Franco

Mendiang Diktator Spanyol, Francisco Franco (AFP PHOTO)
Mendiang Diktator Spanyol, Francisco Franco (AFP PHOTO)

Ketika koalisi kiri memenangkan pemilihan Spanyol pada Februari 1936, Jenderal Francisco Franco ditempatkan di sebuah pos terpencil di Kepulauan Canary.

Meskipun mengetahui rahasia plot kudeta yang terjadi di antara sesama perwira militer, dia awalnya ragu-ragu untuk bergabung, akhirnya menjadi yakin setelah pembunuhan pembalasan terhadap seorang politisi konservatif.

Pada tanggal 18 Juli, Franco menyiarkan sebuah manifesto yang memohon kepada militer untuk menggulingkan pemerintah yang dipilih secara demokratis.

Ketika garnisun tentara di seluruh Spanyol memperhatikan seruannya, dia kemudian secara diam-diam terbang dari Kepulauan Canary ke Maroko yang dikuasai Spanyol, di mana pemberontakan dimulai sehari sebelumnya, dan mengambil alih pasukan yang tangguh dalam pertempuran yang ditempatkan di sana.

Ia mampu membawa mereka menyeberang ke daratan Spanyol dengan bantuan Fasis Italia dan Nazi Jerman.

Upaya kudeta hanya berhasil sebagian, membiarkan pemberontak Franco menguasai hanya sepertiga negara dan memicu perang saudara berdarah yang akan berlangsung selama tiga tahun. Namun pada akhirnya, dia muncul sebagai pemenang.

Dengan dukungan dari kaum fasis, monarki, kaum bangsawan dan Gereja Katolik, "El Caudillo" akan memerintah sebagai diktator Spanyol sampai kematiannya pada tahun 1975.

3. Muammar Khadafi

Muammar Khadafi. (Kredit: Angkatan Laut AS)
Muammar Khadafi. (Kredit: Angkatan Laut AS)

Muammar Khadafi tumbuh sebagai orang yang membenci monarki Libya dan pendukung Baratnya.

Merasakan kelemahannya yang semakin besar, perwira tentara junior yang saat itu berusia 27 tahun memutuskan untuk merebut kekuasaan sendiri pada tanggal 1 September 1969, ketika Raja Idris sedang berada di luar negeri di sebuah resor kesehatan.

Dengan mengemudi kendaraan militer ke kota Tripoli dan Benghazi, dia dan sekitar 70 rekan konspirator mengepung istana kerajaan dan gedung-gedung pemerintah penting lainnya, memutus komunikasi dan menangkap pejabat tinggi tertentu (salah satunya melemparkan dirinya ke kolam renang dengan piyamanya di upaya putus asa untuk melarikan diri).

Pengawal pribadi raja hanya melakukan perlawanan, dan dalam dua jam kudeta yang pada dasarnya tidak berdarah telah mencapai kesimpulan.

Khadafi memberi tahu orang-orang sebangsanya bahwa rezim "korup" dan "reaksioner" telah digulingkan.

Pada awalnya, sepertinya tidak ada yang tahu siapa sebenarnya yang mengambil alih.

Tapi Khadafi akan segera memaksakan kehendaknya pada semua aspek kehidupan Libya.

Dengan kejam menahan perbedaan pendapat dan terus-menerus bentrok dengan Amerika Serikat, dia akan memerintah Libya selama 42 tahun sampai terbunuh selama pemberontakan "Musim Semi Arab" 2011.

4. Idi Amin

Idi Amin
Idi Amin

Dari awal yang sederhana, Idi Amin naik pangkat militer menjadi Jenderal tertinggi Uganda.

Meskipun awalnya adalah sekutu dekat Presiden Milton Obote, yang telah memimpin negara itu merdeka dari Inggris pada 1962, kedua pria tersebut akhirnya mulai saling tidak mempercayai.

Tepat sebelum berangkat untuk konferensi di Singapura, Obote diduga diam-diam memerintahkan penangkapan Amin.

Kabar tentang persekongkolan ini rupanya bocor kembali ke Amin, yang menanggapi pada 25 Januari 1971 — ketika Obote masih pergi — dengan memindahkan pasukan ke ibu kota Kampala.

Dengan menembakkan senjata otomatis dan mortir, anak buah Amin dengan cepat menguasai bandara dan situs strategis lainnya sebelum mengumumkan kudeta yang berhasil melalui radio.

Meskipun ada janji untuk memulihkan demokrasi, memproklamirkan diri sebagai "Raja Terakhir Skotlandia" akan terus memerintah Uganda dengan besi terlebih dahulu, membantai sekitar 300.000 lawan politik yang dirasakan selama delapan tahun pemerintahannya yang brutal.

Setelah digulingkan oleh orang buangan Uganda dan tentara Tanzania, Amin menjalani sisa hidupnya di Arab Saudi tanpa pernah menghadapi tuntutan.

5. Augusto Pinochet

Diktator Chile Augusto Pinochet. (AFP/Marco Ugarte)
Diktator Chile Augusto Pinochet. (AFP/Marco Ugarte)

Seorang perwira militer karir, Augusto Pinochet diangkat menjadi kepala tentara Chile pada waktu yang sama ketika dia bergabung dengan plot kudeta yang didukung CIA terhadap orang yang telah mempromosikannya, Presiden Salvador Allende.

Pada 11 September 1973, angkatan laut Chile mengambil alih kota pelabuhan Valparaiso sementara tank dan pasukan maju ke istana presiden di pusat kota Santiago.

Mengarahkan serangan dari pos komando pinggiran kota, Pinochet memerintahkan dua jet tempur untuk menembakkan roket ke istana.

Saat api meledak ke langit, tentara kemudian menyerbu gedung, mendorong Allende, seorang Marxis yang terpilih secara demokratis, untuk bunuh diri daripada menyerah.

Anak buah Pinochet menghabiskan sisa hari itu — dan beberapa hari setelahnya — mengumpulkan ribuan pendukung Allende untuk disiksa dan, dalam banyak kasus, dieksekusi tanpa pengadilan.

Sementara itu, Pinochet memulai apa yang kemudian menjadi pemerintahan diktator selama 17 tahun.

Kesaksian Kongres dan dokumen yang tidak diklasifikasikan kemudian menunjukkan bahwa, di bawah perintah Presiden AS Richard Nixon, CIA selama bertahun-tahun telah berusaha untuk memicu kejatuhan Allende, sebagian dengan mendanai propaganda anti-Allende, mengambil tindakan untuk merugikan ekonomi Chile dan mempertahankan kontak konstan dengan komplotan kudeta yang diketahui.

CIA juga berperan dalam pembunuhan seorang jenderal pro-demokrasi.

Saksikan video pilihan di bawah ini: