500 Dosis Vaksinasi Merdeka Sasar Santri Pesantren di Bojonegoro

·Bacaan 1 menit
Ilustrasi sedang divaksinasi (unsplash)

Liputan6.com, Bojonegoro - Vaksinasi Merdeka yang digagas Polres Bojonegoro menyasar santri di Pondok Pesantren (Ponpes) Abu Dzarrin dan Ponpes Adnan Al Charish Bojonegoro.

Kapolres Bojonegoro Ajun Komisaris Besar Polisi (AKBP) Eva Guna Pandia menyatakan, vaksinasi terus dilakukan guna meningkatkan immunitas tubuh. Sehingga nantinya para santri bisa nyaman uji coba Pembelajaran Tatap Muka (PTM).

“Kita bersyukur untuk saat ini Bojonegoro masuk zona kuning atau level 2 ini berkat kerja sama dan kerja keras jajaran TNI-Polri serta Pemerintah Daerah dalam menanggani Cocid-19 di Bojonegoro," ujarnya, Selasa, (7/9/2021).

Ia berharap, program vaksinasi ini bisa membentuk kekebalan kelompok atau herd immunity di lingkungan pesantren.

“Kami juga terus memberikan masukan dan edukasi kepada seluruh pengasuh, pengurus dan santri walaupun sudah divaksin tetap harus menerapkan protokol kesehatan yang ketat yakni 5M (masker, Mencuci tangan, Menjaga jarak, Menjauhi kerumunan dan Mengurangi mobilitas)," harapnya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Dihadiri Pengasuh Ponpes

Polres Bojonegoro menyiapkan kuota 500 dosis vaksin kesatu jenis vaksin Sinovac. Kegiatan vaksinasi dihadiri Kapolres Bojonegoro bersama Para Pejabat Utama Polres Bojonegoro dan Pengasuh Ponpes Abu Dzarrin KH. Muna'amul Khoir, Pengasuh Ponpes Adnan Al Charish Ustad Mangku Alam.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel