51 Jemaah Haji Indonesia yang Sakit Bakal Pulang dengan Kloter Berbeda

Merdeka.com - Merdeka.com - Sebanyak 51 jemaah haji Indonesia yang sakit direncanakan mengikuti tanazul. Tanazul jemaah haji sakit adalah pemulangan jemaah haji melalui kloter yang berbeda dengan Kloter keberangkatan karena alasan sakit dan memenuhi kriteria laik terbang.

"Kita lihat skala urgensinya untuk jemaah yang akan ditanazulkan" ujar Kepala Pusat Kesehatan Haji dr. Budi Sylvana, MARS Minggu (10/7).

Rencananya jemaah yang akan ditanazulkan adalah yang tergabung di gelombang satu.

"Diproritaskan dulu bagi jemaah haji gelombang 1" tambah dr. Budi

Jadwal kepulangan jemaah tanazul akan mengikuti penerbangan kloter jemaah haji gelombang 1. Proses terus berlanjut hingga semua jemaah layak tanazul dipulangkan ke tanah air. Tidak menutup kemungkinan, jemaah dipulangkan terlebih dahulu dari kloternya, atau bahkan dipulangkan lebih lambat dari kloternya.

Adapun 51 jemaah yang direncanakan mengikuti tanazul merupakan jemaah haji yang saat ini sedang mendapatkan perawatan di Kantor Kesehatan Haji Indonesia (KKHI) Makkah, Rumah Sakit Arab Saudi (RSAS), dan jemaah sakit yang berada di kloter.

"Kondisi pasien akan terus dievaluasi dan dilihat perkembangannya, mana mana yang nanti akan ditanazulkan," jelas Budi.

Teknis penentuan tanazul akan disampaikan kepada ketua PPIH pusat/kementerian agama, untuk mendapatkan approval.

"Kami di kesehatan mengusulkan berdasarkan pertimbangan medis tentunya. Namun ini sangat terkait dengan ketersediaan seat di pesawat, yang akan diatur oleh kementerian agama," jelasnya lagi

Tanazul diprioritaskan bagi jemaah haji yang transportable, yaitu pada saat tanazul tidak memperberat kondisi fisik, tidak berpotensi menimbulkan kecacatan atau mengancam keselamatan jemaah haji.

Selama perjalanan, jemaah akan disertai dengan obat-obatan dan peralatan kesehatan yang dibutuhkan seperti oksigen, strecher, dan sebagainya. Jemaah juga akan didampingi oleh Tenaga Kesehatan Haji (TKH) Kloter. Sesampainya di Tanah Air, yang bersangkutan akan diperiksakan kesehatannya di fasilitas kesehatan sebelum dikembalikan ke daerah asalnya.

"Mudah-mudahan proses kepulangan jemaah nanti berjalan lancar. Jemaah haji sakit bisa segera melanjutkan pengobatannya di Indonesia," harap Budi. [fik]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel