6 Ciri-Ciri Pasar Oligopoli, Pengertian, dan Contohnya yang Perlu Dipahami

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Ciri-ciri pasar oligopoli tentunya berbeda dengan karakteristik jenis pasar lainnya. Pasar Oligopoli merupakan suatu pasar di mana di dalamnya terdapat beberapa produsen yang menguasai pasar dengan banyak konsumen atau pembeli.

Pasar oligopoli adalah struktur pasar di mana beberapa perusahaan mendominasi. Pasar ini merupakan salah satu contoh pasar persaingan tidak sempurna selain pasar monopoli dan pasar persaingan monopolistis.

Ciri-ciri pasar oligopoli dapat dilihat dari sifat dasarnya, cara kerja, persaingan, hingga strategi yang dibentuk. Beberapa contoh pasar oligopoli di Indonesia adalah operator seluler, perusahaan otomotif, rokok, dan bahan pangan.

Berikut Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Kamis (19/8/2021) tentang ciri-ciri pasar oligopoli.

Pasar Oligopoli

Oligopoli. Credit: pexels.com/fauxels
Oligopoli. Credit: pexels.com/fauxels

Pasar oligopoli termasuk dalam pasar persaingan tidak sempurna, yaitu pasar yang terdiri atas sedikit penjual dan banyak pembeli. Pada pasar ini penjual dapat menentukan harga barang. Barang yang diperjualbelikan jenisnya heterogen (berbagai jenis barang).

Ada tiga contoh pasar persaingan sempurna, yaitu pasar monopoli, pasar persaingan monopolistis, dan pasar oligopoli. Pasar Monopoli, yaitu pasar yang terjadi apabila seluruh penawaran terhadap jenis barang pada pasar dikuasai oleh seorang penjual atau sejumlah penjual tertentu.

Pasar Persaingan Monopolistis, yaitu pasar dengan banyak penjual yang menghasilkan barang yang berbeda corak. Pasar ini banyak dijumpai pada sektor jasa dan perdagangan eceran. Misalnya jasa salon, angkutan, toko obat/apotik, dan toko kelontong.

Sementara itu, pasar oligopoli, yaitu pasar yang hanya terdiri atas beberapa penjual untuk suatu barang tertentu. Sehingga antara penjual yang satu dengan yang lainnya bisa memengaruhi harga.

Praktik oligopoli umumnya dilakukan sebagai salah satu upaya untuk menahan perusahaan-perusahaan potensial untuk masuk ke dalam pasar. Contohnya perusahaan menjual mobil dan sepeda motor, perusahaan rokok, industri telekomunikasi, dan perusahaan semen.

Pada dasarnya, oligopoli dinamai demikian karena awalan "oli-" berarti beberapa, sedangkan awalan "mono-", seperti dalam monopoli, berarti satu.

Ciri-Ciri Pasar Oligopoli

Ilustrasi Pasar Oligopoli Credit: unsplash.com/Jezael
Ilustrasi Pasar Oligopoli Credit: unsplash.com/Jezael

Saling Ketergantungan

Ciri-ciri pasar oligopoli yang terpenting saling ketergantungan dari berbagai perusahaan dalam pengambilan keputusan. Perusahaan yang beroperasi dalam kondisi oligopoli dikatakan saling tergantung, yang berarti mereka tidak dapat bertindak secara independen satu sama lain. Fakta ini diakui oleh semua perusahaan dalam industri oligopolistik.

Jika sejumlah kecil perusahaan yang cukup besar membentuk suatu industri dan salah satu dari perusahaan ini memulai kampanye iklan dalam skala besar atau merancang model baru produk yang segera menangkap pasar, itu pasti akan memancing serangan balasan dari pihak perusahaan pesaing dalam industri tersebut.

Strategi

Ciri-ciri pasar oligopoli berikutnya adalah strategi. Strategi sangat penting bagi perusahaan yang saling bergantung. Hal ini disebabkan karena perusahaan tidak dapat bertindak secara independen, mereka harus mengantisipasi kemungkinan respons dari saingan terhadap setiap perubahan harga mereka, atau aktivitas non-harga mereka.

Dengan kata lain, mereka perlu merencanakan, dan menyusun berbagai opsi yang mungkin berdasarkan pada bagaimana mereka berpikir lawan mungkin bereaksi.

Iklan

Di bawah oligopoli, perubahan kebijakan besar-besaran di pihak perusahaan kemungkinan besar akan berdampak langsung pada perusahaan-perusahaan lain di industri. Oleh karena itu, perusahaan saingan tetap selalu waspada tentang gerakan perusahaan yang mengambil inisiatif dan membuat perubahan kebijakan.

Dengan demikian, iklan adalah instrumen yang kuat di tangan oligopolis. Sebuah perusahaan di bawah oligopoli dapat memulai kampanye iklan yang agresif dengan maksud menangkap sebagian besar pasar. Hal ini sangat penting sebagai ciri-ciri pasar oligopoli.

Di bawah persaingan yang sempurna, iklan tidak diperlukan sementara perusahaan monopoli mungkin menemukan beberapa iklan yang menguntungkan ketika produknya baru atau ketika ada sejumlah besar konsumen potensial yang belum pernah mencoba produknya sebelumnya.

Ciri-Ciri Pasar Oligopoli

Ilustrasi Periklanan dalam Pasar Oligopoli Credit: unsplash.com/Dennies
Ilustrasi Periklanan dalam Pasar Oligopoli Credit: unsplash.com/Dennies

Perilaku Kelompok

Dalam ciri-ciri pasar oligopoli, aspek yang paling relevan adalah perilaku kelompok. Mungkin ada dua perusahaan dalam grup, atau tiga atau lima atau bahkan lima belas. Apa pun jumlahnya, itu cukup kecil sehingga setiap perusahaan tahu bahwa tindakannya akan memiliki efek pada perusahaan lain dalam grup.

Sebaliknya, di bawah persaingan sempurna ada sejumlah besar perusahaan yang masing-masing berusaha memaksimalkan keuntungannya. Mirip dengan situasi di bawah persaingan monopolistik.

Di bawah monopoli, hanya ada satu perusahaan yang memaksimalkan keuntungan. Apakah seseorang menganggap monopoli atau pasar yang kompetitif, perilaku perusahaan pada umumnya dapat diprediksi.

Adanya Kekakuan Harga

Dalam situasi oligopoli, setiap perusahaan harus mempertahankan harganya. Jika ada perusahaan yang mencoba menurunkan harganya, perusahaan pesaing akan membalas dengan penurunan harga yang lebih tinggi. Ini akan mengarah pada situasi perang harga yang tidak menguntungkan siapa pun.

Di sisi lain, jika ada perusahaan menaikkan harganya dengan maksud untuk meningkatkan laba; perusahaan pesaing lainnya tidak akan mengikuti hal yang sama. Oleh karena itu, tidak ada perusahaan yang ingin mengurangi harga atau menaikkan harga. Kekakuan harga akan terjadi. Hal ini menjadi salah satu ciri-ciri pasar oligopoli yang perlu dipahami.

Ketidakpastian Kurva Permintaan

Ciri-ciri pasar oligopoli berikutnya adalah ketidakpastian kurva permintaan. Dalam struktur pasar selain oligopolistik, kurva permintaan yang dihadapi oleh suatu perusahaan ditentukan. Namun, saling ketergantungan para oligopolis membuatnya mustahil untuk menggambar kurva permintaan untuk penjual semacam itu, kecuali untuk situasi di mana bentuk saling ketergantungan didefinisikan dengan baik.

Dalam operasi bisnis nyata, kurva permintaan tetap tak tentu. Di bawah oligopoli perusahaan dapat mengharapkan setidaknya tiga reaksi berbeda dari penjual lain ketika menurunkan harganya.

Reaksi saingan terhadap perubahan harga tergantung pada apakah harga dinaikkan atau diturunkan. Elastisitas permintaan, dan karenanya gradien kurva permintaan, juga akan berbeda. Kurva permintaan akan ditekuk, pada harga saat ini.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel