6 Fakta Unik Drakor Squid Game, Terinspirasi dari Permainan Bocah hingga Kerajaan Semut

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Seoul - Para penggemar drama Korea kedatangan satu tayangan baru bertajuk Squid Game pada hari ini, Jumat (17/9/2021). Tema yang diangkat terbilang beda dari kebanyakan drakor lain, yakni soal permainan misterius nan mematikan.

Drakor yang tayang di Netflix ini mengisahkan permainan berdarah yang menawarkan hadiah 45,6 miliar won, atau sekitar setengah triliun rupiah, kepada pemenang. Namun, taruhannya adalah nyawa.

Pesertanya berjumlah 456 orang dengan berbagai masalah hidup. Ada Ki Hoon (Lee Jung Jae) yang punya setumpuk utang, Sae Byeok (Jung Ho Yeon) si pencopet dengan kehidupan keras, Deok Su (Heo Sung Tae) yang merupakan seorang gangster, dan lainnya.

Dalam konferensi pers drakor ini yang digelar Netflix secara daring pada Rabu (15/9/2021) lalu, terungkap banyak cerita menarik dari para pemain dan sutradara. Apa saja?

Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

1. Asal Usul Nama

Squid Game (Netflix)
Squid Game (Netflix)

Dalam Squid Game, ke-456 peserta melakoni permainan yang lazim dimainkan para bocah. Salah satu permainan lantas dipilih sang sutradara sekaligus penulis, Hwang Dong Hyuk, sebagai judul.

"Squid Game merupakan salah satu permainan yang menguras fisik dan salah satu permainan favorit saya. Bagi saya, Squid Game dapat menjadi permainan anak-anak yang paling simbolis untuk menggambarkan kondisi masyarakat saat ini," tuturnya.

2. Inspirasi dari Buku Komik

Serial Squid Game (Foto: Netflix)
Serial Squid Game (Foto: Netflix)

Ternyata cikal bakal ide tentang Squid Game telah ada di benak sang sutradara sejak 2008 silam. Kala itu, Hwang Dong Hyuk yang baru debut mendapat ide dari buku komik.

"Kala itu aku sering ke toko buku komik. Dan saat membaca banyak buku komik, aku ingin membuat cerita seperti dalam komik di Korea," tuturnya.

3. Ditolak Investor

Squid Game (Foto: Netflix)
Squid Game (Foto: Netflix)

Naskah Squid Game rampung setahun setelah ide ini didapat. Hanya saja, naskah miliknya tak diminati investor.

"Aku menyelesaikan naskahnya pada 2009. Pada saat itu, naskahnya terasa tak familiar, terasa begitu brutal, jadi banyak orang yang berpendapat ini bakal terlalu kompleks. Terlalu rumit dan tak komersial," kata Hwang Dong Hyuk.

Namun kini keadaan terbalik. Squid Game dinilai relevan untuk menjadi cerminan kondisi masyarakat yang sangat kompetitif.

4. Dibangun Betulan

Squid Game. (Netflix)
Squid Game. (Netflix)

Saat masuk ke lokasi syuting, para pemain Squid Game dibuat terkaget-kaget dengan desain produksi drama ini. Ukuran dan detail yang dikerjakan penata artistik, membuat mereka gelang-geleng kepala.

"Luasnya lokasi dan boneka raksasa seperti terlihat di trailer. Semuanya benar-benar membuatku terperangah," kata Park Hae Soo.

Sang sutradara menyebut ia memang berniat untuk menggunakan efek komputer sesedikit mungkin, demi menambah kesan realis. Alhasil, ia benar-benar membangun set secara detail dan berukuran besar.

5. 456 Orang

Squid Game. (Netflix)
Squid Game. (Netflix)

Dalam naskah cerita, digambarkan bahwa ada 456 orang yang ikut serta dalam permainan mematikan ini. Di lokasi syuting, ternyata jumlah pemain untuk memerankan para peserta juga sebanyak ini.

"Ada 456 orang benar-benar hadir di sana," kata Lee Jung Jae.

Hanya saja, seiring berkurangnya partisipan di Squid Game karena tereliminasi, aktor Park Hae Soo merasa sedih betulan.

"Aku melihat mereka pulang setelah dieliminasi, dan aku melihat ruangan yang makin lega karena orangnya berkurang. Itu membuatku merasa kosong," kata Park Hae Soo.

6. The Masked Man

Squid Game. (Netflix)
Squid Game. (Netflix)

Selain peserta Squid Game, ada sosok lain yang visualnya langsung menarik pandangan penonton. Yakni karakter The Masked Man, orang-orang bertopeng yang ditugaskan menjalankan permainan ini.

Ternyata sutradara Hwang Dong Hyuk mendapat inspirasi karakter ini dari kerajaan semut.

"Topeng lingkaran untuk pekerja, yang mengenakan lambang segitiga adalah tentara, sementara yang simbol kotak adalah manajer. Aku mendapat ide ini dari dunia semut, contohnya ada semut pekerja, dan mereka hanya punya satu tugas dan tujuan saja," tuturnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel