6 Jenis Orgasme yang Mungkin Anda Belum Ketahui

·Bacaan 7 menit

Liputan6.com, Jakarta - Setiap orang memiliki pengalaman yang berbeda dalam orgasme, dengan sensasi yang berbeda dan jangka waktu yang berbeda pula. Bahkan, orgasme ini bisa berasal dari poin kenikmatan yang berbeda.

Meskipun orgasme itu ada beberapa macam, ternyata itu tidak layak atau tidak menarik bagi semua orang.

"Jika Anda tidak mengalami orgasme jenis tertentu, itu tidak mengurangi kemampuan Anda untuk menikmati kesenangan, dan itu tidak mengurangi Anda menjadi seorang wanita," kata Pelatih Seks Bersertifikat dan Pendidik Seks dengan The Alexander Institute, Gigi Engle, seperti dilansir SheKnows.

Menurut Gigi, orang-orang mengalami kenikmatan dan seksualitas dalam berbagai cara. Apa pun itu yang memberi kenikmatan, itu adalah yang paling sah.

"Sangat penting untuk memiliki informasi sehingga Anda memiliki alat yang Anda inginkan atau butuhkan untuk apa pun yang Anda pilih untuk mengeksplorasi seksualitas Anda sendiri… Karena mari kita perjelas: Tubuh Anda luar biasa," katanya.

Kenikmatan Orgasme

Gigi menjelaskan kesalahan umum yang diyakini banyak orang bahwa mencapai orgasme itu merupakan puncak dari pengalaman seksual. Sehingga orang berpikir bahwa tujuan seks itu selalu untuk orgasme, dan jika itu tidak terjadi, pengalaman seksual itu tidak lengkap atau tidak valid.

"Seks harus berbicara tentang kesenangan pasangan Anda, kesenangan bagi diri sendiri dan menikmati pengalaman intim yang bertentangan dengan melihatnya sebagai berorientasi pada tujuan," katanya.

Seksolog bersertifikat Barbara Carrellas menambahkan bahwa jika Anda menginginkan lebih banyak orgasme yang berbeda, Anda harus berlatih sendiri terlebih dahulu sehingga Anda dapat berkomunikasi secara efektif dengan pasangan Anda.

"Pasangan Anda tidak bertanggung jawab dengan orgasme Anda – Andalah yang bertanggung jawab,” katanya.

Semak nbaik seseorang mengenal tubuhnya, semakin mampu dirnya membawa diri ke orgasme dengan bantuan dirnya.

"Hanya saja, jangan berusaha terlalu keras. Lepaskan harapan Anda tentang seperti apa orgasme itu 'seharusnya'. Lepaskan asumsi Anda tentang bagaimana orgasme terjadi. Jika terasa enak, lakukan; jika tidak enak, hentikan. Jika itu berhasil untuk Anda, lakukanlah; jika tidak, coba yang lain. Tidak ada yang tidak 'normal.' Semuanya 'normal'," ujar Carellas.

Macam-Macam Orgasme

Berikut macam kenikmatan seksual yang mungkin ingin Anda coba suatu saat:

1. Orgasme anal

Seks anal masih menjadi topik yang tabu, tetapi semakin banyak wanita yang mencobanya - dan sangat menyukainya.

Pada tahun 2009, National Survey of Sex and Behavior menemukan bahwa 94 persen wanita yang diteliti telah mencapai orgasme dari seks anal - tingkat orgasme yang lebih tinggi daripada wanita yang melakukan hubungan vagina atau menerima seks oral.

“Ada beberapa wanita – tidak berhasil untuk semua orang – yang mengalami orgasme melalui seks anal; mereka dapat mencapai dinding bagian dalam klitoris melalui anus,” jelas Engle.

Saluran anus itu kaya akan ujung saraf, tetapi rektum, yang terletak tepat melewati saluran, berbagi dinding tipis dengan saluran vagina. Ini berarti bahwa G-spot, puncak internal klitoris, dapat dicapai secara tidak langsung melalui anus.

“G-spot sebenarnya adalah bagian belakang klitoris. Anda baru saja mencapainya secara internal di mana klitoris internal berada — dan itu bukan sebuah titik, tetapi sebenarnya itu adalah sebuah area; itu adalah area di sekitar spons uretra dan saluran uretra yang terhubung ke bagian belakang klitoris, ”tambah Engle. “Jadi ketika Anda mengalami orgasme G-spot, itu juga merupakan orgasme berbasis klitoris.”

2. Orgasme enegi

Apa yang terjadi selama orgasme energi adalah unik. Carrellas menjelaskan orgasme energi melepaskan akumulasi ketegangan di tubuh dan pikiran dan terkadang terhubung dengan roh .

“Orgasme energi adalah jenis orgasme yang kita alami ketika kita tiba-tiba melepaskan ketegangan dan energi yang tersimpan,” katanya.

“Dalam banyak hal, ini mirip dengan orgasme vulkanik fisik [ditandai dengan penumpukan cepat, pelepasan cepat dan pendinginan] dengan pengecualian besar – tidak terasa seperti terlokalisasi.

Ini masih orgasme genital, tetapi setelah itu, Anda merasa seolah-olah ketegangan telah terkuras dari lengan dan kaki Anda. Tangan dan jari Anda mungkin tergelitik. Dada Anda terasa lebih terbuka, dan Anda bisa bernapas lebih mudah dan dalam. Relaksasinya mendalam dan memuaskan.”

Orgasme energi tidak terbatas pada seks atau rangsangan fisik apa pun. Sebaliknya, orgasme energi akan mengalir ke batas tubuh Anda dan seterusnya. Mungkin juga untuk mengalami orgasme energi melalui tindakan memberikan kesenangan.

Faktanya, Corey Folsom, seorang pendidik tantra bersertifikat di Sekolah Sumber Tantra Yoga, mengatakan bahwa orgasme energi adalah fasilitator orgasme yang lebih efektif daripada gesekan.

"Kami belajar untuk melakukan seks energi dalam kombinasi dengan seks gesekan," katanya kepada SheKnows.

3. Orgasme emosional

Orgasme tidak selalu bersifat seksual. "Emosi-gasm," demikian Carrellas menyebutnya, menimbulkan penumpukan energi yang sama — kombinasi napas, gerakan, suara, dan kontraksi otot — diikuti dengan pelepasan. Ini mungkin atau mungkin bukan emosi erotis.

“Emosi-gasm adalah pengalaman 'total'; Anda membiarkan tubuh Anda mengekspresikan emosinya tanpa berusaha menahannya,” katanya.

Pernahkah Anda tertawa terbahak-bahak sehingga Anda berpikir bahwa Anda mungkin benar-benar mati karena tertawa? Carrellas menjelaskan bahwa dalam hal itu, diafragma Anda kejang, dan Anda hampir tidak bisa bernapas. Ketika Anda akhirnya mendapatkan napas besar dan Anda akhirnya berhenti tertawa, katanya perasaan itu bisa mirip dengan orgasme.

Bagaimana dengan cry-gasm? Menurut Carrellas, ini bisa menggambarkan perasaan lega dan lega setelah menangis. Atau anger-gasm? Pernahkah Anda membiarkan diri Anda melepaskan kemarahan selama bertahun-tahun dalam satu ledakan kemarahan yang panjang?

"Bahan fisiologis dari sebuah emosi-gasm sama dengan orgasme genital," jelasnya.

Untuk mencapai gasm-emosi membutuhkan tingkat konsentrasi. Dan konsentrasi itu dapat dipusatkan pada perasaan nonseksual atau erotisme.

4. Orgasme puting

Puting adalah zona sensitif seksual yang terkenal, tetapi wanita mungkin memiliki kemampuan untuk mencapai orgasme melalui stimulasi yang disengaja bukanlah pengetahuan umum.

Banyak penelitian yang berasal dari awal tahun 50-an, seperti yang diterbitkan pada tahun 2011 dalam jurnal Sexual and Relationship Therapy, menunjukkan bahwa stimulasi puting memang dapat menyebabkan orgasme.

"Orgasme puting membutuhkan banyak kepercayaan dengan pasangan Anda dan banyak kesabaran dan empati karena itu bisa menjadi cara yang sangat emosional dan menegangkan untuk mengalami orgasme," kata Engle.

Jadi bagaimana bisa puting orgasme terjadi? Organ seks terbesar tubuh adalah otak, Engle menjelaskan, dan semua ujung saraf, baik dari puting susu dan alat kelamin, terhubung di otak.

“Puting Anda, terutama, karena merupakan zona sensitif seksual tertentu, memiliki ujung saraf langsung yang terhubung ke jaringan klitoris,” jelas Engle. "Ketika Anda merangsang puting, Anda mengirimkan koneksi ini ke klitoris."

Pada dasarnya, aktivitas sensorik dari payudara diproyeksikan ke neuron yang sama yang menerima aktivitas sensorik dari alat kelamin, dan neuron ini memproduksi dan mengeluarkan oksitosin dengan cara yang sama menurut artikel 2011 yang diterbitkan dalam Journal of Sexual Medicine.

“Di mana pun di dalam tubuh orgasme dapat dipicu, semua orgasme pada akhirnya terjadi di otak, dan di berbagai area otak,” tambah Carrellas. "Secara neurologis, orgasme tampak seperti meditasi di area otak yang diaktifkan sebagian bergantung pada jenis stimulus yang membawa kita ke keadaan meditasi atau orgasme."

5. Orgasme zona

Berlawanan dengan kepercayaan populer, rangsangan genital tidak diperlukan bagi sebagian orang untuk mencapai orgasme.

Penelitian dari 2011 menyebut orgasme nongenital sebagai "orgasme zona," yang digambarkan para peneliti sebagai orgasme yang "terjadi ketika titik atau zona sensitif pada tubuh seseorang yang biasanya tidak digunakan untuk rangsangan erotis dirangsang ke puncaknya."

Dari 216 orang yang disurvei dalam penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Sexual and Relationship Therapy, 31 wanita mengaku mengalami orgasme zona melalui stimulasi pada leher, daun telinga, ketiak, pinggul, paha, jari kaki dan jari tangan. Bahkan, beberapa wanita dilaporkan telah mencapai orgasme dari berciuman saja.

"Bagian belakang lutut adalah tempat yang sangat bagus, dan paha bagian dalam adalah tempat yang bagus untuk memulai,” kata Engle tentang zona sensitif seksual.

Bagian belakang leher, di bawah telinga, bahkan kulit kepala sebenarnya bisa menjadi zona sensitif seksual yang luar biasa.

"Tapi seluruh epidermis Anda, semua kulit Anda, bisa menjadi zona sensitif seksual jika Anda menginginkannya," jelasnya.

6. Coregasme

Olahraga membuat detak jantung terpompa, darah mengalir deras, otot berkontraksi, dan napas semakin intensif. Kedengarannya sangat mirip dengan orgasme, yang mungkin berkontribusi pada fakta bahwa beberapa wanita benar-benar mengalami orgasme saat melakukannya.

Sebuah studi dari Indiana University yang diterbitkan dalam jurnal Sexual and Relationship Therapy pada tahun 2012 menemukan bahwa olahraga dapat menyebabkan orgasme – ini sering disebut sebagai “coregasm” karena, biasanya, latihan perutlah yang menginduksi mereka.

“Semua jenis sensasi orgasme dapat ditingkatkan dan diperpanjang dalam waktu dengan menggunakan latihan napas tantra,” kata Folsom.

"Orgasme lima detik dapat diperpanjang hingga 30 detik, misalnya," jelasnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel