6 Mitos Seputar Berolahraga, Simak Faktanya

·Bacaan 8 menit

Liputan6.com, Jakarta- Menemukan fakta yang jelas dan pasti tentang berolahraga yang sehat bisa jadi sulit. Industri olahraga adalah bisnis bernilai miliaran dolar, yang dibangun sebagian dari penjualan gadget dan suplemen kepada orang-orang yang putus asa untuk menurunkan berat badan atau terlihat menarik.

Semua ini menimbulkan banyak informasi yang salah tentang berolahraga.

Dikutip dari lifehacker.com.au, Dr Brian Parr, Associate Professor di Departemen Ilmu Olahraga dan Latihan di Universitas South Carolina Aiken mematahkan mitos tentang olahraga.

Berikut mitos seputar berolahraga:

Mitos 1: Tanpa Rasa Sakit, Tanpa Hasil

Meskipun memang benar bahwa anda harus memaksakan diri dan mencoba memperpanjang batas daya tahan Anda saat berolahraga, sama sekali tidak benar bahwa olahraga terbaik adalah yang membuat anda merasa tidak enak, sakit, dan lelah di hari berikutnya.

Ketidaknyamanan itu wajar, tapi sakit? Tidak mungkin. “Gagasan bahwa olahraga seharusnya menyakitkan adalah salah, nyeri otot selama atau setelah berolahraga biasanya menunjukkan adanya cedera,” jelas Dr Parr.

“Namun, beberapa nyeri otot tidak dapat dihindari, terutama jika Anda baru berolahraga.”

Mitos ini telah dibantah oleh para dokter, ahli terapi fisik, dan peneliti dari semua kalangan, tetapi mitos ini tetap ada karena kebanyakan orang menyamakan gagasan tentang mendorong diri mereka sendiri untuk berolahraga lebih keras dengan rasa sakit.

Mitos ini begitu kuat sehingga MythBusters pun menanganinya. Penting untuk diingat bahwa latihan Anda harus tetap menantang, tetapi jika ada mengalami nyeri, anda harus berhenti. Faktanya, jika latihan anda menyakitkan, anda mungkin tidak akan termotivasi untuk melanjutkannya, itulah yang ingin anda hindari.

Mitos 2: Rasa Sakit Setelah Latihan Disebabkan Oleh Asam Laktat Yang Menumpuk Di Otot

Jadi, rasa sakit apa yang anda rasakan satu atau dua hari setelah berolahraga? Ini disebut DOMS (nyeri otot onset tertunda,) dan keyakinan bahwa hal itu disebabkan oleh asam laktat yang menumpuk di otot Anda saat berolahraga adalah salah.

Dr Parr menjelaskan, ini bukanlah masalahnya: "Keyakinan umum adalah bahwa asam laktat yang terbentuk di otot menyebabkan nyeri otot. Hal ini didasarkan pada fakta bahwa selama latihan intensif seperti latihan beban, otot menghasilkan energi untuk kontraksi secara anaerobik (tanpa oksigen), yang mengarah pada produksi asam laktat. Ini berbeda dengan latihan aerobik seperti berjalan kaki atau jogging yang menghasilkan energi menggunakan oksigen, dengan sedikit pembentukan asam laktat. Keyakinan bahwa asam laktat menyebabkan DOMS telah terbukti salah karena asam laktat apa pun yang diproduksi selama olahraga dibersihkan segera setelah Anda selesai, jauh sebelum nyeri otot dimulai. ”

Sebaliknya, rasa sakit itu sebenarnya disebabkan oleh robekan di otot yang terjadi saat Anda berolahraga - terutama jika Anda baru saja memulai program olahraga: "Ternyata olahraga berat menyebabkan robekan mikroskopis pada otot, yang menyebabkan peradangan dan nyeri. . Kedengarannya buruk, tetapi kerusakan otot merupakan langkah penting agar otot semakin besar dan kuat. Otot Anda terdiri dari filamen protein yang memendek, menyebabkan kontraksi, ”lanjutnya.

Pada dasarnya, saat tubuh anda memperbaiki robekan mikroskopis tersebut, Anda membangun jaringan otot yang baru, sehat, dan kuat. Ini juga alasan mengapa latihan beban mendorong Anda untuk meningkatkan ketahanan atau beban beban anda saat anda terbiasa dengan satu level - hanya melalui proses ini Anda benar-benar menjadi lebih kuat dan membangun lebih banyak otot.

Jika anda ingin menghindari rasa sakit itu, Dr Parr menyarankan agar anda memulai program latihan secara perlahan dan meningkatkannya seiring waktu - jangan lakukan terlalu banyak sebelum tubuh siap, dan jangan merasa buruk untuk mengambil cuti. di antara latihan untuk pulih jika anda terlalu sakit. Sebagai alternatif, ganti latihan, lewati beban dan lakukan lari sebagai gantinya, misalnya. Lagi pula, program olahraga yang membuat anda begitu sedih sampai berhenti setelah seminggu tidak akan ada gunanya dalam jangka panjang.

Minuman Energi dan Menurunkan Berat Badan

Mitos 3: Membutuhkan Minuman Energi Saat Berolahraga Untuk Mengisi Elektrolit Tubuh Anda

Ini adalah salah satu mitos yang muncul dari sebutir kebenaran asli. “Minuman energi penting untuk meningkatkan performa dalam olahraga intensitas tinggi yang berlangsung lebih dari satu jam. seperti maraton atau triathlon. Alasannya, minuman olahraga menyediakan air untuk menggantikan apa yang hilang dalam keringat dan gula (glukosa), bahan bakar yang paling dibutuhkan otot dalam latihan yang intens, ”jelas Dr Parr.

Bagaimana dengan olahraga intensitas rendah, atau orang yang baru saja berolahraga di treadmill selama setengah jam setiap malam setelah bekerja, atau bersepeda keliling kota pada akhir pekan? Tidak diperlukan sama sekali, “Untuk olahraga dengan intensitas rendah atau durasi yang lebih pendek, minuman olahraga tidak diperlukan.

Faktanya, jika Anda berolahraga dengan tujuan menurunkan berat badan, kalori dalam minuman energi yang anda konsumsi dapat mengimbangi kalori yang anda bakar saat berolahraga! ”

Ini adalah poin yang bagus, dan yang sering diabaikan dalam iklan minuman bergula, minuman bervitamin tinggi kalori, dan minuman berenergi yang membuat anda merasa membutuhkannya jika anda berencana pergi ke tempat olahraga.

Minuman tersebut sangat bermanfaat bagi orang yang membutuhkannya, dan memang ada tempatnya, tetapi bagi kebanyakan orang yang melakukan olahraga ringan, air sudah cukup. Dr Parr bukan satu-satunya orang yang berpikir demikian.

Mitos 4: Berolahraga Hanya Akan Membangun Otot, Tidak Membantu Saya Menurunkan Berat Badan

Terus terang, kebanyakan orang yang mulai berolahraga tidak akan langsung mengalami penurunan berat badan, kecuali semua hal lain dalam gaya hidup mereka sudah optimal. Dan sayangnya, karena banyak orang tidak melihat manfaat awal tersebut, mereka percaya bahwa olahraga tidak berguna dan diet adalah tempatnya.

Bukan itu masalahnya, menurut Dr Parr. “Ini adalah kesalahpahaman umum yang tidak benar. Hal ini sebagian didasarkan pada penelitian yang menunjukkan bahwa orang yang mencoba menurunkan berat badan dengan olahraga hanya menurunkan berat badan lebih sedikit daripada orang yang melakukan diet saja atau diet ditambag olahraga. Alasannya adalah relatif lebih mudah untuk mengurangi kalori yang anda makan daripada membakar kalori dalam jumlah yang sama melalui olahraga. "

Dr Parr mengakui, bagi banyak orang, anda mungkin mendapatkan hasil yang lebih besar dengan mengubah pola makan, tetapi keyakinan bahwa olahraga meningkatkan massa otot dan oleh karena itu akan membuat anda bertambah gemuk, bukan menurunkannya. “Olahraga, terutama latihan kekuatan, bisa meningkatkan massa otot. Beberapa orang percaya bahwa penambahan massa otot menyebabkan penambahan berat badan, bukan penurunan berat badan. Meskipun olahraga dapat meningkatkan otot, kecil kemungkinan seseorang yang berdiet untuk menurunkan berat badan akan mengalami hal ini, ”jelasnya.

“Faktanya, ketika kebanyakan orang menurunkan berat badan, mereka kehilangan lemak dan otot. Jika ada, olahraga akan membantu menjaga otot dan meningkatkan kehilangan lemak. Penurunan massa otot selama penurunan berat badan dapat menyebabkan penurunan laju metabolisme istirahat, yang merupakan bagian dari alasan orang cenderung menambah berat badan setelah menjalani diet. Dengan mengurangi hilangnya otot, olahraga dapat membantu mempertahankan laju metabolisme dan mencegah berat badan kembali. "

Cepat Menurunkan Berat Badan dan Berdampak saat Tua

Mitos 5: Olahraga akan Membantu Menurunkan Berat Badan Dengan Cepat

Kebalikan dari mitos sebelumnya, ini adalah mitos yang biasanya membuat orang berhenti berolahraga sepenuhnya ketika mereka menghabiskan berjam-jam berolahraga dan tidak melihat hasil yang mereka harapkan. Masalahnya adalah bahwa olahraga dapat membantu menurunkan berat badan, tetapi ini bukanlah penyederhanaan berlebihan “kalori dalam kurang dari kalori yang terbakar sehingga berat badan hilang” yang sering diulang.

Misalnya, berjalan satu mil dalam satu jam akan membakar sekitar 100 kalori. Duduk di kursi dalam jangka waktu yang sama akan membakar 60 kalori. Manfaat penurunan berat badan yang nyata dari olahraga berasal dari peningkatan toleransi pada intensitas dan durasi latihan yang Anda capai setelah Anda memulai.

Pusat Ilmu Pengetahuan untuk Kepentingan Umum (CSPI) memecahkan mitos khusus ini. Saat berolahraga, anda akan mulai berjalan lebih cepat, atau mungkin berlari, atau mungkin anda akan berjalan lebih lama dan menghabiskan lebih banyak waktu untuk berjalan. Jika anda berjalan atau berlari sejauh lima mil dan bukan satu mil, anda akan membakar 500 kalori, dan meskipun itu akan memakan waktu lebih lama, manfaat penurunan berat badan meningkat lebih baik dari waktu ke waktu daripada duduk di rumah, jadi saat anda berlatih, anda akan menurunkan lebih banyak berat badan. Penting juga untuk diperhatikan bahwa seperti yang disebutkan sebelumnya anda tidak boleh mengacaukan manfaat penurunan berat badan dari olahraga dengan manfaat kesehatan dari olahraga, yang anda rasakan segera.

Mitos 6: Jika Tidak Berolahraga saat Masih Muda, Berbahaya saat Menua

Tidak ada kata terlambat untuk memulai olahraga dan meningkatkan kesehatan secara keseluruhan, anda hanya perlu berhati-hati dan sadar bagaimana melakukannya.

Sebuah studi tahun 2009 terhadap lebih dari 1800 manula oleh Hebrew University Medical Center dan Hebrew University Hadassah Medical School di Yerusalem dan diterbitkan di Archives of Internal Medicine menyimpulkan, manula yang berolahraga atau bahkan mulai berolahraga di akhir hidup cenderung hidup lebih lama, daripada mereka yang tidak melakukannya, dan menjalani tahun-tahun terakhir mereka dengan lebih sehat daripada rekan-rekan mereka yang menghindari olahraga.

CSPI menangani mitos ini juga, dan artikel di WebMD ini penuh dengan mitos tentang olahraga dan orang dewasa yang lebih tua, bagi siapa pun yang khawatir kesehatan mereka lebih berbahaya daripada baik dengan berolahraga di usia paruh hingga tua. Kuncinya adalah menemukan olahraga yang memiliki tingkat dampak yang tepat untuk usia dan kondisi anda.

Tentang Cek Fakta Liputan6.com

Liputan6.com merupakan media terverifikasi Jaringan Periksa Fakta Internasional atau International Fact Checking Network (IFCN) bersama puluhan media massa lainnya di seluruh dunia.

Cek Fakta Liputan6.com juga adalah mitra Facebook untuk memberantas hoaks, fake news, atau disinformasi yang beredar di platform media sosial itu.

Kami juga bekerjasama dengan 21 media nasional dan lokal dalam cekfakta.com untuk memverifikasi berbagai informasi yang tersebar di masyarakat.

Jika Anda memiliki informasi seputar hoaks yang ingin kami telusuri dan verifikasi, silahkan menyampaikan kepada tim CEK FAKTA Liputan6.com di email cekfakta.liputan6@kly.id.