6 September 1952: Total 31 Orang Tewas dalam Kecelakaan Pesawat Akrobatik di Inggris

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Hampshire - Total 31 orang tewas dan hampir 60 lainnya luka-luka setelah sebuah pesawat akrobatik hancur dan jatuh ke kerumunan di Farnborough Air Show di Hampshire, Inggris.

Pesawat De Havilland 110 baru saja mencapai kecepatan sonik ketika pecah di atas penonton, menghujani mereka dengan puing-puing, demikian seperti dikutip dari BBC On This Day, Senin (6/9/2021).

Di antara yang tewas adalah pilot, John Derry, dan pengamat uji terbang Anthony Richards.

Derry adalah salah satu pilot Inggris pertama yang melebihi kecepatan suara di Inggris empat tahun sebelumnya, pada tanggal 6 September 1948 di dalam pesawat penelitian DH 108.

Pada kecelakaan pesawat nahas 1952, dua penerbang telah menyelesaikan satu fly-past di mana mereka memukau 130.000 penonton dengan memecahkan penghalang suara untuk menghasilkan ledakan sonik.

Tetapi selama fly-past tingkat rendah kedua ketika pesawat itu melakukan perjalanan sekitar 500 mil per jam (804kph) di atas aerodrome, hidungnya terangkat dan seluruh pesawat hancur.

Kedua mesin rusak kehilangan tenaga, dengan salah satunya jatuh ke kerumunan padat menonton di lereng bukit. Mesin lainnya jatuh di tanah terbuka.

Sementara itu, orang-orang lain yang ada di bawah terluka oleh bagian-bagian kokpit.

Mobil pemadam kebakaran dan ambulans tiba dalam beberapa menit dan setelah istirahat sejenak, tampilan udara terus berlanjut.

Pemimpin Skuadron Neville Duke, teman dekat Derry, bahkan menerbangkan jet Hawker Hunter hingga ketinggian 40.000 kaki (12 km) dan menunjukkan ledakan sonik ganda.

Para direktur perusahaan pesawat De Havilland menyatakan "kesedihan mendalam" mereka atas tragedi itu. Dalam sebuah pernyataan mereka mengatakan: "Setiap langkah yang akan diambil untuk melacak terjadinya kecelakaan."

Dalam Konteks

Ilustrasi Kecelakaan Pesawat (Liputan6.com/Johan Fatzry)
Ilustrasi Kecelakaan Pesawat (Liputan6.com/Johan Fatzry)

Korban tewas terakhir adalah 31 orang termasuk pilot.

Bencana itu mendorong pengenalan langkah-langkah keamanan yang ketat untuk melindungi penonton di pertunjukan udara dan mencegah tidak adanya anggota masyarakat yang tewas di sebuah pertunjukan udara Inggris.

Menampilkan pertunjukan aerobatik harus dalam "kotak" yang terdefinisi dengan baik, untuk memastikan pesawat terbang menuju kerumunan masih akan jatuh jauh dari publik jika terjadi kegagalan mesin.

Jet harus tinggal setidaknya 754 kaki (230 meter) dari kerumunan jika terbang lurus dan 1.476 kaki (450m) ketika melakukan manuver dan setidaknya 492 kaki (150m) di atas tanah.

Kecelakaan pertunjukan udara terburuk hingga saat ini terjadi di Ukraina pada 27 Juli 2002 ketika 83 orang tewas setelah kecelakaan Su-27 di pangkalan udara Sknyliv dekat Lviv.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel