7 Alasan Orangtua Tak Boleh Selalu Menuruti Kehendak Anak

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Memang terlihat gampang untuk memberi anak Anda apa saja yang mereka inginkan. Mainan, makanan, pakaian, atau teknologi -- yang mereka inginkan.

Namun, apakah hal tersebut baik untuk perkembangan kepribadian anak?

Dikutip dari Bright Side, Kamis (11/2/21), berikut adalah tujuh alasan mengapa Anda tidak boleh menggampangi saat memberi anak sesuatu yang mereka inginkan:

1. Frustrasi dan Toleransi Rendah

Saat anak-anak mendapatkan semua yang mereka inginkan, mereka tidak akan mengerti kata "tidak".

Ketika anak-anak diberitahu "tidak", mereka mungkin merasa frustrasi karena tak mendapatkan apa yang mereka inginkan, tetapi mereka memahami bahwa mereka tidak dapat memperoleh semua yang mereka inginkan pada saat itu juga.

Sehingga mereka akan mulai belajar untuk menghadapi frustrasi, menanganinya, dan mengendalikannya.

Jika mereka tidak tahu apa artinya frustrasi atau apa artinya mendapatkan jawaban "tidak", di masa depan, ketika mereka tumbuh dewasa dan menghadapi kehidupan dewasa sendirian, mereka tidak akan tahu bahwa terkadang akan ada pintu yang menutup atau orang-orang yang tidak mau membantu mereka -- dan dalam kasus-kasus itu, rasa frustrasi mereka akan berlipat ganda.

2. Mereka Tidak Akan Tahu Nilai Kerja dan Usaha

Jika setiap saat, dalam setiap situasi, dan dalam setiap kasus, anak-anak menerima apa yang mereka inginkan tanpa kesulitan apa pun, mereka tidak diajari pentingnya upaya dan usaha untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan.

Anak-anak belajar bahwa hanya dengan membuka mulut mereka dan berkata, "Saya mau," mereka akan mendapatkannya. Ini akan menginternalisasi ajaran ini, dan akan berpikir bisa selalu seperti itu.

Di sisi lain, kita tahu bahwa ini bukanlah masalahnya, bahwa ketika mereka tumbuh dewasa, segala sesuatunya tidak akan sesederhana itu.

3. Rasa Cemas Muncul

Ilustrasi orangtua. (dok. Jordan Whitt/Unsplash/Adhita Diansyavira)
Ilustrasi orangtua. (dok. Jordan Whitt/Unsplash/Adhita Diansyavira)

Jika anak-anak kecil ini menginginkan dan mendapatkan segalanya di sini dan saat ini juga, maka mereka tidak mempelajari nilai penting dari kesabaran dan menunggu.

Itulah sebabnya, ketika segala sesuatunya tidak berjalan seperti yang mereka rencanakan dan ketika mereka tidak mendapatkan apa yang mereka minta pada saat itu juga, kecemasan dapat muncul yang disebabkan oleh ketidaksabaran, diikuti oleh tangisan, dan amukan besar.

4. Akan Depresi

Seiring dengan bertambahnya usia anak-anak, tingkat tuntutan yang mereka buat akan meningkat dan akan semakin sulit untuk memenuhi permintaan dan tuntutan mereka.

Jika ini terjadi dan keinginan anak-anak tidak terpenuhi, mereka akan mengalami sesuatu yang tidak mereka ketahui sampai saat itu, yaitu frustrasi.

Keputusasaan dan kebingungan dari momen yang tidak terduga dan tidak dapat dipahami oleh mereka dapat menyebabkan perilaku agresif di pihak mereka dan dapat mengubah mereka menjadi anak-anak yang tidak puas dan depresi.

5. Akan Menjadi Tidak Toleran

Anak-anak mengetahui rasa frustrasi dan arti ditolak sejak usia dini, tetapi jika hal ini tidak terjadi karena kepuasan sistematis atas permintaan mereka, mereka menjadi tidak toleran.

Ketika mereka biasanya hanya meminta dan menerima, jika yang terjadi sebaliknya, mereka tidak akan dapat mengatasi rasa frustrasi mereka -- karena mereka tidak mengerti bagaimana menghadapinya, dan tidak akan mentolerir ditolak. Mereka menjadi tidak fleksibel.

6. Tidak Merasa Cukup

ilustrasi orangtua dan anak obesitas. Photo by Bruno Nascimento on Unsplash
ilustrasi orangtua dan anak obesitas. Photo by Bruno Nascimento on Unsplash

Anak-anak yang terbiasa memiliki segalanya tidak akan pernah merasa cukup, mereka akan selalu menginginkan lebih karena mereka tahu mereka bisa mendapatkannya.

Setelah kebiasaan ini tertanam, amukan akan terus berlanjut untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan atau sekadar karena ketidakpuasan.

Seiring bertambahnya usia dan menemukan jawaban yang tidak ada hubungannya dengan apa yang biasa mereka dapatkan di rumah, amukan mereka akan semakin membesar.

7. Ketergantungan

Akibat memiliki orangtua yang menyediakan semua fasilitas yang memungkinkan, anak-anak akan gagal mengembangkan kemandirian dan oleh karena itu tidak akan mampu mengurus diri sendiri untuk banyak hal seperti mereka akan bergantung pada orangtua mereka.

Anak-anak yang tidak belajar berusaha untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan atau butuhkan tidak akan mandiri.

Eksploitasi Seksual Anak

Infografis eksploitasi seksual anak (Liputan6.com/Triyasni)
Infografis eksploitasi seksual anak (Liputan6.com/Triyasni)