7 Alasan Tidak Ada Kata Terlambat dan Batasan Usia buat Jadi Pengusaha

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta Seringkali pengusaha muda menjadi berita utama dan menerima sebagian besar pengakuan atas pencapaian mereka. Sebut saja, Mark Zuckerberg (Facebook), Matt Mullenweg (WordPress) dan Pete Cashmore (Mashable), kebanyakan berusia awal 20-an, dan berada di urutan teratas dalam daftar pengusaha sukses.

Namun usia pendiri bukanlah faktor utama yang menentukan sukses tidaknya suatu bisnis. Pengusaha sukses dengan rentang usia 40-an hingga 60-an juga dapat menunjukkan bahwa kesuksesan sebuah bisnis tidak terkait langsung dengan usia pendirinya.

Faktanya, ada argumen bahwa mereka yang memulai bisnis di kemudian hari memiliki peluang lebih baik untuk mencapai kesuksesan.

Penelitian menunjukkan bahwa jika Anda berusia di atas 55 tahun, dua kali lebih mungkin dibandingkan rekan yang berusia di bawah 35 tahun untuk memulai.

Melansir dari laman the balance small business, Sabtu (20/3/2021), berikut beberapa alasan Anda bisa menjadi wirausaha yang baik kapan pun usianya.

1. Memiliki pengalaman hidup

Manfaat paling jelas dan tak terbantahkan dari memulai bisnis di kemudian hari adalah kenyataan bahwa Anda sekarang memiliki pengalaman hidup bertahun-tahun untuk digunakan dalam usaha baru tersebut.

Memiliki pengalaman dan tingkat kecerdasan bisnis yang mungkin tidak Anda miliki di usia 20-an. Lebih sabar dan bersedia mengambil setiap langkah dalam proses memulai bisnis satu per satu untuk memberikan peluang terbaik bagi bisnis tersebut untuk sukses.

Meskipun mungkin tidak memiliki pengalaman langsung di setiap segmen proses memulai bisnis, kemungkinan besar Anda memahami pentingnya hal-hal seperti memiliki rencana bisnis, membuat rencana keuangan yang kokoh, dan melakukan riset pasar secara menyeluruh.

2. Mengenal lebih banyak orang

Pada tahap kehidupan ini, Anda mungkin telah membangun jaringan rekan dan kolega yang besar dan beragam. Karena bisnis baru sering kali membutuhkan desa untuk berkembang, koneksi akan sangat berharga ketika memulai bisnis.

Pikirkan tentang semua ahli yang ditemui dalam hidup yang dapat membagikan nasihat mereka atau memberikan layanan untuk membantu Anda dalam usaha baru.

Kedalaman jaringan yang berkembang ini sering kali membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk membangunnya, jadi usia tentunya merupakan aset dalam situasi ini.

Memiliki pengalaman di dunia bisnis, juga memahami pentingnya jaringan dan dapat meminta perkenalan saat dibutuhkan untuk memajukan proyek. Ini sering kali dapat memperluas jaringan dua kali lipat atau bahkan tiga kali lipat.

3. Tahu bagaimana menetapkan dan mencapai tujuan

Penetapan tujuan merupakan bagian integral dari memulai dan menjalankan bisnis dan diperlukan secara konsisten selama masa bisnis. Di masa muda, kita tidak selalu memahami kekuatan penetapan tujuan yang cerdas untuk berpindah dari satu tempat ke tempat lain dalam hidup.

Sebagai pembuat tujuan yang berpengalaman, proses menguraikan hasil yang diinginkan, serta tindakan yang akan Anda ambil untuk membuat hasil itu menjadi kenyataan danakan menjadi kebiasaan.

Pengalaman hidup juga akan membantu Anda tetap objektif saat mempertimbangkan berbagai jalan yang dapat diambil untuk mencapai tujuan sehingga dapat bergerak maju dengan cara yang lebih efisien, hemat biaya dan produktif.

4. Tahu apa yang disukai

Ilustrasi menjalani bisnis lewat ponsel pintar | unsplash.com/@mr_fresh
Ilustrasi menjalani bisnis lewat ponsel pintar | unsplash.com/@mr_fresh

Banyak pengusaha muda tahu bahwa mereka ingin memulai suatu bisnis, tetapi mereka mungkin tidak tahu persis bagaimana ingin melakukannya. Ini karena mereka tidak memiliki cukup waktu untuk mengembangkan gagasan tentang apa yang benar-benar mereka sukai.

Richard Branson mengatakan bahwa "Gairah adalah salah satu motivator paling efektif dalam hal meluncurkan bisnis dan sering kali menjadi salah satu prediktor terkuat apakah sebuah ide akan membawa kesuksesan."

Tanpa gairah untuk pekerjaan, kemungkinan besar ide bisnis Anda akan gagal di beberapa titik. Pengusaha yang lebih tua tahu apa yang mereka sukai dan apa yang tidak mereka sukai, sehingga dapat menyesuaikan bisnis baru agar sesuai dengan itu.

5. Memiliki banyak opsi

Saat masih muda, Anda memiliki pengalaman terbatas, jaringan terbatas, dan modal terbatas, sehingga opsi startup seringkali terbatas. Biasanya, startup yang di-bootstrap adalah satu-satunya cara untuk melakukannya kecuali dapat mengamankan pendukung keuangan yang selalu sulit ditangkap.

Sebagai seorang profesional berpengalaman yang aman secara finansial, Anda memiliki lebih banyak pilihan dalam hal jalan menuju kewirausahaan. Tentu, dapat memulai bisnis baru dari awal, tetapi itu bukan satu-satunya pilihan.

Anda dapat membeli waralaba, memanfaatkan kekuatan merek yang sudah sukses dan menjadikannya warisan sendiri. Selain itu, membentuk kemitraan dengan sesama pengusaha dan membagi biaya, beban kerja, dan keuntungan juga menjadi nilai plus.

Bahkan, Anda bisa menjadi investor sendiri, pindah ke sisi lain dengan menyediakan modal untuk ide bisnis orang lain. Sebagai imbalannya akan mendapatkan persentase dari bisnis tersebut, meninggalkan pekerjaan "dalam parit" untuk mereka tangani.

6. Pernah gagal sebelumnya

Ilustrasi Kata-Kata Kegagalan (Photo by the blowup on Unsplash)
Ilustrasi Kata-Kata Kegagalan (Photo by the blowup on Unsplash)

Kegagalan adalah bagian dari kehidupan, dan semakin tua kita semakin banyak kegagalan yang kita miliki dalam penghitungan. Itu adalah keuntungan besar karena dua alasan utama.

Pertama, bagian paling berharga dari setiap kegagalan adalah pelajaran yang Anda pelajari dalam proses tersebut. Setiap kegagalan mengajarkan pentingnya kesiapan, kerja keras, dan mengapa membutuhkan rencana darurat.

Kedua, ketakutan akan kegagalan mungkin jauh lebih tidak signifikan sekarang daripada di masa muda. Karena takut gagal dapat mengakibatkan ketidakmampuan untuk membuat keputusan, kurangnya kepercayaan diri dan kelambanan, mengurangi rasa takut dapat menjadi alasan kuat mengapa pengusaha yang lebih tua memiliki permulaan yang lebih mudah.

7. Percaya diri

Kegagalan akan menciptakan satu lagi manfaat besar setelah mampu pulih. Kegagalan tersebut meningkatkan kepercayaan diri Anda dan memotivasi untuk berbuat lebih baik.

Banyak wirausahawan muda yang memiliki harga diri tinggi dan tingkat kepercayaan tertentu secara alami, tetapi sebagian besar berasal dari optimisme murni bahwa ide bisnis mereka akan sukses.

Optimisme pasti dibutuhkan ketika memulai bisnis, tetapi ketika mengambil optimisme itu dan menambahkan kepercayaan diri yang hadir dengan rekam jejak kesuksesan yang terbukti, itu tidak ada duanya.

Sebagai seorang profesional berpengalaman, Anda telah mengalami baik menang maupun kalah, dan telah muncul dengan kepercayaan diri yang kuat yang akan memungkinkan untuk mengambil tantangan kepemilikan bisnis dengan tenang dan menjadi yang terdepan.

Jadi jika Anda semakin tua dan merasa peluang untuk berwirausaha semakin memudar setiap tahun, pikirkanlah lagi. Sekarang mungkin waktu yang tepat untuk mengambil risiko dan memulai bisnis kecil itu.

Saksikan Video Ini