7 Hal yang Perlu Diketahui Soal Strain Baru Virus Corona di Inggris

·Bacaan 6 menit

Liputan6.com, Jakarta - Akhir pekan lalu, Inggris melaporkan varian baru Virus Corona yang menurut Perdana Menteri Boris Johnson dapat "hingga 70 persen lebih mudah menular".

Melansir laman Channel News Asia, Selasa (22/12/2020), Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock menggambarkan penyebaran mutasi virus jenis baru itu berstatus "di luar kendali", dengan negara tersebut memberlakukan lockdown ketat selama periode Natal untuk memperlambat penyebarannya.

Mengingat "situasi yang memburuk", Kementerian Kesehatan Singapura (MOH) mengumumkan pada Selasa 22 Desember bahwa pemegang izin jangka panjang dan pengunjung jangka pendek dengan riwayat perjalanan baru-baru ini ke Inggris akan dilarang masuk atau transit melalui Singapura dari pukul 11.59 malam per Rabu 23 Desember.

Warga negara Singapura yang kembali dan penduduk tetap akan diminta untuk menjalani tes COVID-19 polymerase chain reaction (PCR) setibanya di Singapura, pada awal pemberitahuan tinggal di rumah selama 14 hari.

Singapura bergabung dengan sekitar 40 negara lainnya yang memberlakukan larangan perjalanan dari Inggris untuk mencegah penyebaran virus baru di dalam perbatasan mereka.

Berikut adalah beberapa hal yang sejauh ini telah diketahui tentang jenis baru Virus Corona yang ditemukan di Inggris:

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

1. Di mana dan Kapan Virus Corona Jenis Baru Ini Muncul?

Gambar ilustrasi diperoleh pada 27 Februari 2020 dengan izin dari Food and Drug Administration AS menunjukkan Virus Corona COVID-19. (US Food and Drug Administration/AFP)
Gambar ilustrasi diperoleh pada 27 Februari 2020 dengan izin dari Food and Drug Administration AS menunjukkan Virus Corona COVID-19. (US Food and Drug Administration/AFP)

Strain baru terungkap di Inggris pada akhir November.

Pejabat yang menyelidiki mengapa tingkat infeksi COVID-19 di Kent tidak turun, meskipun tindakan nasional menemukan cluster yang menyebar dengan cepat di wilayah tenggara Inggris dan London terkait dengan varian baru virus corona.

Penelusuran mundur menggunakan bukti genetik menunjukkan bahwa varian baru itu pertama kali muncul pada September, kata badan pemerintah Public Health England (PHE). Jenis virus baru itu kemudian beredar di "tingkat yang sangat rendah" dalam populasi hingga pertengahan November.

Banyak yang masih belum diketahui tentang jenis virus ini, yang dikenal sebagai garis keturunan B.1.1.7.

Tetapi hal ini menjadi penting karena menyumbang peningkatan proporsi kasus di beberapa bagian Inggris, dan jumlah kasus dan jumlah wilayah yang melaporkan infeksi darinya terus bertambah, menurut COVID-19 Genomics Consortium UK (COG-UK).

2. Temuan Mutasi dalam Strain Baru

Ilustrasi gambar SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan Corona COVID-19, diisolasi dari seorang pasien di AS. Diperoleh 27 Februari 2020 milik National Institutes of Health yang diambil dengan mikroskop elektron transmisi.(AFP/National Institutes Of Health)
Ilustrasi gambar SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan Corona COVID-19, diisolasi dari seorang pasien di AS. Diperoleh 27 Februari 2020 milik National Institutes of Health yang diambil dengan mikroskop elektron transmisi.(AFP/National Institutes Of Health)

Varian ini memiliki jumlah perubahan genetik yang "luar biasa besar", menurut COG-UK. Analisis konsorsium menyoroti tiga mutasi yang mungkin signifikan secara biologis.

Ketiga mutasi terletak pada protein lonjakan virus, yang terkait dengan masuknya virus ke dalam sel dan relevan dalam konteks kekebalan dan kemanjuran vaksin.

Mutasi pertama, yang disebut N501Y, mengubah domain pengikat reseptor protein lonjakan. Di sinilah virus berikatan dengan reseptor ACE-2 manusia untuk masuk ke sel manusia.

N501Y ditemukan meningkatkan afinitas pengikatan antara virus dan reseptor manusia, menurut COG-UK. Dalam penelitian dengan tikus, mutasi seperti itu dikaitkan dengan peningkatan infektivitas dan virulensi.

Mutasi kedua melibatkan penghapusan dua asam amino dan dikaitkan dengan kemampuan virus untuk menghindari respons kekebalan manusia. Ini sebelumnya diamati pada wabah terkait cerpelai di Denmark.

Mutasi ketiga, yang disebut P681H, terletak persis di dekat situs pembelahan furin pada protein lonjakan, yang merupakan "lokasi signifikansi biologis yang diketahui".

Para ilmuwan di COG-UK berhipotesis bahwa varian baru mungkin berasal dari penularan virus oleh individu yang terinfeksi secara kronis.

"Ini didasarkan pada pengamatan bahwa tingkat mutasi yang tinggi dapat terakumulasi pada pasien yang mengalami gangguan sistem kekebalan dengan infeksi kronis" dari COVID-19, kata konsorsium tersebut.

3. Haruskah Kita Khawatir?

Gambar ilustrasi Virus Corona COVID-19 ini diperoleh pada 27 Februari 2020 dengan izin dari Centers For Desease Control And Prevention (CDC). (AFP)
Gambar ilustrasi Virus Corona COVID-19 ini diperoleh pada 27 Februari 2020 dengan izin dari Centers For Desease Control And Prevention (CDC). (AFP)

"Sementara strain telah disarankan untuk lebih menular, saat ini tidak ada cukup bukti untuk menentukan apakah strain ini terkait dengan perubahan dalam keparahan penyakit, respons antibodi atau kemanjuran vaksin," kata Depkes Inggris.

Pihaknya menambahkan bahwa aspek-aspek ini sedang diselidiki oleh otoritas Inggris, dan akan mengevaluasi data saat lebih banyak muncul.

Data menunjukkan bahwa B.1.1.7 lebih mudah ditransmisikan daripada strain lain, menurut PHE, yang mengoordinasikan penyelidikan pemerintah Inggris ke varian baru.

Tingkat infeksi di wilayah geografis di mana jenis ini telah beredar telah meningkat lebih cepat dari yang diharapkan, kata badan tersebut.

Bukti pemodelan juga menunjukkan bahwa ia memiliki tingkat penularan yang lebih tinggi daripada varian lain yang beredar saat ini.

Namun, PHE mengatakan "tidak memiliki bukti" bahwa varian tersebut lebih mungkin menyebabkan penyakit parah atau kematian dalam pembaruan pada 20 Desember.

"Kami terus mempelajari kasus untuk memahami ini lebih baik. Kami tahu bahwa kematian adalah indikator yang tertinggal dan kami perlu terus memantau ini selama beberapa minggu mendatang," kata PHE.

"Cara untuk mengendalikan virus ini sama, apapun variannya," tambah agensi tersebut, sambil mendesak masyarakat untuk menghindari kontak dekat dengan orang lain, mencuci tangan dan memakai masker.

4. Mutasi dari Virus Corona Sebelumnya

Ilustrasi corona covid-19 (Foto: Pixabay/fernando zhiminaicela)
Ilustrasi corona covid-19 (Foto: Pixabay/fernando zhiminaicela)

Ribuan mutasi telah muncul dalam genom Virus Corona sejak akhir 2019, menurut COG-UK.

“Mutasi muncul secara alami dalam genom SARS-CoV-2 saat virus bereplikasi dan bersirkulasi dalam populasi manusia,” kata konsorsium tersebut dalam laporan bulan Desember tentang mutasi yang menjadi perhatian khusus.

Beberapa mutasi ini sebelumnya telah ditemukan di Singapura. Misalnya, pada Agustus, Singapura menemukan varian COVID-19 yang menyebabkan gejala yang tidak terlalu parah pada pasien.

COG-UK mengutip penelitian tentang varian ini dalam laporannya di B.1.1.7, karena penghapusan serupa dari protein ORF8 di kedua strain.

"Strain Singapura" dikaitkan dengan "infeksi klinis yang lebih ringan dan peradangan pasca infeksi yang lebih sedikit", dan mati pada akhir Maret setelah tindakan pengendalian diterapkan, kata COG-UK.

Juga pada bulan Agustus, jenis virus dengan mutasi D614G, yang tampaknya lebih menular tetapi tidak terlalu mematikan, terdeteksi di Singapura dan Malaysia.

Ketika mutasi terus muncul, kombinasi mutasi baru juga semakin diamati.

Dalam kasus B.1.1.7, ketiga mutasi yang disorot oleh COG-UK sebelumnya telah diamati dan dijelaskan oleh para ilmuwan pada galur lain. Namun, bagaimana pengaruhnya terhadap Virus Corona bila ada dalam kombinasi tidak diketahui.

Menurut COG-UK, varian baru ini juga memiliki jumlah perubahan genetik yang "luar biasa besar", yang terdiri dari 23 mutasi, 14 perubahan asam amino dan tiga delesi.

Secara khusus, 14 perubahan asam amino sebelum deteksi varian adalah "hingga saat ini, belum pernah terjadi sebelumnya dalam data genom virus global untuk pandemi COVID-19", kata COG-UK.

5. Tanggapan Pemerintah Inggris

PM Inggris, Boris Johnson selesai memberikan pernyataan pada hari pertamanya kembali bekerja setelah pulih dari virus Corona di Downing Street, London, Senin (27/4/2020). Ini menjadi kemunculan pertama PM Johnson di depan publik setelah hampir sebulan terinfeksi COVID-19.  (AP/Frank Augstein)
PM Inggris, Boris Johnson selesai memberikan pernyataan pada hari pertamanya kembali bekerja setelah pulih dari virus Corona di Downing Street, London, Senin (27/4/2020). Ini menjadi kemunculan pertama PM Johnson di depan publik setelah hampir sebulan terinfeksi COVID-19. (AP/Frank Augstein)

Di Inggris, sekitar 16,4 juta orang, atau 31 persen dari populasi, telah mengikuti langkah-langkah "tingkat empat" yang paling ketat, termasuk perintah untuk "tinggal di rumah" dan penutupan toko-toko non-esensial.

Sementara itu, wilayah Inggris lainnya juga memperketat tindakan.

Wales memberlakukan penguncian yang ketat pada 20 Desember, sementara Skotlandia telah melarang perjalanan ke dan dari wilayah Inggris lainnya selama periode Natal. Baik Skotlandia dan Irlandia Utara akan melakukan penguncian baru pada 26 Desember.

6. Negara Setop Kedatangan dari Inggris

Orang-orang berada di terminal 3 Bandara Changi Singapura (7/12/2020). Bandara Changi Singapura tampak sepi jelang menyambut Natal di Tengah Pandemi COVID-19. (Xinhua/Then Chih Wey)
Orang-orang berada di terminal 3 Bandara Changi Singapura (7/12/2020). Bandara Changi Singapura tampak sepi jelang menyambut Natal di Tengah Pandemi COVID-19. (Xinhua/Then Chih Wey)

Di luar Inggris, jenis virus corona ini telah terdeteksi di Australia, Denmark dan Belanda, menurut Organisasi Kesehatan Dunia dalam sebuah wawancara dengan BBC.

Untuk mencegah penyebaran varian baru, beberapa negara telah menutup pintunya bagi para pelancong dari Inggris.

Prancis telah memblokir orang dan barang dari menyeberangi Selat, sementara negara tetangganya di benua Eropa seperti Jerman, Irlandia, Italia, Austria, Rumania, Belanda dan Belgia mengatakan mereka akan memblokir perjalanan udara.

Hong Kong, India , Kanada, Iran, Pakistan, Polandia, Spanyol, Swiss, Swedia, Rusia dan Yordania telah menangguhkan perjalanan untuk warga Inggris, sementara Arab Saudi, Kuwait dan Oman telah menutup perbatasan mereka sepenuhnya.

Hingga kini, terdapat lebih dari 40 negara telah melarang adanya penerbangan dari Inggris.

7. Pengaruh Terhadap Vaksin

Denzel Kennedy seorang resepsionis lini depan menerima suntikan vaksin virus corona COVID-19 Pfizer BioNtech di Hurley Clinic, London, Inggris, Senin (14/12/2020). Kasus COVID-19 di Inggris mencapai 1.869.666 kasus, dan 64.402 orang meninggal dunia. (Aaron Chown/Pool Photo via AP)
Denzel Kennedy seorang resepsionis lini depan menerima suntikan vaksin virus corona COVID-19 Pfizer BioNtech di Hurley Clinic, London, Inggris, Senin (14/12/2020). Kasus COVID-19 di Inggris mencapai 1.869.666 kasus, dan 64.402 orang meninggal dunia. (Aaron Chown/Pool Photo via AP)

Inggris menjadi negara pertama di dunia yang menggunakan vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19 awal bulan ini dan peluncuran vaksinnya terus berlanjut.

“Saat ini tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa vaksin Pfizer tidak akan melindungi orang dari strain baru,” menurut PHE.

Badan tersebut mengatakan bahwa pekerjaan laboratorium lebih lanjut sedang dilakukan "sebagai prioritas" untuk memahami masalah ini.