7 Pemain yang Tampil Mengejutkan Selama Euro 2020, Termasuk Manuel Locatelli dan Penerus N'Golo Kante

·Bacaan 5 menit

Bola.com, Jakarta - Euro 2020 sudah mencapai babak 16 besar. Sejumlah pemain mampu tampil gemilang selama fase grup, di antaranya Manuel Locatelli dan Billy Gilmour yang digadang-gadang bakal jadi penerus N'Golo Kante.

Timnas Italia melahirkan kejutan dengan menyapu bersih seluruh pertandingan dengan kemenangan di Grup A Euro 2020. Gli Azzurri juga tak kebobolan.

Di antara pemain yang paling bersinar, ada Locatelli, Ciro Immobile dan Leonardo Spinazzola. Peran ketiga pemain itu sangat vital di balik sukses Timnas Italia meraih tiga kemenangan beruntun.

Timnas Inggris juga tak kebobolan sepanjang fase grup. Hanya saja, lini depan anak asuh Gareth Southgate terbilang mandul karena hanya mampu melesakkan dua gol saja dari tiga pertandingan.

Sementara itu, Timnas Jerman yang nyaris gagal lolos dari babak grup Euro 2020 tetap memunculkan pemain yang bersinar. Bukan Kai Havertz atau Toni Kroos, melainkan Robin Gosens.

Skotlandia, meski gagal lolos dari babak grup Euro 2020, memiliki sosok Billy Gilmour yang tampil cemerlang. Berikut ini Bola.com merangkum 7 pemain yang berhasil memikat di Piala Eropa 2020:

Manuel Locatelli

Ilustrasi - Manuel Locatelli (Bola.com/Adreanus Titus)
Ilustrasi - Manuel Locatelli (Bola.com/Adreanus Titus)

Locatelli menikmati kariernya untuk Sassuolo pada 2019/2020, tetapi urung melakukan debutnya di Timnas Italia hingga September 2020. Setelah Serie A musim 2020/2021 yang brilian dengan koleksi empat gol, 38 peluang tercipta, 239 pemulihan bola (kelima di liga), dia dengan cepat menjadi pilihan utama bagi manajer Italia Roberto Mancini.

Pemain berusia 23 tahun itu telah bermain selama 160 menit di Euro 2020 dan tampil nyaris tanpa cela dalam kemenangan 3-0 Italia atas Swiss. Dia muncul di kotak penalti melalui serangan balik dan menyodok umpan silang dari Domenico Berardi untuk mengubah skor menjadi 1-0 pada menit ke-26, kemudian melepaskan tembakan dari jarak 23 yard untuk menutup pertandingan pada menit ke-52. Permainannya bukan hanya tentang mencetak gol, tapi dia memanfaatkan peluangnya sebaik mungkin.

Robin Gosens

Skuat Der Panzer memanfaatkan lini belakang Portugal yang longgar, sehingga pada menit ke-60 Robin Gosens berhasil memaksa Rui Patricio untuk memungut bola dari gawangnya kali keempat. Umpan Joshua Kimmich berhasil ia tuntaskan menjadi gol. (Foto: AP/Pool/Matthias Hangst)
Skuat Der Panzer memanfaatkan lini belakang Portugal yang longgar, sehingga pada menit ke-60 Robin Gosens berhasil memaksa Rui Patricio untuk memungut bola dari gawangnya kali keempat. Umpan Joshua Kimmich berhasil ia tuntaskan menjadi gol. (Foto: AP/Pool/Matthias Hangst)

Satu lagi jebolan Serie A yang masuk daftar ini, namun bukan dari Timnas Italia, melainkan Jerman. Adalah Robin Gosens, bek serbabisa yang tampil memukau selama Euro 2020 bersama Der Panzer.

Setengah Belanda dan setengah Jerman, Gosens tidak masuk radar tim nasionalnya di awal kariernya. Dia bermain di klub divisi dua Belanda FC Dordrecht selama satu musim, kemudian pindah ke Heracles selama dua musim sebelum menarik perhatian Atalanta dari Serie A pada 2017, yang sudah berusia 23 tahun.

Maju cepat empat musim, dan dia memainkan pertandingan dalam hidupnya dalam pertandingan yang harus dimenangkan melawan Portugal. Bek sayap paling alami di grup Jerman, ia menghasilkan gol dan assist melawan pertahanan Portugal yang berantakan dalam kemenangan 4-2, dan ia menciptakan peluang berbahaya bagi Toni Kroos saat Jerman kembali melawan Hongaria. Kurang dari setahun setelah panggilan pertamanya, dia menjadi salah satu pemain terpenting Joachim Low.

Mikkel Damsgaard

Mikkel Damsgaard. Adalah sosok pengganti Christian Eriksen yang belum pulih usai insiden kolapsnya di laga perdana. Di dua laga berikutnya, Damsgaard menjadi pemain kunci saat berjumpa Belgia dan Rusia. Menghadapi Wales, Denmark berharap perannya dari lini kedua. (Foto: AP/Pool/Jonathan Nackstrand)
Mikkel Damsgaard. Adalah sosok pengganti Christian Eriksen yang belum pulih usai insiden kolapsnya di laga perdana. Di dua laga berikutnya, Damsgaard menjadi pemain kunci saat berjumpa Belgia dan Rusia. Menghadapi Wales, Denmark berharap perannya dari lini kedua. (Foto: AP/Pool/Jonathan Nackstrand)

Lagi-lagi dari Serie A, kali ini gelandang Sampdoria, Mikkel Damsgaard, yang membuat kejutan besar di Euro 2020 bersama Denmark. Itu adalah imbas permainan impresifnya dan hasilnya, ia dilirik oleh Barcelona, AC ​​Milan, Tottenham Hotspur, dan West Ham.

Tendangannya yang menakjubkan dari jarak jauh dalam kemenangan 4-1 Denmark atas Rusia menarik perhatian semua orang. Mikkel Damsgaard mengaku tak menduga Timnas Denmark berhasil lolos ke 16 besar Euro 2020. Baginya, keberhasilan The Danish Dynamite merupakan hal yang gila.

"Sungguh gila kami bisa lolos. Tim ini, semua pemain! Ini perasaan yang luar biasa. Luar biasa menjadi bagian dari ini. Saya tidak pernah bermimpi menjadi bagian dari sesuatu yang begitu hebat," kata Damsgaard.

Joakim Maehle

Penjaga gawang Rusia Matvei Safonov menerima gol dari pemain Denmark Joakim Maehle pada pertandingan Grup B Euro 2020 di Stadion Parken, Kopenhagen, Denmark, Senin (21/6/2021). Denmark menang 4-1. (AP Photo/Martin Meissner)
Penjaga gawang Rusia Matvei Safonov menerima gol dari pemain Denmark Joakim Maehle pada pertandingan Grup B Euro 2020 di Stadion Parken, Kopenhagen, Denmark, Senin (21/6/2021). Denmark menang 4-1. (AP Photo/Martin Meissner)

Setelah terus meningkat selama tiga setengah musim dengan Genk Belgia, Maehle telah melihat kariernya meningkat pesat pada tahun lalu. Dia memulai debutnya untuk Denmark September lalu, kemudian pindah ke Atalanta pada Januari, di mana dia dengan cepat menjadi pendukung klub tahunan Liga Champions.

Di Euro 2020, pemain berusia 24 tahun itu telah melakukan sedikit dari segalanya. Dia membuat 24 pemulihan bola (kedua dalam tim), mencoba tujuh tembakan (kedua) dan menciptakan lima peluang (kedua), dan dia mencetak satu gol pada kemenangan 4-1 Denmark atas Rusia.

Billy Gilmour

Pemain Skotlandia, Billy Gilmour mengadang pemain Timnas Inggris, Raheem Sterling pada matchday 2 Euro 2020. (CARL RECINE / POOL / AFP)
Pemain Skotlandia, Billy Gilmour mengadang pemain Timnas Inggris, Raheem Sterling pada matchday 2 Euro 2020. (CARL RECINE / POOL / AFP)

Pemain akademi Chelsea tahun 2020, Gilmour membuat 11 penampilan di semua kompetisi untuk The Blues musim ini. Setelah melakukan debutnya di Skotlandia pada awal Juni, ia mendapatkan penghargaan man of the match di awal pertamanya, penampilan brilian di Euro 2020 melawan Inggris. Dalam 76 menit, ia menyelesaikan 40 operan (enam di sepertiga penyerang) dan membuat delapan pemulihan bola.

Skotlandia membawa tim yang cukup berpengalaman ke Euro 2020 pertamanya dalam 24 tahun, tetapi peningkatan pesat Gilmour telah memberikan dorongan harapan yang kuat untuk masa depan.

Leonardo Spinazzola

Italia langsung mengambil inisiatif menyerang di awal laga. Pada menit ke-10, bek Leonardo Spinazzola melakukan penetrasi dari sisi kanan untuk melepaskan umpan yang ditanduk Ciro Immobile. Sayang tandukannya masih melebar. (Foto: AP/Pool/Ettore Ferrari)
Italia langsung mengambil inisiatif menyerang di awal laga. Pada menit ke-10, bek Leonardo Spinazzola melakukan penetrasi dari sisi kanan untuk melepaskan umpan yang ditanduk Ciro Immobile. Sayang tandukannya masih melebar. (Foto: AP/Pool/Ettore Ferrari)

Jalur karier setiap orang terbentang secara berbeda. Bek sayap AS Roma berusia 28 tahun harus menunggu cukup lama untuk mendapatkan peluang penuh. Dia membuat beberapa penampilan tim nasional saat berseragam Juventus, dan enam tim berbeda dalam tujuh pinjaman berbeda (termasuk dua ke Atalanta) selama tujuh musim sebelum pindah secara permanen ke Roma pada 2019 dan memulai.

Spinazzola menjalani penampilan impresif selama Euro 2020, bermain di setiap menit saat Italia menang 3-0 atas Turki dan Swiss, menguasai bola dengan baik dan mencoba tiga tembakan dengan dua peluang tercipta. Namanya telah dikaitkan dengan Real Madrid, Tottenham Hotspur dan Chelsea dalam rumor transfer. Lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali, kan?

Reece James

Reece James - Pemuda berusia 21 tahun ini menjadi pilihan utama di sektor kanan pertahanan Chelsea. Kecepatan, umpan akurat dan unggul dalam duel udara merupakan alasan iya menjadi salah satu bek kanan andalan di sepanjang musim ini. (Photo by Ben Stansall/AFP)
Reece James - Pemuda berusia 21 tahun ini menjadi pilihan utama di sektor kanan pertahanan Chelsea. Kecepatan, umpan akurat dan unggul dalam duel udara merupakan alasan iya menjadi salah satu bek kanan andalan di sepanjang musim ini. (Photo by Ben Stansall/AFP)

Hal-hal telah bergerak sangat cepat untuk bek Chelsea berusia 21 tahun. Sebuah produk akademi, ia melakukan debut klubnya di awal musim 2019/2020, kemudian mendapatkan panggilan Inggris pertamanya hampir setahun kemudian.

James memulai dalam kemenangan final Liga Champions Chelsea atas Manchester City, dan ia menciptakan dua peluang Inggris yang lebih berbahaya (sambil menyelesaikan 80 dari 81 operan) saat bermain imbang dengan Skotlandia. Itu adalah satu-satunya penampilan Euro sejauh ini, tapi bahkan itu lebih dari yang diharapkan dari dia musim panas lalu.

Video

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel