7 Penyebab Lidah Berwarna Hijau, Waspadai Komplikasinya

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Sebagai indera pengecap, lidah berperan penting untuk merasa. Warna lidah yang tidak sehat bisa dikenali dari warnanya. Lidah yang sehat biasanya berwarna merah muda.

Lidah bisa berubah hijau, merah, kuning, ungu, atau warna lainnya. Salah satu warna lidah tidak normal yang perlu diperhatikan adalah lidah berwarna hijau.

Lidah hijau biasanya muncul setelah makan atau minum sesuatu dengan pewarna makanan hijau. Ini merupakan kondisi normal. Namun, jika lidah berubah menjadi hijau tanpa alasan yang tidak dapat dijelaskan, ini dapat menjadi tanda masalah yang mendasarinya.

Infeksi atau pertumbuhan berlebih dari kuman tertentu seringkali menjadi penyebab lidah hijau. Penyebab lain bisa lebih ringan atau bahkan berat. Gejala lidah hijau biasanya akan hilang setelah mengobati kondisi yang mendasarinya.

Berikut 7 penyebab lidah berwarna hijau yang dirangkum Liputan6.com dari Medical News Today, Rabu (23/12/2020).

Infeksi kandida

Ilustrasi lidah manusia. (Sumber Pixabay/1045373)
Ilustrasi lidah manusia. (Sumber Pixabay/1045373)

merupakan kondisi yang disebabkan oleh buruknya kesehatan mulut. Ini membuat mulut mengalami infeksi jamur kandida. Candida albicans adalah jamur alami yang biasanya diimbangi oleh bakteri lain. Infeksi kandida terjadi ketika jamur ini tumbuh tidak terkendali di mulut dan di lidah.

Infeksi kandida biasanya membuat lidah menjadi putih. Seiring waktu, lidah dapat berubah menjadi hijau. Infeksi kandida juga menyebabkan benjolan atau perubahan tekstur di lidah atau amandel, sakit di mulut, kesulitan atau nyeri saat menelan, pendarahan dari benjolan jika tergores oleh makanan, gigi, dan atau sikat gigi.

Leukoplakia

Sumber: Freepik
Sumber: Freepik

Leukoplakia menyebabkan bercak putih di mulut atau di lidah. Kondisi ini juga bisa membuat lidah menjadi hijau atau berubah warna seiring waktu. Leukoplakia sering dikaitkan dengan alkohol atau penggunaan tembakau.

Leukoplakia biasanya tidak menimbulkan rasa sakit dan tidak berbahaya. Namun, dokter perlu memantaunya secara teratur karena leukoplakia dapat berubah menjadi kanker dalam beberapa kasus.

Mempraktikkan kebersihan mulut yang baik dan menghentikan aktivitas yang merusak atau membebani lapisan mulut adalah cara termudah untuk mengelola dan mencegah leukoplakia.

Lidah berbulu

ilustrasi lidah/pexels
ilustrasi lidah/pexels

Lidah berbulu atau hairy tongue adalah kondisi yang tidak berbahaya yang menyebabkan berubahnya tekstur dan tampilan lidah. Kondisi ini terjadi ketika penumpukan sel keratin, yang merupakan protein yang juga membentuk rambut manusia. Penumpukan ini bisa membuat lidah teksturnya kasar dan berbulu.

Permukaan kasar pada lidah berbulu bisa membuat bakteri dan jamur mudah berkembang biak. Ini membuat lidah berubah menjadi hijau. Lidah berbulu lebih sering terjadi pada orang tua. Faktor-faktor yang berkontribusi pada rambut lidah termasuk kebersihan mulut yang buruk, penggunaan obat-obatan tertentu, seperti antibiotik, atau tembakau dan kafein.

Lidah berbulu dapat menyebabkan gejala lain, termasuk rasa aneh di lidah, sensasi menggelitik atau tersedak yang mungkin bertambah buruk saat menelan, bau mulut, dan kesulitan mengecap rasa.

Lidah geografis

Ilustrasi Lidah (iStockphoto)
Ilustrasi Lidah (iStockphoto)

Lidah geografis adalah kondisi yang tidak berbahaya yang menyebabkan bercak tidak teratur muncul di lidah. Bercak ini membentuk pola yang mirip dengan peta geografi. Bercak ini sering kali muncul sebagai bintik merah tua dengan tepi putih yang menonjol pada awalnya. Warna lidah dapat berubah warna seiring waktu dan menjadi hijau.

Bercak pada lidah geografis dapat berubah bentuk atau lokasi dari waktu ke waktu dan dapat menghilang dan sering muncul kembali. Lidah geografis dapat menyebabkan gejala lain, seperti sensasi terbakar di mulut atau ketidaknyamanan saat makan, terutama saat makan makanan pedas atau asam. Lidah juga menjadi sangat sensitif terhadap bahan kimia dalam produk oral dan asap tembakau.

Lichen planus

Ilustrasi mulut. Sumber foto: unsplash.com/Iñaki del Olmo.
Ilustrasi mulut. Sumber foto: unsplash.com/Iñaki del Olmo.

Lichen planus adalah kelainan sistem kekebalan yang dapat menyebabkan ruam dan perubahan warna pada lidah. Lidah biasanya berubah warna menjadi keputihan, tetapi akan berubah warna menjadi hijau jika bakteri atau jamur mulai tumbuh. Beberapa produk oral, makanan, dan minuman mungkin juga bertanggung jawab atas perubahan warna.

Lichen planus juga dapat menyebabkan lesi putih di mulut, yang dapat berubah warna tergantung pada makanan apa yang dimakan seseorang dan apakah bakteri mulai berkembang biak. Lesi ini mungkin menyakitkan dan sering menyebabkan sensasi terbakar di mulut.

Sifilis

ilustrasi mulut | pexels.com/@polina-tankilevitch
ilustrasi mulut | pexels.com/@polina-tankilevitch

Sifilis adalah infeksi yang berkembang karena bakteri T. pallidum. Bakteri ini dapat menyebar di antara orang-orang melalui kontak langsung dengan luka sifilis. Sifilis dapat ditularkan secara seksual atau dari ibu ke anak selama kehamilan. Jika seseorang tertular sifilis dari seks oral, mereka mungkin mengalami sakit di lidah yang dapat berubah warna seiring waktu.

Sifilis dapat diobati pada tahap awal, tetapi tanpa pengobatan, dapat menyebabkan kecacatan, gangguan neurologis, dan bahkan kematian. Sifilis dapat diobati dengan antibiotik, terutama pada stadium awal. Sifilis tidak sembuh tanpa pengobatan.

Kanker lidah

Ilustrasi kanker mulut Credit: unsplash.com/EnginA
Ilustrasi kanker mulut Credit: unsplash.com/EnginA

Meskipun lebih jarang daripada infeksi mulut, kanker mulut juga dapat menyebabkan gejala yang serupa. Salah satu tanda kanker mulut adalah luka terbuka atau lesi di lidah yang tidak kunjung sembuh.

Luka ini dapat berubah warna tergantung pada produk oral yang digunakan seseorang, makanan serta minuman yang mereka konsumsi, atau jika bakteri mulai terkumpul. Kanker mulut juga sering menyebabkan gejala lain, termasuk area yang tumbuh atau tidak rata di lidah, nyeri lidah yang persisten, pendarahan di lidah atau gusi tanpa penyebab yang diketahui, gigi lepas, penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, bercak berwarna di lidah yang mungkin berwarna hijau, putih, atau merah muda, mati rasa atau kesemutan di bibir, dagu, atau leher, dan sakit tenggorokan atau rahang yang terus-menerus.

Penyebab lainnya

Ilustrasi lidah (foto: Pixabay)
Ilustrasi lidah (foto: Pixabay)

Penyebab lain dari lidah berwarna hijau meliputi:

- kebersihan mulut yang buruk

- antibiotik

- tenggorokan atau infeksi saluran pernapasan atas yang menyebar ke lidah

- keluarnya cairan dari tindik lidah yang terinfeksi

- penggunaan obat-obatan terlarang

- perubahan warna sementara yang disebabkan oleh pewarna makanan pada permen, permen, atau produk kebersihan mulut

- perubahan warna sementara yang disebabkan oleh suplemen atau makanan yang mengandung klorofil.