7 Potret Trotoar Nyeleneh yang Bikin Susah Pejalan Kaki, Bikin Geleng Kepala

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Trotoar merupakan jalur pejalan kaki yang pada umumnya sejajar dengan jalan. Namun posisi trotoar ini lebih tinggi dari jalan raya. Trotoar ini banyak ditemui di komplek perumahan hingga daerah perkotaan dan jalan raya besar.

Namun tidak semua trotoar layak untuk pejalan kaki. Banyak trotoar malah menjadi lahan untuk berjualan hingga lahar parkir. Selain itu desain trotoar yang absurd malah membuat pejalan kaki kesusahan.

Beberapa potretnya pun sempat diunggah oleh berbagai akun media sosial seperti akun Twitter @DuniaKuli yang beberapa waktu ini viral. Berikut 7 potret trotoar nyeleneh yang Liputan6.com kutip dari berbagai sumber, Jumat (25/6/2021)

1. Pasti yang bikin trotoar mandornya lagi musuhan, jadi enggak ketemu

Trotoar nyeleneh (Sumber: Twitter/DuniaKuli)
Trotoar nyeleneh (Sumber: Twitter/DuniaKuli)

2. Jalan kaki biar sehat, lewat sini malah pusing

Trotoar nyeleneh (Sumber: Twitter/DuniaKuli)
Trotoar nyeleneh (Sumber: Twitter/DuniaKuli)

3. Trotoarnya malah diakuisisi warga hingga diberi pagar

Trotoar nyeleneh (Sumber: Pinterest/Emily Crawford)
Trotoar nyeleneh (Sumber: Pinterest/Emily Crawford)

4. Mungkin biar para pesepeda enggak lewat trotoar

Trotoar nyeleneh (Sumber: Pinterest/Emily Crawford)
Trotoar nyeleneh (Sumber: Pinterest/Emily Crawford)

5. Trotoarnya mau ngeprank, bahaya buat para tunanetra

Trotoar nyeleneh (Sumber: Twitter/1cak.com)
Trotoar nyeleneh (Sumber: Twitter/1cak.com)

6. Sudah jadi tempat jualan, kursi untuk para pejalan kaki dipake sekalian

Trotoar nyeleneh (Sumber: Twitter/1cak.com)
Trotoar nyeleneh (Sumber: Twitter/1cak.com)

7. Trotoar yang seharusnya jadi hak pejalan kaki, malah jadi lahan parkir setiap saat

Trotoar nyeleneh (Sumber: Instagram/markirterus)
Trotoar nyeleneh (Sumber: Instagram/markirterus)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel