7 Tipe Rekan Kerja Beracun yang Harus Kamu Jauhi

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Sebuah tempat kerja dapat terdiri dari orang-orang dari berbagai latar belakang, yang menentukan orang seperti apa mereka. Sementara beberapa sangat mendukung dan membantu, yang lain mungkin melihat Anda sebagai pesaing dan bertindak sebagai rintangan antara Anda dan kesuksesan.

Setelah dua kategori ini, muncul jenis terburuk yaitu rekan kerja yang beracun. Mereka menyedot energi Anda dan membuat Anda terus-menerus meragukan diri sendiri. Selain itu, mereka ahli dalam bergosip dan menjelek-jelekkan, dan cenderung berkeliling kantor untuk mengatakan hal-hal buruk tentang Anda.

Karenanya, penting untuk mengetahui jenis-jenis rekan kerja yang beracun yang harus Anda jauhi. Dihimpun dari TimesofIndia, ini dia.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

1. Si burung nasar

Ilustrasi Bekerja di Kantor Credit: pexels.com/Jopwell
Ilustrasi Bekerja di Kantor Credit: pexels.com/Jopwell

Mereka ahli dalam mengambil kredit ketika Anda adalah orang yang melakukan semua kerja keras. Misalkan Anda dalam situasi di mana Anda mencoba untuk menyelesaikan proyek besar. Namun, Anda kehabisan energi mental dan fisik untuk menyelesaikan rintangan terakhir.

Tapi kemudian seorang rekan kerja yang 'baik' menawarkan bantuan, dan tanpa Anda sadari, mereka telah menyerahkannya kepada atasan Anda. Sama seperti burung nasar, mereka masuk pada menit terakhir dan terbang dengan hadiahnya.

2. Si tukang gosip

Ilustrasi Menggosip Credit: pexels.com/Eli
Ilustrasi Menggosip Credit: pexels.com/Eli

Tempat kerja Anda dipenuhi dengan banyak orang yang mengenal satu sama lain secara samar atau dekat, dan pasti ada rumor yang beredar. Namun, Anda harus tahu bahwa jika mereka bergosip tentang seseorang dengan Anda, kemungkinan mereka akan melakukan hal yang sama tentang Anda dengan orang lain.

3. Si politisi

ilustrasi bekerja di kantor | pexels.com/@olly
ilustrasi bekerja di kantor | pexels.com/@olly

Politisi itu termakan oleh politik perusahaan. Kehidupan kerja mereka menjadi permainan di mana mereka terus-menerus berusaha "memenangkan" pekerjaan berikutnya, promosi berikutnya, dan proyek berikutnya. Namun, mereka menghabiskan sedikit atau tidak sama sekali waktu untuk memenuhi tanggung jawab mereka saat ini. Mereka sepenuhnya percaya bahwa promosi tidak didasarkan pada prestasi.

4. Si tahu segalanya

Ilustrasi Bekerja di Kantor Credit: pexels.com/Christina
Ilustrasi Bekerja di Kantor Credit: pexels.com/Christina

Orang-orang seperti itu berkembang ketika mereka membuat orang lain merasa kurang mampu dan rendah diri. Jika Anda mendekati mereka, Anda mendaftar untuk kehidupan kompleks inferioritas.

Mereka tidak akan pernah mengakui Anda sebagai rekan mereka. Mereka memiliki ego yang besar, yang paling penting bagi mereka.

5. Si tukang tusuk dari belakang

Ilustrasi bos di kantor (istimewa)
Ilustrasi bos di kantor (istimewa)

Mereka mencuri ide orang lain untuk mendapat pujian bos. Mereka menawan pada awalnya dan tahu bagaimana mendapatkan kepercayaan Anda sampai Anda dibodohi.

6. Si pemalas

Izin telat datang ke kantor karena masih ingin melihat anjingnya yang sedang tidur, perempuan ini dapat respon mengejutkan dari si bos. (Ilustrasi: Women in the World)
Izin telat datang ke kantor karena masih ingin melihat anjingnya yang sedang tidur, perempuan ini dapat respon mengejutkan dari si bos. (Ilustrasi: Women in the World)

Setiap kantor atau tempat kerja memiliki bagian yang adil dari orang-orang malas. Apakah mereka pernah menjadi karyawan yang baik dan menjadi puas dengan semua pencapaian mereka, atau mereka hanya malas sejak awal, orang-orang ini adalah orang-orang yang bahkan tidak perlu Anda pedulikan.

Mereka tidak memberikan kontribusi nyata di tempat kerja, kecuali untuk melaksanakan beberapa tugas kasar di sana-sini. Juga, mereka juga yang mengeluh tentang "semua pekerjaan" yang mereka miliki.

7. Si tukang bikin rasa bersalah

ilustrasi kantor | pexels.com/@canvastudio
ilustrasi kantor | pexels.com/@canvastudio

Bayangkan seorang rekan kerja membuat komentar sinis tentang Anda menyelesaikan "lebih awal" ketika Anda telah bekerja keras sepanjang hari. Mereka mengatakannya dengan cara yang paling pasif-agresif sehingga membuat Anda merasa bersalah karena tidak melakukan kesalahan apa pun, meskipun Anda merasa melakukan dosa besar.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel