700.000 tenaga kesehatan DKI ditargetkan terima "booster" tahap dua

Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta, Widyastuti memastikan 700.000 tenaga kesehatan (nakes) sudah menerima vaksin penguat (booster) tahap dua hingga akhir Agustus 2022.

"Kami harapkan selesai dalam bulan ini," kata Widyastuti, saat ditemui awak media di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Cengkareng, Jakarta Barat, Rabu.

Baca juga: DKI minta fasilitas publik wajibkan booster sebagai syarat masuk

Target tersebut harus dikejar guna memastikan seluruh nakes telah divaksin sehingga dapat melayani warga DKI Jakarta.

Widyastuti melanjutkan, sejauh ini program vaksinasi booster tahap kedua di DKI Jakarta sudah berjalan sesuai dengan arahan Kementerian Kesehatan RI.

Nantinya, Widyastuti menuturkan para nakes akan menerima tiket untuk menerima vaksin booster dosis dua di fasilitas kesehatan (faskes) yang tersedia.

Jika belum menerima tiket tersebut, nakes bisa menerima vaksin di faskes dengan pencatatan secara manual.

Hingga saat ini, Widyastuti belum bisa memastikan jumlah nakes yang sudah menerima vaksin booster dosis kedua.

Untuk diketahui, beberapa wilayah di DKI Jakarta sudah mendistribusikan vaksin booster dosis dua kepada para nakes.

Baca juga: Dinkes DKI buka layanan vaksin "booster" di Jakarta Fair

Salah satu wilayah yang sudah menjalankan distribusi vaksin booster dosis dua yakni Jakarta Timur.

"Kalau di (Jakarta Timur) sendiri kurang lebih ada sekitar 3.000 tenaga kesehatan, mudah-mudahan bisa segera kita akomodir," kata Kepala Suku Dinas Kesehatan Jakarta Timur, Nikensari di Jakarta, Selasa kemarin.

Niken menambahkan tenaga kesehatan yang bisa disuntik vaksin COVID-19 "booster" kedua itu harus sudah mendapat tiket di aplikasi PeduliLindungi.

Jenis vaksin yang digunakan akan mengikuti dosis sebelumnya dan ketersediaan vial atau tabung vaksin didistribusikan pemerintah pusat.

"Jenis vaksin, kemudian bagaimana intervalnya, tidak ada akan beda jauh dengan vaksinasi COVID-19 sebelumnya. Kita kan sudah masuk booster kedua, jadi tidak banyak yang berubah," ujar Nikensari.

Lebih lanjut, dia mengatakan bahwa Suku Dinas Kesehatan Jakarta Timur menargetkan pelaksanaan vaksinasi COVID-19 booster kedua bagi 3.000 tenaga kesehatan dapat rampung dalam satu bulan.

Baca juga: PPKM Level 2, Wagub DKI minta warga perkekat prokes

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel