700 bilik isolasi disiapkan BPBD untuk pengungsi banjir Jakarta

·Bacaan 1 menit

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi DKI Jakarta menyiapkan sedikitnya 700 bilik isolasi untuk mengantisipasi pengungsi terpapar COVID-19 saat evakuasi ketika bencana banjir.

Plt. Kepala BPBD DKI Jakarta Sabdo Kurnianto menjelaskan bilik isolasi tersebut merupakan sarana pendukung yang diserahkan ke lima wilayah kota administratif dan Kabupaten Kepulauan Seribu.

"Jumlah sarana pendukung menghadapi musim hujan sebagai berikut, tenda pengungsi 70 unit, velbed 720 buah dan bilik isolasi 700 buah," kata Sabdo dalam Apel Penugasan Penanganan Bencana dan Pendistribusian Sarana Pendukung Musim Hujan di Kantor BPBD Jakarta, Rabu.

Sabdo menjelaskan bahwa sebanyak 170 personel BPBD DKI ditugaskan untuk penanggulangan bencana yang akan ditempatkan di lima wilayah kota dan Kabupaten Kepulauan Seribu.

Sejumlah sarana pendukung yang disiapkan untuk menghadapi musim hujan, yakni 230 unit perahu karet, pelampung (ring boy) sebanyak 460 buah, tenda pengungsi 70 unit, velbed 720 buah dan bilik isolasi 700 buah.

Baca juga: Wali Kota Jakpus perintahkan UKPD harus atasi banjir surut 6 jam

Selain itu, konsumsi dan logistik, obat-obatan, vitamin hingga popok bayi juga telah disiapkan oleh BPBD.

Kesiapsiagaan personel dan sarana ini merupakan rangkaian kegiatan antisipasi puncak musim hujan di DKI Jakarta yang diperkirakan pada Januari hingga Februari 2022.

"Berdasarkan perkiraan BMKG, Jakarta akan mengalami puncak hujan dan potensi rob pada Januari dan Februari 2022. Dalam rangka mengantisipasi kejadian genangan atau banjir, maka diperlukan kesiapsiagaan sumber daya di Provinsi DKI Jakarta," imbuh Sabdo.

BMKG mengimbau Pemprov DKI Jakarta dan warga untuk melakukan berbagai antisipasi menghadapi musim penghujan, serta kemungkinan muncul bencana hidrometeorologi akibat curah hujan meningkat.

Baca juga: BPBD DKI petakan ada 100 RW rawan banjir di Jakarta

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel