8-11-2000: Pilpres AS dan Pertarungan Sengit Capres George W Bush Vs Al Gore

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Washington D.C - Pilpres AS 2020 mengingatkan kembali publik atas pelaksanaan pemilu dua dekade sebelumnya, di mana persaingan ketat terjadi hingga titik akhir pemilihan. Pada tahun 2000, hasil pemilihan presiden Negeri Paman Sam masih tergantung pada jam-jam setelah pemungutan suara terakhir secara resmi ditutup.

Pada 8 November 2000, suara masih dihitung di negara bagian utama Florida yang diperebutkan, di mana hanya ada beberapa ratus suara yang memisahkan kedua calon presiden, demikian seperti dikutip dari BBC On This Day, Minggu (8/11/2020).

Jajak pendapat awal pada saat itu mengklaim bahwa kandidat dari Partai Republik, George W Bush (putra George H.W bush) telah mengambil alih Florida - tetapi klaim tersebut kemudian dicabut.

Kandidat dari Partai Demokrat, Al Gore, hampir mengakui kekalahan.

Dia telah menelepon Bush untuk mengucapkan selamat ketika dia diberitahu bahwa hasil di Florida masih terlalu rentan untuk dijadikan klaim kemenangan salah satu pihak.

Gore menelepon Bush untuk kedua kalinya untuk menarik konsesinya.

Dia berkata: "Keadaan telah berubah sejak saya pertama kali menelepon Anda."

"Kami sekarang telah belajar bahwa kami hanya kalah dengan sekitar 600 suara dari jutaan yang diberikan dan itu berarti penghitungan ulang otomatis."

Hasil Pilpres AS 2000 pada saat itu telah menjadi salah satu persaingan yang paling ketat selama bertahun-tahun.

Jajak pendapat nasional memberi Bush keunggulan tipis saat para pemilih pergi ke tempat pemungutan suara, tetapi satu survei memberi Al Gore keunggulan dua poin yang menunjukkan dia masih bisa memenangkan pemilihan.

Banyaknya orang kulit hitam dan anggota serikat pekerja tampaknya telah membantu Gore di negara-negara industri besar.

Jeb Bush, saudara laki-laki Bush dan gubernur Florida, telah berjanji untuk memberikan negara bagian bagi saudaranya.

Bush yang saat itu menjabat sebagai Gubernur Texas memiliki keuntungan kecil di serangkaian negara bagian, termasuk Missouri, Iowa, Wisconsin, Arkansas dan Nevada.

Pada tahun itu, diperkirakan bahwa jika Bush menang di Florida, dia mungkin akan memiliki cukup suara electoral college untuk menjadi presiden AS.

Ada kemungkinan juga kala itu bahwa Bush bisa memenangkan pemilihan electoral college tetapi kehilangan popular vote. Ini tidak terjadi sejak 1888 ketika Benjamin Harrison menjadi Presiden meskipun Grover Cleveland telah mengumpulkan lebih banyak suara.

Bush menutup kampanye Pilpres AS-nya dengan bersumpah untuk menjadi "pemersatu, bukan pemisah" jika menjadi presiden terpilih dan Gore berjanji untuk "berjuang untuk Anda".

Dalam Konteks

Presiden Amerika Serikat George W Bush umumkan dimulainya invasi ke Irak 19 Maret 2003 (Public Domain)
Presiden Amerika Serikat George W Bush umumkan dimulainya invasi ke Irak 19 Maret 2003 (Public Domain)

Gubernur Texas George Bush akhirnya dinyatakan sebagai Presiden terpilih pada 13 Desember 2000 setelah pertempuran hukum yang berlarut-larut. Dia menjadi putra pertama dari seorang mantan presiden yang memenangkan Gedung Putih sejak John Quincy Adams terpilih pada tahun 1824. Ayah Bush adalah George H.W Bush, presiden ke-41 AS.

Pemungutan suara di Florida dihitung berdasarkan hitungan tangan. Namun ternyata ribuan suara telah dibuang oleh mesin otomatis karena pemilih diharuskan melumpuhkan kartu persegi panjang kecil di sebelah calon pilihan mereka dan banyak yang tidak dicoblos dengan benar.

Potongan-potongan kartu, yang dikenal sebagai chads, menimbulkan keluhan serius. Banyak orang Afrika-Amerika mengklaim bahwa mereka telah dicabut haknya setelah terungkap mesin pemungutan suara tertua dan paling tidak dapat diandalkan ditempatkan di TPS mereka.

Penyelidikan yang dilakukan setelah hasil diputuskan menyimpulkan bahwa lebih dari 180.000 suara dikeluarkan sebagai akibat dari petugas pemungutan suara yang kurang terlatih dan kurangnya prosedur standar.

Pada 13 Desember 2000 Al Gore mengakui kemenangan George W Bush.

Ini mengikuti keputusan Mahkamah Agung untuk memberlakukan tenggat waktu untuk penghitungan ulang yang, pada dasarnya, mengesampingkan beberapa ribu suara. Itu berarti George W Bush menang hanya dengan 537 suara dari total enam juta suara di Florida.

Al Gore tidak mencalonkan diri dalam pemilihan presiden 2004 --meskipun ada kampanye gencar oleh para pendukung yang ingin melihat pertandingan ulang pemilihan tahun 2000.

Simak video pilihan berikut: