8 Alasan Utama Kenapa Usia 40 Tahun ke Atas Sering Kembung

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta Perut kembung bisa terjadi pada usia berapapun, namun sayangnya, gejala ini bisa semakin sering terjadi seiring bertambahnya usia tubuh kita. Kembung bisa disebabkan oleh beberapa perubahan dan kondisi fisik yang cenderung memengaruhi orang dewasa yang lebih tua.

"Ada hubungan yang jelas dengan penuaan dan kembung, dan ada beberapa alasan yang berperan," kata Christine Lee, MD, seorang ahli gastroenterologi di Cleveland Clinic, dikutip dari Livestrong. Berikut ini beberapa alasannya:

1. Metabolisme yang Melambat

Seiring bertambahnya usia, metabolisme kita melambat sehingga menyebabkan motilitas gastrointestinal (kecepatan makanan bergerak melalui tubuh) lebih lambat, kata Dr. Lee.

Saat motilitas berkurang, jumlah gas yang kita hasilkan tetap sama, tetapi laju eliminasi menurun. "Saat kita makan, beberapa hal sebenarnya melambat di saluran usus kita, dan saat ini terjadi, fermentasi menghasilkan gas. Ini semua normal, proses alami, tetapi [motilitas yang lebih lambat] memungkinkan gas menumpuk lebih banyak karena semuanya melambat," jelas Dr. Lee. Intinya, jika gas tidak keluar secepat biasanya, tentu akan menumpuk dan menyebabkan perasaan kembung yang tidak nyaman.

2. Kehilangan Otot

Kita kehilangan massa dan tonus otot seiring bertambahnya usia. Ini berkontribusi pada perlambatan metabolisme kita dan juga memengaruhi motilitas usus.

"Usus Anda sendiri memiliki lapisan otot di dalamnya. Sama seperti setiap otot lainnya, usus tidak berfungsi dengan baik pada banyak orang dari waktu ke waktu," kata kepala kedokteran keluarga dan kesehatan masyarakat di Perelman School of Medicine di University of Pennsylvania, Richard Wender, MD. Sehingga orang dewasa yang lebih tua berisiko lebih tinggi untuk sembelit, yang merupakan penyebab utama kembung.

3. Obat-obatan

Seiring bertambahnya usia, kita cenderung memiliki kondisi kesehatan kronis seperti tekanan darah tinggi atau penyakit jantung yang memerlukan obat-obatan. Sayangnya efek samping obat ini dapat menyebabkan masalah pencernaan, kata Dr. Wender.

Menurut Dr. Lee, beberapa obat bersifat diuretik, sementara yang lain menurunkan detak jantung, yang semua itu menyebabkan sembelit yang meningkatkan kembung.

Terlebih lagi, prosedur bedah seperti penggantian pinggul atau lutut memerlukan obat nyeri narkotika, yang merupakan penyebab umum masalah pencernaan. Serta kebutuhan antibiotik dapat membunuh beberapa bakteri baik di usus Anda bersama dengan bakteri jahat Flora usus yang baik ini secara alami membantu mengurangi dan menghilangkan gas, dan jika kehabisan gas dapat menyebabkan lebih banyak udara panas keluar di sistem pencernaan Anda, alias kembung.

4. Masalah Menopause dan Dasar Panggul

Menopause menyebabkan perlambatan lebih lanjut dari metabolisme dan hilangnya otot. Banyak wanita tidak menyadari bahwa ada reseptor estrogen di usus. Saat menopause (ketika kadar hormon Anda berubah), tidak jarang terjadi perubahan pada fungsi usus, karena usus Anda terbiasa dengan perubahan hormonal ini, kata Dr Wender.

Setelah mencapai usia 40 tahun ke atas (terutama perempuan), juga menderita disfungsi dasar panggul yang disebabkan oleh hilangnya otot, terutama jika mereka pernah melahirkan, kata ahli diet Tamara Duker Freuman, RD, dikutip dari Livestrong.

"Ada insiden disfungsi dasar panggul yang cukup tinggi di mana Anda bisa mengalami konstipasi karena otot-otot dasar panggul Anda tidak bekerja dengan baik, atau tidak terkoordinasi dengan baik. Seiring bertambahnya usia, hal itu dapat mengejar wanita khususnya dan menyebabkan buang air besar tidak tuntas. Ini menyebabkan sembelit dan kembung juga," kata Duker Freuman.

5. Pengurangan Aktivitas

"Ketika kita lebih tua, kita cenderung lebih banyak duduk, berjalan daripada berlari, mengemudi jika kita dapat menghindari berjalan, hal-hal semacam itu. Jadi aktivitas menurun dan itu berperan dalam motilitas, yang meningkatkan gas dan kembung," kata Dr. Lee. Dengan kata lain, semakin banyak Anda bergerak, semakin cenderung sistem pencernaan Anda juga bergerak, dan sebaliknya.

6. Penyakit Divertikular

Seiring bertambahnya usia, usus besar kita dapat mengembangkan lubang atau kantong kecil di dindingnya yang disebut divertikula. Menurut National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases, banyak orang dengan divertikula tidak memiliki gejala atau masalah, tetapi beberapa terus mengembangkan penyakit divertikular, yang bisa serius. Kembung bisa menjadi salah satu gejala yang lebih ringan. Sebuah studi Juli 2016 di jurnal Clinical Gastroenterology and Hepatology menemukan bahwa divertikula lebih umum pada orang di atas 50.

7. Mendengkur dan Sleep Apnea

Menurut Mayo Clinic, sleep apnea lebih sering terjadi pada orang dewasa yang lebih tua, serta orang-orang yang memiliki kelebihan berat badan dan kondisi yang sudah ada sebelumnya seperti dengan mendengkur dan sleep apnea, kata Dr. Lee. Udara itu semua harus dikeluarkan atau menjadi terperangkap, yang bisa membuat tidak nyaman.

8. Refluks Asam

“Hilangnya tonus otot di perut dan kerongkongan seiring bertambahnya usia dapat menyebabkan lebih banyak kejadian refluks asam, yang terkadang dapat menyebabkan kembung,” kata Duker-Freuman.

3 Tips Menghilangkan Kembung

Perawatan atau pencegahan kembung tergantung pada penyebabnya. Namun selain harus mengunjungi dokter untuk pemeriksaan, Anda bisa mencoba melakukan hal-hal berikut untuk mengelola perut kembung.

1. Konsultasikan dengan Dokter

Dr. Wender menyarankan untuk memeriksakan diri ke dokter daripada mendiagnosis sendiri. Lalu jika dokter sudah meresepkan obat, sebaiknya Anda tidak menghentikan minum obatnya tanpa berkonsultasi dulu dengan dokter.

2. Rutin Buang Air

Banyak orang tidak menyadari bahwa mereka mengalami sembelit karena frekuensinya bervariasi dari orang ke orang. Menurut National Institute of Aging, Anda mungkin mengalami konstipasi jika Anda mengalami lebih sedikit buang air besar daripada biasanya, tinja Anda keras dan sulit untuk Anda buang.

Untuk yang sembelitnya sesekali, American Academy of Family Physicians merekomendasikan peningkatan konsumsi serat (buah-buahan dan sayuran), menjaga hidrasi yang baik (yang berarti minum air sepanjang hari), berolahraga secara teratur dan tidak menahan diri untuk tidak buang air besar. Adapun sembelit kronis, itu adalah sesuatu yang harus Anda selidiki dengan dokter.

3. Tetap aktif

Tetap aktif membantu mempercepat motilitas usus dan menurunkan risiko penyakit kronis yang mungkin memerlukan obat-obatan. Menurut studi metaanalisis yang diriliss Februari 2019 di Scandinavian Journal of Gastroenterology menemukan bahwa olahraga memiliki efek positif pada sembelit di sembilan percobaan terkontrol acak.

Infografis Yuk Hindari 9 Kesalahan Ketika Gunakan Masker Cegah Covid-19

Infografis Yuk Hindari 9 Kesalahan Ketika Gunakan Masker Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Yuk Hindari 9 Kesalahan Ketika Gunakan Masker Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)

Simak Video Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel