8 Cara Menyimpan Obat yang Benar, Penting untuk Diperhatikan

·Bacaan 7 menit

Liputan6.com, Jakarta Cara menyimpan obat yang benar perlu untuk dipahami agar tidak sembarang meletakkan obat tersebut. Pasalnya, obat yang diletakkan dengan sembarang dan penyimpanan obat yang kurang tepat ternyata dapat berpengaruh terhadap kualitas dan keefektifannya.

Obat akan berdampak buruk terhadap kesehatan kamu jika cara menyimpan obat yang benar tidak kamu perhatikan dengan baik. Wujud dari obat pun bermacam-macam, beberapa diantaranya yakni obat padat, obat yang berwujud kapsul, dan obat sirup. Perbedaan wujud ini yang membuat setiap cara penyimpanannya berbeda walaupun tidak siginifikan.

Selain perlu memahami cara menyimpan obat yang benar, kamu juga perlu untuk mengetahui bagaimana cara membuat obat yang sudah kadaluwarsa. Pasalnya, seseorang kerap membuat obat yang sudah kadaluwarsa ini secara sembarangan. Alat medis ataupun obat memang memikiki cara sendiri ketika dibuang agar tidak disalahgunakan.

Kebanyakan orang memilih kulkas untuk menyimpan obat, namun rupanya kulkas bukan tempat yang tepat untuk menyimpan obat. Oleh sebab itu penting untuk kamu memahami cara menyimpan obat yang benar agar tidak mengurangi kualitas dan efektivitas obat tersebut.

Berikut Liputan6.com merangkum dari berbagai sumber tentang cara menyimpan obat yang benar dan perlu dipahami, Senin (2/11/2020).

Cara Menyimpan Obat Padat yang Benar

Ilustrasi Mengonsumsi Obat-Obatan Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi Mengonsumsi Obat-Obatan Credit: pexels.com/pixabay

Cara menyimpan obat yang benar perlu untuk kamu perhatikan. Pada umumnya, setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda. Ada obat yang membutuhkan suhu kamar (sekitar 25 dearajat Celcius) untuk penyimpanannya, namun ada juga obat yang membutuhkan suhu dingin (dibawah 10 derajat Celsius) untuk penyimpanannya.

Penyimpanan di suhu yang berbeda dapat menyebabkan kerusakan komposisi obat di dalamnya. Kamu dapat mengonsultasikan tempat penyimpanan obat-obat tersebut pada apoteker tempat Anda membeli obat-obat tersebut.

1. Hindari Menyimpan di Kamar Mandi

Cara menyimpan obat yang benar untuk obat padat yang pertama yakni adalah menghindari menyimpan obat padat di kamar mandi. Menyimpan obat di kamar mandi tidak disarankan, namun tak sedikit orang yang meletakkan kotak P3K di kamar mandi.

Kamar mandi merupakan tempat yang lembab, terutama jika kamu sering menggunakan pemanas air. Air hangat yang menguap akan membuat daerah di sekitarnya juga menjadi semakin lembab dan berair, ditambah panas yang tinggi juga akan berpengaruh terhadap kualitas obat. Oleh karena itu, sebaiknya pasang atau letakkan kotak P3K di tempat yang kering dan sejuk.

2. Jangan Menyimpan di Dalam Mobil

Cara menyimpan obat yang benar yang selanjutnya untuk obat padat yakni jangan menyimpan obat padat tersebut di dalam mobil. Mobil merupakan tempat dengan perubahan suhu yang sangat cepat. Apalagi setelah mobil diparkirkan di bawah matahari, biasanya kamu akan langsung mengatur pendingin agar bisa menghilangkan hawa panas.

Ketika terkena paparan suhu yang berbeda, bahan kimia aktif dalam obat pun dapat berubah dalam bentuk molekul-molekul yang akan berpotensi mengakibatkan terurainya obat. Uraian inilah yang nantinya membuat obat menjadi kurang manjur.

Jika ingin efektif, sebaiknya kamu menyimpan obat dalam sebuah tas atau kantung khusus dan masukkan ke dalam tas yang kamu bawa sehari-hari.

3. Jangan Memindahkan Obat Dari Bungkus Aslinya

Cara menyimpan obat yang benar selanjutnya untuk obat pada yakni jangan memidahkan obat dari bungkus aslinya ke tempat lain. Wadah penyimpanan obat yang dijual di pasaran kerap dipilih untuk menyimpan obat karena sangat membantu bagi kamu yang harus menjalani pengobatan setiap hari.

Sebaiknya kamu tidak memindahkan obat padat dari bungkus aslinya. Pasalnya ada beberapa obat yang tidak boleh dipindahkan ke wadah lain, salah satunya obat yang mengandung nitrat seperti obat untuk sakit jantung.

Nitrat merupakan salah satu komponen dalam obat yang berfungsi untuk meningkatkan aliran darah dan oksigen ke jantung serta melebarkan arteri dan vena di dalam tubuh. Nitrat bisa menguap ketika terpapar oleh oksigen, dampaknya akan membuat obat yang kamu konsumsi tidak dapat bekerja dengan baik.

4. Jauhkan dari Jangkauan Anak-anak

Cara menyimpan obat yang benar agar jauh dari jangkauan anak-anak penting untuk diperhatikan. Pasalnya, anak-anak kerap mengganggu obat-obat yang menurutnya terlihat menarik karena warna obat yang unik.

Biasanya, anak-anak memiliki rasa penasaran yang tinggi, bukan mustahil jika nantinya si kecil tertarik dengan warna-warni obat lalu mulai membukanya dan memasukkannya ke dalam mulut. Hal ini tentunya bisa berakibat fatal pada kesehatan anak.

Cara Menyimpan Obat Sirup yang Benar

Ilustrasi obat batuk sirup (iStockphoto via Google Images)
Ilustrasi obat batuk sirup (iStockphoto via Google Images)

Selain obat padat yang perlu diperhatikan cara menyimpannya, obat sirup juga perlu untuk diperhatikan. Obat sirup berbeda dengan obat tablet / kapsul. Obat sirup yang belum digunakan dapat disimpan dan dipakai hingga masa expired yang tertera pada kemasan. Namun obat sirup yang sudah dibuka segelnya memiliki masa pakai yang berbeda-beda.

1. Tulis Tanggal saat Obat Pertama Kali Dibuka

Cara menyimpan obat yang benar untuk obat sirup yang pertama yakni menulis tanggal saat pertama kali obat tersebut dibuka. Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, obat sirup yang belum digunakan dapat disimpan dan dipakai hingga masa expired yang tertera pada kemasan. Namun obat sirup yang sudah dibuka segelnya memiliki masa pakai yang berbeda-beda.

2. Simpan Pada Suhu Ruangan (25-30 derajat celcius)

Cara yang harus diperhatikan selanjutnya yakni menyimpan obat sirup pada suhu ruangan 25-30 derajat celcius. Namun ada beberapa obat sirup yang mungkin perlu untuk disimpan di kulkas. Oleh sebab itu, sebaiknya sebelumnya kamu bertanya saat membeli obat.

3. Jangan Menyimpan di Dalam Freezer

Cara menyimpan obat yang benar selanjutnya yakni jangan menyimpan obat di dalam freezer. Sebaiknya simpan obat di tempat kering dan terlindungi dari sinar matahari langsung.

4. Tutup Botol dengan Rapat

Cara menyimpan obat selanjutnya yang harus diperhatikan adalah menutup botol obat sirup dengan rapat. Hal tersebut tentunya agar kualitas obat sirup tetap terjaga dan tidak mudah tumpah.

Cara Membuang Obat Kedaluwarsa

Ilustrasi obat batuk | pexels.com
Ilustrasi obat batuk | pexels.com

Setelah mengetahui bagaimana cara menyimpan obat yang benar, selanjutnya kamu juga perlu memerhatikan bagaimana cara membuang obat kedaluwarsa.

Obat-obatan yang dibuang ke dalam toilet akan larut dalam air dan mencemari sungai, danau, dan persediaan air bersih. Membuang obat kedaluwarsa di tempat sampah juga dapat membahayakan lingkungan, dan masih dapat ditemukan oleh anak-anak, hewan peliharaan dan bahkan orang dewasa yang sengaja ingin menyalahgunakan obat-obatan.

1. Titipkan Obat Kedaluwarsa Kepada Instansi Resmi

Kamu bisa mengumpulkan obat-obatan yang sudah tak terpakai. Setelah agak banyak, bawa ke instansi resmi terdekat, seperti pabrik obat, apotik, rumah sakit, atau kantor polisi yang bertanggung jawab untuk menangani pembuangan obat secara resmi.

Pihak-pihak tersebut akan melakukan pemusnahan rutin terhadap stok obat yang sudah kedaluwarsa. Setelah dikumpulkan, obat-obatan kedaluwarsa ini akan dibakar untuk melindungi lingkungan sekitar dari pencemaran obat.

2. Membuang Sampah Obat di Rumah

Jika tidak ada instansi resmi di sekitar lingukungan rumah kamu, kamu bisa membuang obat-obatan tersebut di tempat sampah dekat rumah kamu dengan memerhatikan beberapa hal :

- Pertama, campur obat-obatan (namun jangan menggerus tablet maupun membuka isi kapsul) dengan substansi menjijikan, misalnya sampah makanan, debu, kotoran hewan peliharaan, atau ampas kopi. Salah satunya, hal tersebut bertujuan agar menghalangi orang-orang asing yang mungkin sengaja mencari obat untuk mereka gunakan sendiri.

- Kedua, masukkan campuran sampah tersebut ke dalam tempat khusus seperti wadah kedap udara atau zip-top (namun jangan gunakan kantung plastik kresek) untuk menghindari kebocoran, dan taruh wadah tersebut di tempat sampah.

- Ketiga, sebelum membuang botol obat atau kemasan obat kosong lainnya, selalu rusak tampilan fisiknya. Cabut atau coret stiker kemasan yang berisi data pribadi kamu, jika ada, dan gunting kemasan karton untuk membuatnya sulit dibaca. Hal ini bertujuan untuk mencegah pemalsuan kemasan atau isi ulang ilegal.

3. Membuang di Toilet

Cara membuang obat kedaluwarsa selanjutnya yakni membuang obat kedaluwarsa di toilet. Beberapa obat resep yang mengandung zat yang dikendalikan, seperti opiat (fentanyl, morfin, diazepam, oxycodone, buprenoprhine) tidak boleh dibuang langsung ke dalam tempat sampah, karena metode ini mungkin masih memberikan kesempatan bagi anak atau hewan peliharaan untuk secara tidak sengaja menelan obat-obatan tersebut.

Ada baiknya untuk teliti kembali sebelum benar-benar membuang beberapa obat-obatan lainnya seperti obat-obatan kemoterapi, yang dimana dilengkapi dengan petunjuk pembuangan khusus beserta lokasi dimana kamu harus membuangnya.

Jika tidak dapat menemukan tempat pembuangan resmi, direkomendasikan untuk membuang obat-obatan seperti di atas dengan mengguyurnya ke dalam toilet segera setelah mereka tidak lagi digunakan.

Beberapa tenaga pelayanan kesehatan dan ilmuwan tampak kurang setuju dengan metode ini atas alasan keamanan lingkungan. Namun, FDA berargumen bahwa obat-obatan seperti ini bisa berakibat sangat fatal hanya dengan satu dosis saja bagi orang awam yang tidak seharusnya mengonsumsinya.