8 Fungsi Hidung untuk Respirasi dan Penciuman, Pahami Perannya

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Fungsi hidung memiliki peran penting bagi panca indra. Hidung adalah bagian penting pada tubuh untuk bernapas dan mencium. Fungsi hidung cukup kompleks dan berkaitan dengan keseimbangan tubuh.

Dalam sistem pernapasan, fungsi hidung memainkan peran penting dalam masuknya udara. Ketika seseorang bernapas, udara masuk dari lubang hidung dan diteruskan ke paru-paru. Bagi indra penciuman, fungsi hidung merupakan pangkal penting bagaimana serangkaian bebauan bisa dirasakan.

Memahami fungsi hidung sangat penting untuk mempelajari bagaimana sistem pernapasan bekerja. Fungsi hidung termasuk organ paling kompleks dan elegan di tubuh. Berikut fungsi hidung, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Kamis (19/8/2021).

Respirasi

Ilustrasi Pernapasan Credit: pexels.com/Gilbert
Ilustrasi Pernapasan Credit: pexels.com/Gilbert

Fungsi hidung yang utama adalah sebagai organ respirasi atau pernapasan. Dalam pernapasan normal sehari-hari, hidung adalah jalur utama. Udara masuk ke tubuh melalui hidung, dihangatkan, dilembapkan, serta disaring.

Ketika bernapas, udara memasuki lubang hidung, bergerak ke tenggorokan, dan turun ke paru-paru. Bahkan selama latihan di mana pernapasan mulut menjadi lebih dominan, sebagian udara juga masih melewati hidung.

Indra penciuman

Ilustrasi Indera Penciuman Credit: unsplash.com/Richard
Ilustrasi Indera Penciuman Credit: unsplash.com/Richard

Fungsi hidung utama selain respirasi adalah sebagai indra penciuman. Hidung berisi area sel khusus, neuron reseptor penciuman yang bertanggung jawab untuk indera penciuman. Mukosa penciuman di rongga hidung bagian atas, mengandung sejenis kelenjar hidung yang disebut kelenjar penciuman atau kelenjar Bowman yang membantu dalam penciuman.

Conchae hidung juga membantu fungsi penciuman, dengan mengarahkan aliran udara ke daerah penciuman. Kondisi, seperti flu, akan mengurangi indra penciuman. Beberapa orang menderita kondisi yang disebut anosmia, yaitu ketidakmampuan untuk mencium.

Penyaring udara

Ilustrasi Bernapas Credit: unsplash.com/EliDeFaria
Ilustrasi Bernapas Credit: unsplash.com/EliDeFaria

Fungsi hidung lainnya adalah mencegah benda-benda asing masuk ke dalam rongga hidung hingga paru-paru. Hidung memiliki banyak rambut kecil di dalam lubang hidung. Rambut-rambut ini bertindak sebagai filter, menghilangkan kotoran dan partikel sebelum udara memasuki paru-paru.

Dengan filter ini, partikel asing seperti serangga atau debu dapat disaring dan dikeluarkan sebelum masuk menuju paru-paru. Bersin dan meniup hidung juga membantu menghilangkan partikel-partikel asing dari tubuh.

Melembapkan udara

Ilustrasi Pernapasan Credit: pexels.com/Ivan
Ilustrasi Pernapasan Credit: pexels.com/Ivan

Fungsi hidung memproses udara yang dihirup, mempersiapkannya untuk paru-paru dan tenggorokan yang tidak mentolerir udara kering dengan baik. Saat udara yang dihirup melewati hidung, ia dilembapkan berkat jalur udara berlapis-lapis dengan tiga set turbin yang disebut conchae atas, tengah dan bawah.

ni adalah struktur tulang panjang yang ditutupi dengan lapisan jaringan yang mengembang dan berkontraksi. Jalur ini adalah tempat drainase dan kelembapan diatur. Jika tenggorokan kering, itu berarti udara di lorong ini mungkin tidak dilembabkan. Ini juga merupakan tempat di mana nada suara dibentuk saat udara melewati dan bagian itu mengembang atau mengecil.

Menghangatkan udara

Ilustrasi Napas Credit: pexels.com/cottonbro
Ilustrasi Napas Credit: pexels.com/cottonbro

Dengan cara yang sama, tenggorokan dan paru-paru tidak menyukai udara kotor, mereka juga tidak menyukai udara yang terlalu dingin atau terlalu panas. Lewatnya udara melalui hidung memungkinkan udara menjadi lebih seperti suhu tubuh, yang lebih baik ditoleransi oleh jaringan pernapasan.

Udara mengalir masuk dan keluar selama bernapas normal. Lapisan dalam hidung memiliki banyak pembuluh darah di permukaan. Darah yang mengalir melalui hidung menghangatkan udara saat bernapas. Panas dan kelembaban yang sama ditangkap setiap kali mengembuskan napas.

Identifikasi, memori dan emosi

Sumber: Freepik
Sumber: Freepik

Penciuman berhubungan dengan bohlam penciuman yang terletak di bagian depan otak, tepat di atas rongga hidung. Ini adalah bagian dari sistem limbik otak dan berhubungan dengan memori. Manusia mengidentifikasi orang lain dengan mengingat apa bau pribadi mereka.

Seseorang mungkin mengingat seseorang secara khusus ketika mencium aroma parfum, sabun, atau bau badan yang serupa. Jika itu memicu ingatan, menjadi nostalgia dan emosional, itu juga karena sistem limbik dikaitkan dengan kontrol bagian emosional otak.

Membentuk suara

Ilustrasi suara. (Photo by Free-Photos on Pixabay)
Ilustrasi suara. (Photo by Free-Photos on Pixabay)

Fungsi hidung juga meliputi peran pada penghasilan suara. Udara beresonansi di hidung memengaruhi suara. Bentuk septum juga berperan dalam suara. Akibatnya, operasi pada hidung juga dapat mengubah suara.

Suara normal dihasilkan dengan tekanan dari paru-paru. Ini dapat dimodifikasi menggunakan aliran udara melalui hidung dalam proses yang disebut nasalisasi. Proses ini melibatkan penurunan langit-langit lunak untuk menghasilkan vokal dan konsonan hidung dengan membiarkan udara keluar dari hidung dan mulut.

Memengaruhi perasa

Ilustrasi Mengonsumsi Makanan Sehat Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi Mengonsumsi Makanan Sehat Credit: pexels.com/pixabay

Bau memainkan peran penting dalam rasa. Manusia memiliki empat rasa utama: pahit, asam, manis dan asin. Semua penyempurnaan dalam rasa berhubungan dengan bau. Itu sebabnya orang merasa makanan itu hambar ketika kemampuan menciumnya menurun.

eskipun pengecap adalah indera yang benar-benar terpisah dari penciuman, hidung memainkan peran dalam cara lidah merasakan rasa. Aroma makanan memainkan peran dalam rasa. Orang dengan hidung tersumbat melaporkan penurunan kemampuan indra perasa yang dimilikinya. Tanpa penciuman, makanan akan kehilangan seluruh rasanya.

Pertahanan diri

Ilustrasi Pertahanan diri Credit: pexels.com/Doore
Ilustrasi Pertahanan diri Credit: pexels.com/Doore

Fungsi hidung juga penting untuk pertahanan diri. Fungsi ini terkait dengan indra penciuman dan perasa. Bau dan rasa diperlukan untuk keamanan. Manusia membutuhkan penciuman untuk mendeteksi asap, makanan busuk, dan beberapa racun atau gas beracun.

Mereka yang benar-benar kehilangan indra penciumannya perlu memiliki alarm untuk gas-gas ini dan harus lebih memperhatikan apa yang mereka makan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel