8 Sebab Berat Badan Tetap Naik Meski Telah Diet dan Berolahraga

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Jika berat badan Anda bertambah beberapa kilogram selama beberapa bulan terakhir karena pandemi, Anda tidak sendirian. Namun, yang sulit diterima adalah melihat angka pada timbangan Anda meningkat bahkan setelah Anda diet, pergi ke gym, dan berpegang pada jadwal tidur semi-normal.

Lalu, apa yang membuatnya tetap naik? Nah, ada beberapa alasan mengejutkan mengapa berat badan Anda mungkin bertambah. Beberapa di antaranya secara langsung berkaitan dengan hal-hal yang sebenarnya Anda lakukan untuk mencoba menurunkan berat badan.

Tidak percaya? Melansir dari Bestlifeonline, ini dia.

1. Stres

Ilustrasi Stres karena terjerat utang | foto : istimewa
Ilustrasi Stres karena terjerat utang | foto : istimewa

Sayangnya, salah satu penyebab kenaikan berat badan yang paling umum adalah stres.

"Hormon kortisol dapat menyebabkan penambahan berat badan dengan meningkatkan kadar glukosa melalui proses yang disebut glikogenolisis," kata Michael E. Platt, MD, penulis Adrenaline Dominance.

"Glikogen yang disimpan di hati diubah menjadi glukosa. Ketika sampai pada gula, tidak masalah jika Anda menggunakannya. Jika Anda tidak membakarnya, tubuh menyimpan gula sebagai lemak di dalamnya."

2. Obat yang dikonsumsi

Ilustrasi Mengonsumsi Obat-Obatan Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi Mengonsumsi Obat-Obatan Credit: pexels.com/pixabay

Pengobatan dapat berkontribusi pada peningkatan nafsu makan, penurunan metabolisme, dan efek pemicu berat badan lainnya," kata psikiater bersertifikat Jared Heathman.

Jika Anda khawatir obat Anda mungkin menyebabkan berat badan Anda bertambah, bicarakan dengan dokter Anda tentang mencoba sesuatu dengan efek samping yang lebih sedikit.

3. Insomnia

Ilustrasi insomnia. (Photo by Ben Blennerhassett on Unsplash)
Ilustrasi insomnia. (Photo by Ben Blennerhassett on Unsplash)

Jika Anda bergumul dengan insomnia, Anda harus berbicara dengan dokter Anda tentang menemukan solusinya. Selain mengganggu jadwal tidur Anda, pelatih ilmu tidur dan nutrisi Jason Piper mencatat bahwa kurang tidur juga dapat menyebabkan penambahan berat badan.

"Orang yang kurang tidur akan memiliki tingkat ghrelin yang lebih tinggi, hormon yang membuat Anda lapar, dalam darahnya, dan tingkat leptin yang lebih rendah — hormon yang memberi tahu Anda bahwa Anda merasa kenyang," kata Piper.

"Anda akan merasa lebih lapar dan makan lebih banyak karena tubuh Anda tidak mendapatkan sinyal bahwa sudah kenyang."

4. Makan terlalu larut

Ilustrasi Makan di Malam Hari Credit: freepik.com
Ilustrasi Makan di Malam Hari Credit: freepik.com

Semua orang suka camilan larut malam yang enak, tetapi jika Anda khawatir akan bertambahnya berat badan, mungkin yang terbaik adalah menghindari camilan yang terlalu dekat dengan waktu tidur.

"Makan kurang dari tiga jam sebelum Anda berbaring tidak memberi tubuh Anda kesempatan untuk membakar kalori tersebut sebelum masuk ke kondisi tidur berenergi rendah," kata Michael Russo, MD, seorang ahli bedah bariatrik yang berbasis di Fountain Valley, California.

5. Makan besar sewaktu makan malam

Ilustrasi Makan Malam Credit: pexels.com/Lily
Ilustrasi Makan Malam Credit: pexels.com/Lily

Jika makan malam adalah makanan terbesar Anda hari ini, itu bisa sama buruknya — atau lebih buruk — seperti ngemil sebelum Anda menghabiskan waktu luang. Makan lebih banyak cenderung berarti lebih banyak kalori yang tidak sempat dibakar oleh tubuh Anda, yang, kata Russo, berarti menambah berat badan.

Sebagai ganti makan malam besar, cobalah "membuat makanan terbesar Anda menjadi sarapan atau makan siang berprotein tinggi sebagai gantinya," katanya.

"Ini akan membuat Anda merasa lebih berenergi sepanjang hari dan memberikan waktu bagi tubuh Anda untuk memanfaatkan kalori secara efektif daripada menyimpannya saat Anda tidur."

6. Diet

Ilustrasi Diet Credit: pexels.com/Fuchis
Ilustrasi Diet Credit: pexels.com/Fuchis

Ironisnya, diet restriktif tertentu dapat memiliki efek kebalikan dari yang Anda harapkan saat pertama kali memilih untuk menjalani diet.

"Diet cenderung membuat orang merasa kehilangan," kata psikolog klinis Kimberly M. Daniels, yang mengkhususkan diri pada gangguan pola makan dan obesitas.

"Begitu orang berhenti makan, mereka makan semua yang tidak mereka izinkan sebelumnya dan karena itu menambah berat badan." Dalam praktiknya, Daniels mengatakan bahwa dia melihat ratusan wanita "yang telah berdiet dan kemudian mendapatkan kembali semua berat badannya ditambah berat badan tambahan."

7. Depresi

Jangan pernah sepelekan masalah depresi. (Ilustrasi: saintluxx.com)
Jangan pernah sepelekan masalah depresi. (Ilustrasi: saintluxx.com)

"Kecemasan, depresi, dan kondisi kesehatan mental lainnya dapat merusak kebiasaan makan kita, yang pada akhirnya dapat menyebabkan penambahan berat badan," kata Mancuso.

Dalam sebuah studi tahun 2010 dari University of Alabama di Birmingham, para peneliti mengamati orang dewasa muda selama periode 15 tahun dan menemukan bahwa mereka yang mengalami depresi berat, bertambah berat badan lebih cepat daripada subjek dengan emosi yang terkelola dengan baik.

8. Memanjakan diri dengan makan besar setelah berolahraga

ilustrasi olahraga saat puasa/pexels
ilustrasi olahraga saat puasa/pexels

Hanya karena Anda berolahraga bukan berarti Anda bisa makan makanan yang kaya karbohidrat. Faktanya, melakukan ini bisa menjadi salah satu alasan mengapa Anda menambah berat badan alih-alih menurunkannya.

"Masalahnya di sini ada dua," kata ahli gizi terdaftar dan spesialis penurunan berat badan Julie Mancuso.

"Satu: Orang cenderung melebih-lebihkan jumlah kalori yang mereka bakar melalui olahraga. Kedua: Mereka meremehkan kalori yang tertelan melalui makanan, terutama camilan yang tidak sehat. Butuh bermil-mil lari untuk membakar sepotong kue keju itu - jauh lebih banyak daripada yang dipikirkan orang. "

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel