9-11-1960: John F Kennedy Menang Pilpres AS, Richard Nixon Pesaingnya Segera Ikhlas

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Washington DC - Senator John Fitzgerald Kennedy muncul sebagai presiden baru Amerika Serikat mengalahkan Wakil Presiden Richard Nixon dengan selisih tipis pada 9 November 1960.

Senator Kennedy, 43 tahun, adalah lulusan Harvard dan pahlawan perang. Dia menjadi presiden terpilih termuda dalam sejarah AS, demikian seperti dikutip dari BBC On This Day, Senin (9/11/2020).

Dalam pidato kemenangannya di Hyannis, Massachusetts, dia mendesak semua orang Amerika untuk membantunya "memindahkan negara ini dengan aman melalui tahun 1960-an".

Dia menambahkan: "Saya dapat meyakinkan Anda bahwa setiap tingkat pikiran dan semangat yang saya miliki akan mengabdikan diri untuk kepentingan jangka panjang Amerika Serikat dan tujuan kebebasan di seluruh dunia."

Tentang istrinya, Jacqueline, yang akan melahirkan anak kedua mereka dalam waktu tiga minggu, pria yang populer dengan sebutan JFK itu berkata bahwa mereka sekarang akan mempersiapkan "administrasi baru dan bayi baru".

Juga berdiri di samping Senator Kennedy selama pidatonya adalah ayahnya, Joseph, yang pernah menjadi Duta Besar AS untuk London. Dan di dekatnya ada saudara laki-laki dan manajer kampanye, Robert Kennedy.

Richard Nixon Legowo

Richard Nixon (AP: Charles Tasnadi)
Richard Nixon (AP: Charles Tasnadi)

Setelah sepanjang malam ragu siapa pemenang hadiah besar presiden Amerika, Nixon mengisyaratkan kekalahan pada pukul 03.15 waktu setempat di markas Partai Republik di Los Angeles.

Saat para pendukung meneriakkan: "Kami menginginkan Nixon!" dia menyuruh bangsa itu untuk mendukung pemimpin baru mereka.

"Saya ingin Senator Kennedy tahu - saya ingin Anda semua tahu - bahwa jika tren ini berlanjut dan dia benar-benar menjadi presiden, dia akan mendapat dukungan sepenuh hati saya," katanya.

Dia tidak secara resmi mengakui kemenangan sampai sekitar enam jam kemudian melalui telegram ucapan selamat kepada presiden terpilih.

Dalam Konteks: Pemilu yang Panas

John F. Kennedy (@shahidmarri3/Twitter).
John F. Kennedy (@shahidmarri3/Twitter).

Ini merupakan kampanye pemilu yang memanas dan menarik di mana televisi memainkan peran penting untuk pertama kalinya dalam sejarah pemilu AS. Bulan lalu jutaan pemirsa menyaksikan pasangan itu bertarung dalam serangkaian debat televisi.

Dengan dua negara bagian masih mengajukan putusan akhir dan Mississippi "tidak dijaminkan" karena ketidaksetujuan komitmen kedua belah pihak terhadap hak-hak sipil, hasilnya sejauh ini adalah:

o Kennedy - 33.029.203 suara populer dan 337 suara elektoral

o Nixon - 32.725.435 suara populer dan 185 suara elektoral

Presiden Eisenhower dikabarkan tidak senang dengan kemenangan Demokrat. Namun dia mengirimkan ucapan selamat kepada presiden terpilih dan mengadakan rapat kabinet untuk mengatur transisi pemerintahan menjelang pelantikan Senator Kennedy pada Januari.

Hasil akhir menunjukkan JFK menang dengan margin yang lebih sempit dari yang diumumkan pertama kali - 34.227.096 suara populer dibandingkan 34.107.646 suara Richard Nixon.

Masa kepresidenan JFK berjalan hanya dua tahun sebelum dia dibunuh di Dallas pada 22 November 1963, sebuah peristiwa yang membuat negara itu benar-benar tercengang.

Waktu yang singkat ini ditandai dengan peristiwa besar seperti invasi Teluk Babi ke Kuba pada tahun 1961, krisis rudal Kuba setahun kemudian dan perjanjian larangan uji coba nuklir pertama dengan Uni Soviet pada Agustus 1963.

Sebagai bagian dari kebijakan umum anti-komunis, JFK meningkatkan dukungan militer AS untuk Vietnam Selatan dan berjanji untuk mempertahankan Berlin Barat dan akses ke sana.

Di dalam negeri, sementara pasukan federal dikirim untuk memadamkan kerusuhan anti-kulit hitam di selatan, proposalnya untuk reformasi hak-hak sipil di Kongres kandas.

Lawannya dalam pemilu 1960, Richard Nixon, memenangkan suara presiden pada 1968.

Simak video pilihan berikut: