9 Mei 1972: Drama Pembebasan 100 Sandera dalam Pesawat oleh 12 Pasukan Israel

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Tel Aviv - Total 12 tentara Israel yang menyamar sebagai staf pemeliharaan menyerbu sebuah pesawat Boeing 707 yang dioperasikan oleh maskapai Sabena (Penerbangan 571) untuk membebaskan 100 orang sandera di dalam burung besi tersebut pada 9 Mei 1972.

Pesawat itu dibajak di Bandara Lod di Tel Aviv oleh teroris Arab selama 23 jam sebelum operasi pembebasan dilaksanakan, demikian seperti dikutip dari BBC On This Day, Minggu (9/5/2021).

Dua pembajak Arab ditembak mati dan dua teman perempuan mereka ditangkap, meskipun salah satu dari mereka terluka dalam serangan itu.

Enam dari penumpang juga terluka dalam pertempuran senjata. 90 penumpang dan 10 kru telah disandera selama 23 jam.

Akhir dari drama penyanderaan itu datang ketika dua van, yang dikatakan membawa orang-orang perbaikan, melaju ke landasan dan mendekati pesawat.

Orang-orang keluar dan berpura-pura mulai bekerja di pesawat tetapi tiba-tiba naik ke sayap dan membuka pintu darurat.

Pilot Inggris, Kapten Reginald Levy, mengatakan: "Semua orang dari kita beruntung masih hidup. Saya mengalami masa-masa sulit tetapi ini adalah yang terberat saya."

Pesawat itu dibajak setelah meninggalkan Wina, di mana ia telah melakukan pemberhentian dalam penerbangan dari Brussels ke Tel Aviv.

Capt Levy berkata: "Dua dari mereka menyerbu kokpit dan mengatakan mereka mengambil alih jet."

Dia diperintahkan untuk menerbangkan pesawat ke Lod, di mana pria bersenjata itu menawarkan untuk membebaskan penumpang dengan imbalan 100 tahanan Arab yang ditahan oleh Israel.

Saat pesawat mendarat di landasan, otoritas Israel berhasil merusak ban dan mengosongkan tangki bahan bakar untuk mencegahnya lepas landas lagi.

Menteri Pertahanan Israel Moshe Dayan mengambil alih negosiasi dengan para pembajak, awalnya menawarkan untuk membebaskan tahanan Arab sebagai imbalan atas pembebasan para sandera.

Kemudian para pejabat Israel mengatakan tidak pernah ada niat untuk membebaskan para tahanan. Itu hanya taktik untuk menunda.

Kelompok Black September Palestina (BSO)

Black September (Wikipedia)
Black September (Wikipedia)

Aksi penyanderaan itu dilakukan oleh Kelompok September Hitam (BSO), faksi teroris dan sempalan dari kelompok Organisasi Pembebasan Palestina (PLO).

Salah satu penumpang yang diselamatkan, Mor Weiss, dari Brooklyn, mengatakan kepada The Times: "Para tentara membuka empat pintu, dua di kedua sisi pada saat yang sama. Segera orang-orang Arab mulai menembak liar.

"Pasukan menembak kembali dan saya melihat yang lebih muda dari dua pembajak laki-laki jatuh dengan peluru melalui dahinya. Beberapa detik kemudian yang lain tertembak."

Mr Weiss mengatakan ia telah dijemput karena ia mengenakan topi tengkorak. Dia dikirim ke belakang pesawat dan dibuat untuk duduk dengan tongkat dinamit di antara kakinya.

Kapten Levy, yang berasal dari Slough, mengatakan kepada sebuah konferensi berita, drama itu telah terjadi pada ulang tahunnya yang ke-50. Istrinya telah menemaninya dalam penerbangan sehingga mereka bisa makan ulang tahun perayaan di Tel Aviv.

Dalam Konteks

Kedua pembajak wanita dipenjara seumur hidup pada Agustus 1972. Mereka dinyatakan bersalah setelah menaiki pesawat Sabena dengan bahan peledak yang dikemas ke dalam lapisan korset yang mereka kenakan dan juga membawa pistol dan granat yang disembunyikan dalam kaleng bedak.

Mereka dipenjara seumur hidup - meskipun salah satu dari tiga hakim memilih hukuman mati.

Pada 29 Mei 1972, tiga pria bersenjata Jepang menembaki kerumunan orang di Bandara Internasional Lod di Tel Aviv, menewaskan 26 orang dan melukai puluhan lainnya.

Front Populer untuk Pembebasan Palestina mengatakan mereka telah merekrut pria bersenjata dari Tentara Merah Jepang. Dua tewas dalam serangan itu, yang ketiga, Kozo Okamoto, diadili dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

Lod, atau bandara Lydda, sejak itu berganti nama menjadi Bandara Ben Gurion dan memiliki beberapa keamanan bandara paling ketat di dunia.

Simak video pilihan berikut: