93 warga Desa Toabo ngungsi akibat banjir

·Bacaan 2 menit

Sedikitnya 50 Kepala Keluarga (KK) atau sekitar 93 warga Desa Toabo, Kabupaten Mamuju, Provinsi Sulawesi Barat, terpaksa mengungsi akibat banjir yang melanda kawasan itu pada Minggu malam.

Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Mamuju Muhammad Arif Anwar membenarkan terjadinya banjir di Desa Toabo, Kecamatan Papalang, Kabupaten Mamuju, yang menyebabkan puluhan warga terpaksa mengungsi.

"Terdapat 50 KK yang mengungsi mandiri ke rumah keluarga sekitar yang tidak terdampak banjir. Ke-50 KK itu terdiri dari, dewasa 30 orang, warga lanjut usia 23 orang, anak-anak 30 orang dan 10 balita," ujar Muhammad Arif Anwar.

Banjir terparah lanjut Muhammad Arif Anwar terjadi di Dusun Saleparang dan Dusun Sukamaju.

Banjir terjadi akibat tingginya curah hujan yang melanda kawasan itu sejak Minggu sore hingga malam.

"Kami menerima informasi terkait bencana banjir di Desa Toabo Kecamatan Papalang pada Minggu malam sekitar pukul 20.20 WITA, kemudian kami memberangkatkan satu Tim Rescue untuk melakukan evakuasi terhadap warga yang terdampak banjir," terangnya.

"Dari laporan yang diterima oleh petugas siaga Kantor Pencarian dan Pertolongan Mamuju, debit air mulai meningkat pada pukul 17.00 WITA," ujar Muhammad Arif Anwar.

Tim penyelamat Kantor Pencarian dan Pertolongan Mamuju yang tiba di lokasi banjir sekitar pukul 21.15 WITA lanjutnya, langsung melaksanakan koordinasi dengan tim dari BPBD Mamuju, Dinas Sosial Mamuju, Polresta Mamuju, Koramil Pangale, pemerintah kecamatan dan desa, untuk melakukan penanganan terhadap warga yang terdampak banjir di Desa Toabo.

"Dari hasil pelaksanaan operasi SAR di lapangan bersama unsur terkait, kami akan tetap melaksanakan pemantauan dan antisipasi terhadap kondisi debit air yang dikhawatirkan meningkat akibat curah hujan yang tinggi," kata Muhammad Arif Anwar.

Hujan deras yang mengguyur wilayah Kabupaten Mamuju sejak Minggu sore hingga malam menyebabkan sejumlah kawasan di daerah itu tergenang.

Salah seorang warga Desa Toabo Alimuddin dihubungi Minggu malam mengatakan, genangan air terparah terjadi di Lorong 18, Dusun Sukamaju, Desa Toabo

Bahkan, ketinggian air pada Minggu malam sekitar pukul 19.45 WITA sempat mencapai dada orang dewasa.

"Saat ini, air sudah mulai surut, tetapi kami tetap khawatir terhadap kemungkinan banjir datang lagi karena hujan masih berlangsung, walaupun sudah tidak terlalu deras" kata Alimuddin.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel