95 persen anak di Bandarlampung telah diimunisasi

Pemerintah Provinsi Lampung berkomitmen menyukseskan Bulan Imunisasi Anak Nasional (BIAN) dengan capaian 95 persen dari target 1,590 juta lebih anak yang harus mendapatkan vaksinasi.

"Kita memang memiliki target sebanyak 1,5 juta anak lebih yang berusia 9 bulan sampai 12 tahun pada kegiatan BIAN ini. Oleh sebab itu, kita harapkan dapat tercapai imunisasi ini sampai 95 persen," kata Wakil Gubernur Lampung Chusnunia Chalim, di Bandarlampung, Rabu.

Menurutnya, imunisasi ini menjadi kegiatan yang sangat penting bagi anak-anak guna menjaga kesehatan dan keselamatan jiwa mereka di masa depan. Sehingga jangan sampai ada masyarakat yang menganggap remeh dan sepele karena vaksinasi ini wajib dilakukan guna menyiapkan generasi penerus yang sehat dan tangguh.

"Imunisasi merupakan bagian dari kita guna menyiapkan generasi yang sehat dan tangguh untuk melanjutkan pembangunan yang sudah dijalankan dan perjuangan saat ini," kata dia.

Baca juga: Pelaksanaan BIAN di Jakarta Timur capai lebih 100 persen

Baca juga: Puskesmas Pancoran sudah imunisasi 99 persen balita dalam program BIAN

Ia melanjutkan, guna mencapai target imunisasi tersebut Pemprov Lampung akan memaksimalkan pendistribusian vaksin, kemudian meminta tenaga kesehatan (nakes) di kabupaten dan kota proaktif menyasar anak-anak.

"Tentunya untuk mencapai target imunisasi tersebut kita akan bekerja sama dan berkoordinasi dengan kabupaten dan kota agar pelaksanaannya berjalan dengan baik," kata dia.

Sementara itu, Wali Kota Bandarlampung Eva Dwiana, mengatakan bahwa Pemkot setempat akan menggencarkan pelaksanaan BIAN dengan tidak hanya dilaksanakan di puskesmas, posyandu-posyandu dan sekolah, namun juga dengan melakukan door to door.

"Kami akan melaksanakan door to door kepada warga dan kami harap semua anak-anak dari 0-12 tahun mendapatkan imunisasi. Sehingga anak dan generasi penerus dapat sehat, target di Bandarlampung sekitar 171.799 jiwa . Saya harap masyarakat jangan takut karena vaksin yang diberikan aman," kata dia.

Kadis Kesehatan Provinsi Lampung, Reihana, menyatakan bahwa pihaknya sudah menerima vaksin pada kegiatan BIAN ini, namun masih secara bertahap diberikannya oleh Pemerintah Pusat.

"Vaksin sudah diterima dan di drop, tapi masih bertahap, namun sudah bisa menunjang pelaksanaan BIAN hanya saja kita masih kekurangan sprite inject," kata dia.

Reihana mengatakan pada pelaksanaan BIAN ini target imunisasi diutamakan yakni anak-anak mendapatkan vaksin Measles and Rubella (MR) tanpa mengesampingkan yang lain.

"Memang fokus ke pemberian vaksin MR tapi seluruh imunisasi bisa dilakukan baik Polio, DPT, HB, HiB, kita penuhi semua," ujarnya.*

Baca juga: Cakupan Bulan Imunisasi Anak Nasional Jawa-Bali capai 80 persen

Baca juga: Pemkot Jakbar pastikan 172.944 bayi sudah ikut imunisasi program BIAN