ACT Sumut bangun sumur wakaf atasi krisis air bersih di Deli Serdang

·Bacaan 1 menit

Lembaga Kemanusiaan Aksi Cepat Tanggap (ACT) Sumatera Utara membangun sumur wakaf di Desa Karang Gading, Kecamatan Labuhan Deli, Kabupaten Deli Serdang untuk mengatasi krisis air bersih di daerah ini.

"Kita sudah bangun satu sumur dan MCK (mandi, cuci, kakus-red). Targetnya di desa ini ada tiga sumur yang akan dibangun," kata Staf Implementator Program ACT Sumut Muharram Dani di Medan, Senin.

Ia menyebut masyarakat sekitar Desa Karang Gading selama ini hanya mengandalkan air keruh yang ada rawa-rawa untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari mereka.

"Air yang berbau dan keruh berwarna kehitam-hitaman mereka gunakan untuk mandi, mencuci bahkan untuk air minum serta menanak nasi. Tentu ini sangat berpotensi menjadi sumber penyakit, selain tak layak konsumsi dikhawatirkan air mengandung bakteri," ujarnya.

Baca juga: ACT bantu evakuasi korban banjir di Serdang Bedagai Sumut

Baca juga: ACT siapkan layanan makan gratis selama sebulan untuk warga Medan

Menurut dia, untuk membeli air bersih, masyarakat setempat harus menempuh waktu setengah jam dari desa mereka.

"Kalaupun ada di desa tersedia tentulah harganya sudah lebih tinggi dibanding harga di luar desa. Untuk memenuhi kebutuhan air bersih, warga desa ini harus membeli dengan harga mahal," kata Dani.

Kondisi itulah yang membuat Global Wakaf-ACT Sumut berupaya mengatasi permasalahan air bersih dengan membangun sumur dan fasilitas MCK.

Salah satu penerima manfaat, Usman menyampaikan rasa terima kasih atas perhatian ACT Sumut dengan membangun sumur wakaf dan MCK di Desa Karang Gading.

"Kami sangat berterima kasih kepada Global Wakaf dan ACT serta para donatur yang telah menghadirkan sumur di desa kami," katanya.

Baca juga: Global wakaf ACT Sumsel kembali bangun sumur di Palembang

Baca juga: ACT - Global Wakaf bangun 26 sumur keluarga di Kabupaten Banyuasin

Baca juga: Air sungai keruh, ACT-Pelindo II bangun sumur wakaf di Ogan Ilir

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel