Ada 22 Anak dan 4 Lansia di KM Karya Indah yang Terbakar di Malut

·Bacaan 1 menit

VIVA – Tim reaksi cepat dari Kementerian Perhubungan melalui KSOP Kelas II Ternate dan UPP Sanana serta unsur SAR terkait telah mengevakuasi para penumpang dan anak buah kapal KM Karya Indah yang terbakar di Perairan Pulau Limafatola, Sanana, Kabupaten Kepulauan Sula, Maluku Utara, pada Sabtu pagi, 29 Mei 2021.

Kepala KSOP Kelas II Ternate Affan Tabona mengungkapkan saat ini proses evakuasi terhadap 14 anak buah kapal (ABK) dan 181 penumpang kapal telah selesai dan seluruhnya dalam kondisi selamat.

“Belum diketahui penyebab terbakarnya kapal tersebut, kami fokus terhadap proses evakuasi para penumpang dan awak kapal,” kata Affan dalam siaran persnya.

Affan mengatakan KM Karya Indah berlayar dari Pelabuhan Ternate menuju Pelabuhan Sanana. Namun, di tengah perjalanan kapal tiba-tiba mengalami insiden kebakaran.

Dalam operasi evakuasi itu KSOP Kelas II Ternate dan UPP Sanana telah menurunkan kapal patroli KPLP dan Basarnas serta kapal-kapal pelayaran setempat yang melintas di lokasi kejadian untuk melakukan evakuasi.

“Evakuasi dilakukan bersama dengan Basarnas, kapal patroli UPP Sanana KNP 592 dibantu sama kapal-kapal yang lain di sekitar Pelabuhan Sanana,” ujarnya.

Pada saat dievakuasi, penumpang sudah dalam keadaan menggunakan life jacket sesuai prosedur keselamatan di atas kapal.

"Kami sangat mengapresiasi kesigapan awak kapal yang menerapkan SOP keselamatan dalam kondisi darurat kepada penumpang," kata Affan.

KM Karya Indah merupakan kapal penumpang berukuran GT.1148 dengan kapasitas 300 orang. Pada saat kejadian, kapal membawa 14 orang ABK dan 181 orang penumpang terdiri dari 155 orang dewasa, 22 anak dan 4 lansia. (ant)