Ada Ancaman Gelombang Kelima COVID-19, Prancis Tunda Pelonggaran Aktivitas

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Paris - Presiden Emmanuel Macron mengumumkan untuk menunda pelonggaran COVID-19 yang telah ditentukan sebelumnya. Penundaan dilakukan lantaran Prancis dihadapi dengan ancaman gelombang kelima pandemi Virus Corona.

"Kami belum selesai dengan pandemi," kata Macron memperingatkan dalam pidatonya, demikian dikutip dari Xinhua, Rabu (10/11/2021).

"Kami mengendurkan upaya kami dan itu normal. Tapi kami harus melangkah lagi," kata Emmanuel Macron.

Ia menambahkan, pengawasan terhadap izin kesehatan juga akan diperkuat di instansi terkait, termasuk bandara, pelabuhan, dan stasiun kereta api.

Selain itu, orang yang berusia di atas 65 tahun dan yang paling rentan harus mendapatkan dosis booster untuk memvalidasi kartu kesehatan mereka mulai 15 Desember 2021.

Presiden Emmanuel Macron menegaskan kembali peran kartu kesehatan dalam pertempuran melawan COVID-19 di Prancis.

"Berkat health pass dan strategi yang diterapkan sejak Juli lalu, kita berhasil mengendalikan wabah ini," ujarnya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Target Vaksinasi Prancis

Sepasang lansia melintasi sebuah jalan di Paris, Prancis, pada 16 November 2020.. Sejak awal epidemi, jumlah kematian akibat COVID-19 mencapai 45.054 orang. Sementara itu, total 1.991.233 kasus penularan telah tercatat usai 9.406 kasus baru dilaporkan dalam 24 jam terakhir. (Xinhua/Gao Jing)
Sepasang lansia melintasi sebuah jalan di Paris, Prancis, pada 16 November 2020.. Sejak awal epidemi, jumlah kematian akibat COVID-19 mencapai 45.054 orang. Sementara itu, total 1.991.233 kasus penularan telah tercatat usai 9.406 kasus baru dilaporkan dalam 24 jam terakhir. (Xinhua/Gao Jing)

Sejak awal kampanye, vaksinasi COVID-19 pada Desember 2020, Prancis telah menyuntikkan lebih dari 100 juta dosis dalam sepuluh bulan, dan 51 juta warga Prancis kini telah suntik lengkap.

Macron mendesak banyak orang untuk mendapatkan suntikan booster enam bulan setelah vaksin.

"Solusi dari kekebalan yang melemah ini adalah suntikan vaksin dosis tambahan, suntikan booster," katanya.

Seperti yang telah dilakukan untuk usia 65 tahun ke atas, kampanye booster shot akan diluncurkan pada awal Desember untuk orang berusia antara 50 dan 64 tahun.

Presiden Prancis juga meminta 6 juta orang yang tidak divaksinasi untuk divaksinasi agar terlindungi dan "dapat hidup normal."

"Kami telah melakukan apa yang diperlukan untuk melindungi diri kami sendiri, kami dapat terus mengendalikan situasi jika masing-masing dari kami ambil bagian," katanya.

Infografis 3 Cara Jadi Pahlawan Pelindung Keluarga dari Covid-19

Infografis 3 Cara Jadi Pahlawan Pelindung Keluarga dari Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 3 Cara Jadi Pahlawan Pelindung Keluarga dari Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel