Ada Peningkatan Jumlah Testing Covid-19, Jubir Satgas: Masih 38 Persen dari Target 324 Ribu per Hari

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Kasus konfirmasi baru yang dilaporkan dari Pulau Jawa dan Bali sebanyak 24.801 menurun dari sebelumnya 25.271 kasus di hari sebelumnya. Jumlah testing yang dilaporkan dari Pulau Jawa-Bali pada 6 Juli berjumlah lebih dari 124 ribu, meningkat lebih dari 20 ribu dibandingkan hari sebelumnya.

Terlepas dari peningkatan testing yang dilaporkan, itu masih 38% dari jumlah tes yang ditargetkan dilakukan di Jawa Bali setiap harinya, yaitu 324 ribu tes.

“Di sisi lain, insidensi atau jumlah kasus/100.000 penduduk/minggu di kebanyakan provinsi di Jawa Bali masih masuk dalam kategori transmisi komunitas tingkat 3 atau 4,” ujar Juru Bicara Vaksin COVID-19 Kementerian Kesehatan dr. Siti NadiaTarmidzi dalam keterangan pers, Rabu (7/7).

Jumlah kasus rawat

Berdasarkan indikator jumlah kasus rawat, seluruh provinsi di Jawa dan Bali masih berada di kategori transmisi komunitas tingkat 4, dengan jumlah kasus rawat lebih dari 30/100.000 penduduk/minggu. Keterisian tempat perawatan di Bali sekitar 50%. Sementara, seluruh provinsi di Pulau Jawa masih melaporkan tingkat keterisian di atas 80%.

“Positivity rate Pulau Jawa Bali juga masih tinggi yaitu 19,9%, walaupun positivity rate menurun 24,7% dari hari sebelumnya,” ujarnya. Sementara, di tingkat provinsi, dr. Nadia mengatakan, pelacakan yang dilaporkan masih sangat rendah, jauh dari target yang diharapkan sekurang-kurangnya 15 kontak erat per kasus.

Informasi yang lebih detail dan lengkap dipublikasikan melalui dashboard indikator penanggulangan pandemi yang dapat dikunjungi di website Kementerian Kesehatan.

jumlah testing dapat ditingkatkan secara bermakna

Pihaknya melihat per tanggal 6 Juli terjadi peningkatan jumlah testing yang dilakukan di Jawa dan Bali, dan di waktu yang bersamaan jumlah kasuster konfirmasi lebih sedikit dibandingkan hari sebelumnya. “Namun demikian, kita masih melihat kemungkinan kasus terkonfirmasi yang dilaporkan meningkat dalam beberapa hari ke depan, terlebih lagi jika jumlah testing dapat ditingkatkan secara bermakna,” ujar dr. Nadia.

Dia memaparkan, penemuan yang diikuti dengan isolasi kasus, ditindaklanjuti dengan pelacakan dan karantina kontaknya, merupakan upaya-upaya memutus rantai penularan. Oleh karenanya, pihaknya berharap semua pemangku kepentingan dapat bekerja sama dan berupaya keras meningkatkan kapasitas respons di wilayah kerjanya.

Target jumlah testing, pelacakan, dan konversi tempat tidur perawatan harus ditingkatkan sesuai ketentuan. Bersama dengan pembatasan kegiatan masyarakat dalam PPKM Darurat, hal inilah yang dapat menekan tingkat transmisi di komunitas sampai level situasi pandemi menurun ke tingkat yang aman.

“Tidak lupa saya ingin menekankan, bahwa keberhasilan PPKM Darurat harus dapat kita ukur secara akurat dan transparan,” ujarnya.

Nadia juga memastikan, Kementerian Kesehatan akan terus meningkatkan kualitas dan efisiensi proses pencatatan dan pelaporan sebagai upaya monitoring dampak PPKM Darurat, dan meminta dukungan dari semua pihak untuk dapatmelaporkan indikator-indikator tersebut sebaik-baiknya.

“Pemberlakuan PPKM darurat diharapkan dapat mengurangi tingkat transmisi dengan segera, bersamaan dengan berbagai upaya untuk meningkatkan kapasitas respons kesehatan, sehingga level situasi pandemi dapat membaik dan PPKMd arurat nanti dapat dicabut,” kata dr. Nadia

INFOGRAFIS: Perbandingan Kapasitas Testing Covid-19 Negara ASEAN

INFOGRAFIS: Perbandingan Kapasitas Testing Covid-19 Negara ASEAN (Liputan6.com / Abdillah)
INFOGRAFIS: Perbandingan Kapasitas Testing Covid-19 Negara ASEAN (Liputan6.com / Abdillah)

Simak Video Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel