Ada PPKM Darurat Pasokan Beras ke Ibu Kota Tak Terhambat

·Bacaan 1 menit

VIVA – Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat atau PPKM Darurat yang berlangsung sejak 3 Juli hingga 20 Juli mendatang tak mengganggu stok pangan. Hal itu terlihat dari pasokan beras dari berbagai daerah ke Pasar Induk Beras Cipinang (PIBC) Jakarta Timur yang tidak terganggu.

Direktur Utama PT Food Station Tjipinang Jaya, Pamrihadi Wiraryo mengatakan bahwa hal tersebut terjadi karena kendaraan logistik menjadi salah satu yang diprioritaskan untuk melewati pos penyekatan PPKM Darurat.

"Pasokan dan distribusi dari kami tetap lancar, beberapa penyekatan tidak mengganggu distribusi karena sektor logistik terutama bahan pangan menjadi prioritas pemerintah," kata Pamrihadi Wiraryo kepada ANTARA, Jumat 9 Juli 2021.

Baca Juga: Tampang Muka Pengeroyok Polisi di Cilandak, 2 Perempuan

Pamrihadi memperkirakan, stok beras di PIBC juga masih aman saat PPKM Darurat hingga perayaan Idul Adha mendatang. Di mana stok beras di PIBC mencapai 42.000 ton.

Pamrihadi pun mengatakan bahwa masyarakat tidak perlu panik berlebihan hingga menyebabkan pembelian secara panik (panic buying). Sebab, saat ini petani beras tengah memasuki periode panen raya.

"Stok saat ini sangat cukup untuk ketersediaan pangan untuk masyarakat di DKI Jakarta, harganya juga masih stabil," ujar Pamrihadi.

Dia menambahkan bahwa masyarakat dapat menggunakan cara alternatif untuk melakukan pembelian produk-produk Food Station secara daring (online) pada aneka platform pasar (marketplace) saat PPKM Darurat.

"Selain beras, PT Food Station juga menyediakan beragam produk sembako seperti, minyak goreng, gula pasir, susu UHT, telur hingga air mineral," ujar Pamrihadi. (Ant)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel