Adakah Efek Samping Bila Vaksin COVID-19 Berbeda Antara Dosis Satu dan Kedua?

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Saat Anda mendapatkan dosis pertama vaksin COVID-19, biasanya petugas kesehatan akan menanyakan jenis vaksin yang Anda terima. Ini bukan tanpa alasan. Melainkan karena belum ada cukup bukti yang membahas efek samping mencampurkan vaksin COVID-19. (Misalnya dosis pertama Sinovac, dosis kedua AstraZeneca).

DibAS yang memiliki banyak varian vaksin COVID-19, baru-baru ini dilaporkan adanya perbedaan penerima vaksin pertama dan kedua.

Salah satunya yang terjadi pada seorang wanita di Oregon, menurut laporan terbaru, ia tidak sengaja diberi dosis vaksin Moderna COVID-19 setelah menerima suntikan pertama dari vaksin Pfizer-BioNTech, dikutip dari Menshealth.

Ia mengatakan dirinya menerima dosis Pfizer pada pertengahan Januari--saat hamil tujuh bulan. “Saya merasa tidak enak badan selama beberapa hari. Saya pusing, menggigil, dan tengah hamil tujuh bulan, itu membuat saya khawatir,” katanya.

Lalu karena ia tidak ingin mengalaminya lagi saat hamil, jadi ia menunda mendapatkan dosis kedua pada 5 April, setelah ia melahirkan.

Segera setelah itu, dia menyadari bahwa ia menerima vaksin yang berbeda. “Saat itu, saya langsung mulai mencari tahu di internet. Saya ketakutan dan sepertinya, itu tidak benar,” katanya.

Kemudian ia memutuskan untuk menelepon dokter perawatan primernya dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Keduanya mengatakan kepadanya bahwa mereka belum pernah melihat ini sebelumnya. Sebagai tindakan pencegahan, mereka merekomendasikan agar ia berhenti menyusui putranya yang berusia tiga minggu.

Apa yang terjadi?

Wanita tersebut untungnya masih menggunakan vaksin dengan metode yang serupa, yaitu mRNA. Menurut CDC, vaksin mRNA bekerja dengan mengkodekan sebagian protein lonjakan yang ditemukan di permukaan SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19. Vaksin ini menggunakan potongan protein yang dikodekan untuk memicu respons kekebalan dalam tubuh Anda, dan antibodi terhadap virus dikembangkan.

Berikut daftar lengkap bahan dalam vaksin Pfizer-BioNTech, menurut Food and Drug Administration (FDA):

- mRNA

- Lipids

- Potassium chloride

- Monobasic potassium phosphate

- Sodium chloride

- Dibasic sodium phosphate dehydrate

- Sucrose

Dan inilah daftar lengkap bahan untuk vaksin Moderna, menurut FDA :

- mRNA

- Lipids

- Tromethamine

- Tromethamine hydrochloride

- Acetic acid

- Sodium acetate

- Sucrose

“Vaksin ini sangat mirip. Mereka berbeda dalam bahan tidak aktif, tetapi cara kerjanya hampir sama,” kata profesor farmakologi di Michigan State University, Jamie K. Alan, Pharm.D., Ph.D. Dan meskipun keduanya mirip, bahkan tidak disarankan untuk mencampurnya.

CDC secara khusus mengatakan dalam panduan sementara bahwa vaksin COVID-19 tidak boleh dicampur-campur, karena keamanan dan kemanjuran produk campuran belum dievaluasi. Namun, CDC mengatakan bahwa dalam “situasi luar biasa,” ketika dosis pertama vaksin tidak dapat ditentukan atau tidak lagi tersedia, “vaksin mRNA COVID-19 yang tersedia dapat diberikan pada interval minimum 28 hari antara dosis untuk menyelesaikan seri vaksinasi mRNA COVID-19," kata CDC.

Apa yang terjadi jika Anda tidak sengaja mencampur vaksin?

Saat ini belum jelas, tetapi mungkin tidak akan mengalami efek samping yang tidak biasa, kata pakar penyakit menular Amesh A. Adalja, MD, pakar senior di Johns Hopkins Center for Health Security. Selain itu, Anda mungkin masih mendapatkan manfaat dari vaksinasi penuh, katanya.

Seorang spesialis penyakit menular dan profesor di Vanderbilt University School of Medicine, William Schaffner, MD, setuju bahwa pencampuran vaksin mungkin aman dan efektif. Namun, ia juga menekankan bahwa pencampuran dan pencocokan belum dipelajari secara eksplisit.

Ia juga mencatat bahwa secara tidak sengaja mendapatkan dosis kedua yang berbeda kemungkinan akan terus terjadi. “Ini bukan yang pertama kali, dengan cara apa pun, entah secara tidak sengaja atau karena seseorang mendapatkan vaksinnya di satu tempat dan kemudian berakhir di tempat lain yang memiliki vaksin berbeda,” katanya.

Apa yang harus Anda lakukan jika Anda tidak sengaja mendapatkan vaksin COVID-19 yang berbeda?

Jika Anda akhirnya mendapatkan dosis dari dua vaksin mRNA yang berbeda, Anda tidak memerlukan dosis tambahan dari salah satunya, kata CDC.

“Karena vaksin yang tertukar menggunakan teknologi yang persis sama dan hampir identik, orang akan memiliki kekebalan yang sangat mirip setelah mereka divaksinasi penuh,” kata Dr. Adalja.

Dengan catatan, menurut CDC, “Dalam situasi di mana produk vaksin mRNA yang sama sementara tidak tersedia, adalah lebih baik untuk menunda dosis kedua (sampai enam minggu) untuk menerima produk yang sama dari menerima serangkaian campuran menggunakan produk yang berbeda.”

Itulah mengapa penting untuk mengingat vaksin pertama yang Anda dapat untuk mendapatkan vaksin yang sama pada dosis kedua, terlebih karena mencampurkan kedua vaksin yang metodenya sama sekali berbeda belum ada penelitiannya.

Infografis Yuk Kenali Cara Kerja Vaksin Covid-19.

Infografis Yuk Kenali Cara Kerja Vaksin Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Yuk Kenali Cara Kerja Vaksin Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)

Simak Video Berikut Ini: