Adaptasi Kebiasaan Baru, Amak Manganduang Wajib 'Swab Test' Malakik Malahian

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Padang - Amak menganduang di Sumatra Baraik harus malakuan swab tes paliang lambek 14 hari manjalang malahian.

Aturan tu ditulih Gubernur Sumbar, Irwan Prayitno untuak amak-amak yang ka malahian di maso pandemi virus Corona ko.

Tatulih dalam surek nomor 360/224/Covid-19-SBR/X-2020 tentang Skrinning Ibu Manganduang Sabalum Malahian di Maso Adaptasi Kebiasaan Baru.

Surek iko alah ditaruihannyo ka wali kota jo bupati yang ado di Sumbar untuak mamarintahkan saluruah Kapalo Dinas Kesehatan jo Puskesmas.

"Kalau dalam pedoman pelayanan dalam malahian, ibu menganduang sarancaknyo skrining H-14 hari sabalum taksiran malahian. Diantaronyo swab tes untuak manantuan status Corona," kicek Irwan Prayitno.

Indak cuman itu se do, amak manganduang ko dimintak pulo isolasi mandiri di rumah manjalang malahian, supayo indak tatular Corona.

Kalau indak bisa isolasi mandiri di rumah, bisa hubungi perangkat nagari untuak mampagunoan tampek karantina yang alah di sadioan nagari atau lurah.

Bapak jo ibuk indak usah comeh, tes itu indak dipungut biayo atau perai. Ibuk hanyo paralu menghubungi pak Andani atau pihak Labor Unand.

Indak usah takuik, tes iko hanyo untuk mamastian kalau amak ka malahian aman dari virus Corona.

Supayo bayi yang ado dalam kanduangan aman pulo dari Corona, baa itu pulo jo bidan dan dokter yang ka mambantu malahian di rumah sakik, klinik dan Puskesmas bekonyo.

"Pedoman ko lah sesuai jo antenatal, malahian dan anak yang baru lahia di maso adaptasi kebiasaan baru," kicek Gubernur baliak.

Baca Terjemahannya di Bawah Ini:

Adaptasi Kebiasaan Baru, Ibu Hamil Wajib 'Swab Test' Jelang Persalinan

Ibu hamil di Provinsi Sumatera Barat (Sumbar) diwajibkan untuk melakukan swab test atau tes usap 14 hari jelang perkiraan persalinan.

Gubernur Sumbar, Irwan Prayitno mewajibkan ibu hamil di wilayah setempat untuk melakukan swab test atau tes usap menjelang persalinan pada masa pandemi Covid-19.

Kebijakan tersebut tercantum dalam instruksi Gubernur Sumbar Nomor 360/224/Covid-19-SBR/X-2020 tentang Skrining Ibu Hamil Sebelum Persalinan di Masa Adaptasi Kebiasaan Baru.

Surat ederan tersebut diteruskannya ke seluruh Wali Kota/Bupati untuk diinstruksikan ke Dinas Kesehatan dan Puskesmas di wilayah masing-masing.

"Dalam pedoman pelayanan persalinan, ibu hamil sebaiknya melakukan skrining 14 hari jelang melahirkan. Salah satunya tes usap," ujar Irwan Prayitno.

Ibu hamil juga diminta untuk melakukan isolasi mendiri jelang persalinan selama 14 hari untuk menimalisasi penyebaran Covid-19.

Namun, jika misalnya tidak bisa melakukan isolasi mandiri di rumah, bisa menghubungi perangkat Nagari atau Kelurahan untuk karantina di tempat yang disediakan pemerintah.

Swab test atau tes usap tersebut diselenggarakan secara gratis, dengan menghubungi dr Andani atau pihak laboratorium Unand.

Masyarakat diminta untuk tidak khawatir dengan kebijakan tersebut, tindakan ini hanyalah untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19 baik kepada bayi ataupun tenaga medis yang membantu dalam persalinan.

"Pedoman ini sudah sesuai dengan antenatal, persalinan, nifas dan bayi yang lahir di masa Adaptasi Kebiasaan Baru," imbuh Irwan.

Saksikan Juga Video Pilihan Berikut Ini: