ADB turunkan proyeksi pertumbuhan ekonomi RI 2023 jadi 5 persen

Asian Development Bank (ADB) atau Bank Pembangunan Asia menurunkan proyeksinya terhadap pertumbuhan ekonomi Indonesia untuk 2023 dari sebelumnya sebesar 5,2 persen menjadi 5 persen.

“Kami menurunkan proyeksi pertumbuhan tahun depan, bukan 5,2 persen. Kami sekarang memproyeksikan 5 persen untuk tahun depan,” kata Ekonom Senior ADB Henry Ma dalam acara Asian Development Outlook 2022 Update on Indonesia di Jakarta, Rabu.

Henry menjelaskan penurunan proyeksi tersebut akibat ada normalisasi baik dari sisi konsumsi dan ekspor sehingga pertumbuhannya tidak akan setinggi pada 2022.

Baca juga: ADB naikkan proyeksi pertumbuhan ekonomi RI 2022, menjadi 5,4 persen

Ekspor Indonesia pada 2022 mengalami keuntungan dari peningkatan harga komoditas sehingga pertumbuhannya tinggi dan kontribusinya terhadap pertumbuhan maupun penerimaan negara juga besar.

“Konsolidasi fiskal berlanjut dan ekspor melambat dari rekor ekspansi mereka tahun ini,” ujarnya.

Selain itu, ia menuturkan kondisi ekonomi global tahun depan akan diwarnai ketidakpastian sehingga Indonesia harus mewaspadai lingkungan makroekonomi global yang menjadi kurang ramah.

Baca juga: ADB pangkas prospek pertumbuhan negara berkembang Asia jadi 4,3 persen

Kondisi itu akan berdampak pada investasi yang tidak terlalu kuat mengingat ketidakpastian global mendorong para investor untuk lebih berhati-hati dalam menanamkan modalnya.

Sementara itu langkah konsolidasi fiskal turut menahan pertumbuhan mengingat akan berdampak pada belanja pemerintah yang tidak berkontribusi positif mulai 2022 dan berlanjut sampai tahun depan.