Adhi Commuter Properti Terbitkan Obligasi Rp 500 Miliar, untuk Apa Saja?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - PT Adhi Commuter Properti (ACP), anak usaha PT Adhi Karya (Persero) Tbk (ADHI) akan menerbitkan surat utang atau obligasi senilai Rp 500 miliar. Hal ini merujuk pada kondisi pasar yang diperkirakan kian membaik seiring meredanya pandemi COVID-19.

"Seiring dengan mulai meredanya pandemi covid-19 di awal 2021, kami memperkirakan pasar akan kembali normal. Makanya kali ini ACP berupaya menambah portofolio dan ekspansi usahanya dengan menerbitkan surat utang sebesar Rp 500 miliar,” ujar Direktur Keuangan Adhi Commuter Properti Mochamad Yusuf dalam paparan publik, Kamis (15/4/2021).

Adapun hingga September 2020, ACP mencatatkan pendapatan senilai Rp 699 miliar. Kemudian EBDITA sebesar Rp 92 miliar dan laba bersih Rp 86,4 miliar.

"Jadi ada dua project kami per September yang diserahterimakan yaitu LRT City MTH dan LRT City Bekasi,” ia menambahkan.

Kemudian hingga akhir tahun 2020, Yusuf mengatakan, pendapatan ACP tumbuh Rp 966 miliar. Pada 2020, ada tambahan dua proyek yang diserahterimakan, yaitu LRT Jatibening dan LRT City Sentul.

Dari sisi aset, tercatat sebesar Rp 4,7 triliun dengan total ekuitas Rp 2 triliun. Kemudian pertumbuhan laba kotor Adhi Commuter Propertidari 2016 tumbuh sampai dengan Rp 175 miliar dengan margin 17,9 persen sepanjang 2020.

"Pertumbuhan yang signifikan juga di EBITDA kami dari 2016 sebesar Rp 12,7 miliar sampai dengan Desember 2020 kemarin mencapai angka di Rp 154 miliar," pungkas dia.

Obligasi Terdiri dari 2 Seri

Sebuah maket plan yang mengusung konsep Transit Oriented Development digelar pada pameran properti LRT City Expo di Jakarta, Sabtu (21/7). Anak usaha dari PT Adhi Karya, Adhi Commuter Properti  menargetkan penjualan pemasaran Rp 19 miliar. (Liputan6.com)
Sebuah maket plan yang mengusung konsep Transit Oriented Development digelar pada pameran properti LRT City Expo di Jakarta, Sabtu (21/7). Anak usaha dari PT Adhi Karya, Adhi Commuter Properti menargetkan penjualan pemasaran Rp 19 miliar. (Liputan6.com)

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Utama ACP Riskan Firman menuturkan, obligasi ini terdiri dari Seri A dengan tenor 1 tahun, dan Seri B dengan tenor 3 tahun

"Seri A untuk 365 hari atau 1 tahun dan seri B 3 tahun dengan tenor seri A 9,5 sampai 10,5 persen, kemudian yang 3 tahun kita range di 10,5 sampai 11 persen,” kata Riskan.

Adapun penggunaan dana hasil penjualan obligasi ini sebagian besar akan dialokasikan untuk penyempurnaan akuisisi lahan yang dimiliki ACP saat ini.

"Ada empat area yang kita sempurnakan. Pertama itu sebagian besar adalah pengembangan di Bogor, kemudian yang kedua ada projek di Bekasi, ketiga di Tangerang dan keempat lokasinya ada di Cibubur Depok,” ujar Direktur Pengembangan Bisnis ACP, Rozi Sparta.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini