AFPI ingatkan agar tak mudah tergiur penawaran pinjol melalui sms

Ketua Bidang Edukasi, Literasi dan Riset Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) Entjik S. Djafar mengingatkan masyarakat untuk tidak mudah tergiur link/tautan penawaran pinjaman online yang dikirim melalui pesan singkat (sms).

“Apabila menerima tawaran melalui sms/wa/email atau apapun, itu 1.000 persen itu ilegal,” ujar Entjik dalam kegiatan “Solusi Pinjaman Pintar Bagi Para Guru” dan "Waspada Pinjol Ilegal" yang digelar secara daring di Jakarta, Kamis.

Menurutnya, penawaran khas yang dilakukan pinjol ilegal akan lebih agresif melalui media sosial termasuk platform WhatsApp.

“Jangan tergiur oleh penawaran langsung,” tegasnya

OJK secara tegas melalui aturan-aturannya melarang fintech menghubungi serta menawari secara langsung kepada calon peminjam.

Selain itu, dijelaskan pula bahwa pinjol ilegal dalam praktiknya akan meminta akses kepada pengguna/nasabah untuk turut mengakses foto di galeri ponsel dan nomor kontak.

Hal ini nantinya yang akan digunakan oleh pinjol ilegal untuk melakukan penagihan dengan mengancam peminjam apabila ada keterlambatan pembayaran.

Lebih lanjut, Entjik menyebutkan sejumlah ciri-ciri pinjol ilegal diantaranya tidak terdaftar di OJK, bunga dan jangka waktu pinjaman tidak jelas, alamat penyedia layanan tidak jelas (menggunakan kantor fiktif), tidak terhubung pada www.afpi.or.id, hingga tata cara penagihan kasar dan tidak beretika.

Untuk itu, ia menyampaikan masyarakat dapat menghubungi nomor layanan OJK yakni melalui aplikasi WhatsApp 081-157-157-157 atau melalui nomor telepon 157 atau website ojk.go.id untuk mengecek status fintech yang berizin atau legal.


Baca juga: Berantas pinjol ilegal, OJK buka posko konsultasi dan pengaduan
Baca juga: Kadin: Pinjol ilegal rusak tatanan industri keuangan digital
Baca juga: Satgas Investasi minta masyarakat tetap waspada modus investasi ilegal