Ahli: Kriteria IR lokal adalah scientific blunder dan harus diperbaiki

·Bacaan 2 menit

Mantan Guru Besar Universitas Muhammadiyah Prof Hamka (UHAMKA) Prof. Dr. Ir Tono Saksono mengatakan penggunaan kriteria baru Imkanur Rukyat (IR) lokal pada awal Ramadhan 2022 adalah scientific blunder yang harus diperbaiki.

“Akibatnya umat Islam di ASEAN akan beribadah sekitar 12 jam lebih lambat daripada saudara Muslim yang ada di Benua Amerika dan Eropa. Subuhnya, terawehnya, puasanya itu hanya berlaku satu bulan saja, nanti Syawal kita balik lagi lebih awal. Itu adalah bukti anomali, itu adalah blunder,” kata Tono dalam Webinar ICMI ORWIL Jawa Tengah, yang diikuti secara daring di Jakarta, Sabtu.

Secara bahasa, Imkanur Rukyat adalah mempertimbangkan kemungkinan terlihatnya hilal.

Tono menuturkan kriteria yang diterapkan seperti ketentuan yang ditetapkan oleh Menteri Agama Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia dan Singapura (MABIMS) itu, telah menyebabkan kalender umat islam menjadi kacau balau karena hilal yang harus di rukyah saat memasuki waktu magrib di wilayah lokal.

Umat Muslim di ASEAN pun terpaksa menjalankan ibadah puasa lebih lambat 12 jam dibandingkan dengan umat Muslim di Eropa maupun Amerika. Padahal, hilal di ASEAN sudah jauh lebih besar selama subuh pada 2 April 2022 lalu dan umat Muslim ASEAN dapat berpuasa 12 jam lebih awal.

Baca juga: MUI imbau saling hormati soal kemungkinan perbedaan awal Ramadhan

Baca juga: Peneliti: Perbedaan Idulfitri karena beda kriteria ketinggian bulan

Secara statistik, kelemahan pada kriteria itu juga terletak pada biasnya data-data yang digunakan pemerintah untuk melihat hilal dan lemahnya metodologi yang dipakai.

Menurut Tono, apabila pemerintah terus memaksa untuk mempertahankan kriteria yang dibuat MABIMS, umat Muslim tidak akan pernah memiliki kalender Islam yang baik dan dapat diterapkan secara serentak di seluruh dunia.

“Kalender Islam yang benar harus mampu mempersatukan awal bulan Islam menjadi satu hari, satu tanggal di seluruh dunia. Tidak bisa kemudian ada tiga atau dua zona, itu bukan kalender Islam. Inilah yang ditetapkan oleh pakar ilmu falak di dunia dalam bentuk the unified global Islamic center,” ucap dia.

Tono menyarankan pemerintah lebih baik menggunakan kalender Islam global pemersatu yang memiliki kriteria IR global 5,8 atau ketinggian hilal 5 derajat, elongasi 8 derajat. Sebab, kalender Islam global memiliki filosofis semua wilayah bumi, akan memperoleh hilal meskipun tidak harus terlihat saat Magrib pada perpindahan bulan qomariah di wilayah lokal.

“Jika kriteria ini terpenuhi di seluruh titik manapun di dunia, maka awal bulan qomariah telah masuk. Jadi tidak harus di Indonesia, umumnya diambil di bagian barat dan utara seperti benua Amerika,” kata Tono yang juga ahli dalam bidang citra satelit (remote sensing) itu.

Dalam kesempatan itu, Tono juga mengatakan sikap MABIMS mencerminkan sikap yang egois, rakus dan tidak mau tahu pada prinsip berkeadilan yang sedang diperjuangkan oleh ulama Muslim di seluruh dunia.*

Baca juga: Kemenag: Hilal belum terlihat di Aceh

Baca juga: Tim Hisab dan Rukyat Papua tak melihat hilal di Jayapura

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel