Ahli Sebut Vaksin Johnson & Johnson Bisa Cegah Penyakit Parah Akibat COVID-19

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Jika melihat angka-angka keefektivan vaksin COVID-19, kebanyakan orang mungkin akan memilih angka yang paling tinggi. Sementara angka yang lebih rendah, seperti Johnson & Johnson (J&J) mungkin dipandang sebelah mata.

Johnson & Johnson (J&J) melaporkan keefektivan vaksin COVID-19 buatannya pada Jumat, 29 Januari 2021 mencapai 72 persen di Amerika Serikat, 66 persen di negara-negara Amerika Latin dan 57 persen di Afrika Selatan.

Angka-angka tersebut terbilang jauh di bawah angka oleh Pfizer-BioNTech dan Moderna. Dua vaksin pertama yang diizinkan untuk penggunaan darurat di Amerika Serikat, yang melaporkan kemanjuran vaksin COVID-19 dari 94 menjadi 95 persen.

Pakar penyakit menular terkemuka di negara itu dan sekarang penasihat medis utama untuk Presiden Amerika Serikat Joe Biden tentang pandemi virus Corona, Dr. Anthony S. Fauci, mengakui perbedaan yang mencolok tersebut. Tetapi Dr. Fauci mengatakan bahwa yang lebih penting adalah kemampuan untuk mencegah penyakit yang parah, yang berarti menjauhkan orang dari rumah sakit dan mencegah kematian.

"Itu ditunjukkan oleh vaksin COVID-19 yang diformulasikan J&J bahwa ini mampu mencegah penyakit parah sebanyak 85 persen di semua negara yang melakukan uji coba vaksinnya, termasuk Afrika Selatan," katanya, seperti dikutip NY Times.

Dr. Fauci juga mengatakan hal itu lebih penting daripada vaksin yang hanya mampu mencegah rasa sakit dan sakit tenggorokan.

Di sisi lain, Direktur National Institutes of Health Dr. Francis Collins, membandingkan kemampuan untuk mencegah penyakit parah dengan efek suntikan flu yang tidak selalu mencegah influenza sepenuhnya tetapi dapat mengurangi keparahannya.

“Hal yang sama tampaknya berlaku di sini. Tapi tetap saja, untuk mencegah penyakit parah, ini terlihat sangat bagus,” kata Dr. Collins.

Bagaimana dengan Vaksin Lain?

Vaksin COVID-19 Pfizer Inc and BioNTech dipotret di Rumah Sakit Anak Rady, San Diego, California, Amerika Serikat, 15 Desember 2020. Vaksin COVID-19 buatan Pfizer telah mendapat otorisasi darurat di beberapa negara seperti Amerika Serikat, Inggris, Singapura, dan Meksiko. (ARIANA DREHSLER/AFP)
Vaksin COVID-19 Pfizer Inc and BioNTech dipotret di Rumah Sakit Anak Rady, San Diego, California, Amerika Serikat, 15 Desember 2020. Vaksin COVID-19 buatan Pfizer telah mendapat otorisasi darurat di beberapa negara seperti Amerika Serikat, Inggris, Singapura, dan Meksiko. (ARIANA DREHSLER/AFP)

Vaksin Moderna juga menunjukkan kemanjuran yang tinggi, 100 persen, melawan penyakit parah. Tampaknya Pfizer-BioNTech juga demikian, tetapi jumlah keseluruhan kasus yang parah dalam penelitian itu terlalu kecil untuk dipastikan.

Tetapi para peneliti memperingatkan bahwa mencoba membandingkan keefektifan antara studi baru dan studi sebelumnya mungkin menyesatkan, karena virus berkembang dengan cepat dan sampai batas uji coba tertentu telah mempelajari patogen yang berbeda.

Namun, tetap tanpa mengurangi tujuan rencana awal vaksin yaitu untuk mencapai kekebalan komunitas adalah yang terbaik untuk menghentikan penyebaran mutan dan mencegah lebih banyak mutan baru muncul, kata Dr. Fauci dan peneliti lainnya.

Virus tidak dapat bermutasi kecuali jika bereplikasi, dan tidak dapat bereplikasi kecuali dapat masuk ke dalam sel. Menahannya dengan mengimunisasi orang dapat menghentikan prosesnya, dilansir dari NY Times.

Secara global, vaksin Johnson & Johnson diharapkan memainkan peran penting, terutama di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, karena bekerja setelah hanya satu kali suntikan, relatif murah dan lebih mudah disimpan dan didistribusikan karena tidak memiliki persyaratan ketat untuk pembekuan dan pendinginan daripada vaksin yang dibuat oleh Pfizer-BioNTech dan Moderna.

Ahli vaksin di Rumah Sakit Anak Philadelphia, Dr. Paul Offit mengatakan laporan Johnson & Johnson tentang pengurangan penyakit parah adalah nilai jual yang kuat. Itu yang diinginkan banyak orang, tidak perlu masuk rumah sakit dan bahkan menjauhi kematian.

Ia mencatat bahwa J&J juga mempelajari rejimen dua suntikan yang mungkin meningkatkan kemanjurannya. Namun Dr. Schaffner memperingatkan bahwa tidak ada data tentang efek menerima vaksin campuran (misalnya seseorang telah menerima vaksin Pfizer dan masih ingin divaksin J&J). “Kami belum mempelajari ini,” katanya. Jadi belum tahu apakah itu akan aman jika bercampur dengan vaksin lainnya.

Ia juga mengatakan kemanjuran 85 persen vaksin COVID-19 yang diformulasi oleh J&J dalam melawan penyakit parah memang sedikit lebih rendah daripada Moderna dan Pfizer-BioNTech, tetapi masih sangat tinggi untuk ukuran efektivitas vaksin.

Infografis Yuk Kenali Cara Kerja Vaksin Covid-19

Infografis Yuk Kenali Cara Kerja Vaksin Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Yuk Kenali Cara Kerja Vaksin Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)

Simak Video Berikut Ini: