Ahli Ungkap Arti Mimpi Seseorang dari Sisi Sains

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Ketika tidur seseorang akan lebih sering mengalami mimpi.

Orang Mesir kuno menganggap mimpi hanya sebagai bentuk penglihatan yang berbeda, dengan pemimpi terlatih yang bertugas sebagai pelihat untuk membantu merencanakan pertempuran dan membuat keputusan negara.

Orang Yunani dan Romawi kuno percaya bahwa mimpi adalah bagian yang sama dari prediksi peristiwa masa depan dan kunjungan orang mati.

Mengutip dari Time, Jumat (9/4/2021), Carl Jung mengambil pendekatan yang lebih ketat, menjelaskan mimpi sebagai semacam "energi berbentuk", menyatukan emosi atau pikiran yang dilepaskan oleh alam bawah sadar yang dalam dan dimasukkan ke dalam narasi oleh bagian otak yang lebih tinggi.

Psikolog dan ahli saraf modern, berspekulasi bahwa bermimpi adalah cara otak untuk membuang data berlebih, mengkonsolidasikan informasi penting, membuat kita waspada terhadap bahaya dan banyak lagi.

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

Para ahli mengutarakan pendapatnya

Ilustrasi sedang bermimpi (Photo by Gregory Pappas on Unsplash)
Ilustrasi sedang bermimpi (Photo by Gregory Pappas on Unsplash)

Penjelasan paling tidak masuk akal untuk mimpi apa pun adalah bahwa mimpi berfungsi sebagai semacam pembuangan data - pembersihan kenangan tak berguna hari itu dan menyimpan kenangan berharga.

Para peneliti telah lama menduga bahwa proses itu terjadi di antara hipokampus, yang mengontrol memori, dan neokorteks, yang mengatur pemikiran tingkat tinggi.

Sebuah studi tahun 2007 di Max Planck Medical Institute di Heidelberg, Jerman membantu mengkonfirmasi teori itu.

Dengan tikus yang dibius, para peneliti menemukan bahwa ketika neokorteks menyala saat tidur, itu memberi sinyal berbagai daerah di hipokampus untuk mengunggah informasi apa pun yang mereka pegang.

Hipokampus kemudian dibersihkan untuk mengumpulkan lebih banyak keesokan harinya, sementara neokorteks memutuskan apa yang akan ditransfer ke memori jangka panjang dan apa yang harus dibuang.

Tetapi kebanyakan ahli teori mimpi kontemporer percaya bahwa segala sesuatunya tidak sesederhana itu.

"Ini bukan efek dramatis yang besar, tetapi tampaknya memperhatikan mimpi Anda dapat memberikan efek positif," kata psikolog Universitas Harvard, Deirdre Barrett, penulis The Committee of Sleep.

Itu tidak berarti bahwa mimpi tidak melibatkan sejumlah penyortiran dan pembersihan data.

"Ide bahwa informasi sedang diproses, saya kira memiliki validitas. Kami menyortir berbagai hal ke dalam kategori, membandingkannya dengan peristiwa lain, mempertimbangkan informasi yang akan kami sembunyikan sepanjang hari,” tambahnya.

Pandangan lain tentang bermimpi berasal dari ahli saraf kognitif Antti Revonsuo dari Universitas Skövde Swedia, yang telah mengusulkan apa yang dia sebut Teori Simulasi Ancaman.

Dengan alasan bahwa otak merespons potensi bahaya di masa depan dengan menjalankan latihan api saat kita tidur.

Mimpi membantu seseorang memecahkan masalah

Ilustrasi Mimpi (Photo by Andrea Piacquadio on Pexels)
Ilustrasi Mimpi (Photo by Andrea Piacquadio on Pexels)

Fungsi bermimpi yang jauh lebih produktif adalah pemecahan masalah, karena otak yang sedang tidur terus mengerjakan pekerjaan yang ditangani oleh pikiran yang terjaga sepanjang hari.

Dalam sebuah penelitian tahun 2010 di Beth Israel Deaconess Medical Center di Boston, 99 orang diberikan tugas yang mengharuskan mereka menavigasi melalui labirin tiga dimensi.

Selama sesi latihan mereka, mereka diberi istirahat selama 90 menit.

Beberapa diminta untuk melakukan aktivitas tenang seperti membaca, yang lain diinstruksikan untuk mencoba tidur siang.

Mereka yang tidur siang dan kebetulan bermimpi tentang labirin menunjukkan peningkatan sepuluh kali lipat pada tugas di sesi berikutnya dibandingkan dengan subjek lain.

Hal serupa terjadi ketika siswa belajar untuk ujian dan ternyata mereka memiliki penguasaan yang lebih baik atas materi setelah tidur malam, terutama jika mereka bermimpi bahkan secara tidak langsung tentang apa yang telah mereka pelajari.

"Saya sering berpikir tentang mimpi hanya sebagai berpikir dalam keadaan biokimia yang berbeda," kata Barrett.

Malam kita mungkin akan lebih tenang dan tidur kita lebih nyenyak jika kita tidak bermimpi sama sekali, atau setidaknya tidak banyak bermimpi.

Tapi pikiran kita tidak akan sekaya atau otak kita tidak akan segesit jika hanya dalam fantasi yang hidup (kehidupan nyata tanpa mimpi).

Reporter: Veronica Gita

Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19

Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)

Saksikan Video Berikut Ini: