Ahok Buka-bukaan Soal Penghapusan Premium

Raden Jihad Akbar
·Bacaan 1 menit

VIVA – Komisaris Utama PT Pertamina Basuki Tjahaja Purnama yang akrab disapa Ahok, mengunjungi Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka pada Rabu malam. Pertemuan itu diketahui juga membahas mengenai komsumsi bahan bakar minyak (BBM) jenis premium.

Kala berbincang dengan Gibran, Ahok pun menceritakan pernah menghapus premium di Jakarta ketika menjabat gubernur. Sebab, kualitas BBM jenis itu ditegaskan kurang baik.

"Dulu di DKI sudah saya hapus, tetapi memang di beberapa daerah masih membutuhkan. Makanya kita lagi bikin program langit biru untuk mengajak masyarakat, mendidik supaya meninggalkan premium karena secara kualitas kan kurang baik," kata Ahok di Solo, Jawa Tengah, Rabu 7 April 2021.

Baca juga: Asyik, Ongkir Belanja Online Jelang Lebaran Disubsidi Pemerintah

Terkait penghapusan atau peralihan premium ke pertalite menurut Ahok, Pertamina saat ini terus melakukan sosialisasi. Karena selain kualitasnya yang lebih baik, banyak kendaraan saat ini dirancang bukan untuk premium saat ini.

"Tetapi secara kebutuhan ekonomi memang rakyat masih membutuhkan premium, makanya ini bertahap.

Disinggung mengenai sampai kapan premium akan dijual, Ahok menegaskan bahwa pihaknya mengikuti arahan dari kementerian."Saya enggak tahu, itu menteri (ESDM). Kalau kita cuma menjalankan saja," katanya.

Sementara itu di Jawa Tengah sendiri menurut Ahok, penggunaan premium sudah semakin sedikit. Hal itu pun disambut baik olehnya.

"Sedikit sekali (Di Jawa Tengah) yang pakai premium. Masyarakat makin sadar dari sisi lingkungan dan sisi ekonomis memang lebih baik pertamax," ungkapnya. (Ant)