AHY Singgung Buzzer: Memproduksi dan Menyebar Fitnah

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) menyinggung banyaknya buzzer di iklim demokrasi Indonesia akhir-akhir ini.

Menurutnya, politik fitnah para buzzer sengaja dibuat untuk membunuh karakter lawan politik.

"Politik fitnah dan saling membunuh karakter memang bukan sesuatu yang baru. Tapi di era yang semakin digital ini, post-truth politics sangat mudah untuk diorkestrasi secara membabi buta. Hoax, black campaign, hate speech, dan berbagai format disinformasi lainnya, seolah menjadi norma baru dalam kehidupan demokrasi kita," kata AHY, dalam pidato politiknya, Senin (23/8/2021).

Dia pun menyebut, buzzer adalah profesi baru yang dipekerjakan untuk menghabisi lawan politik.

"Sekarang ada profesi baru, yaitu pasukan buzzer yang memang pekerjaannya adalah memproduksi dan menyebar fitnah dan kebohongan termasuk menghabisi karakter seseorang atau suatu kelompok yang dianggap berbeda sikap dan pandangan," ungkap AHY.

AHY menyayangkan banyaknya buzzer yang bekerja kian mengerikan. Menurutnya, mereka sengaja menyalahgunakan kecanggihan teknologi.

"Hari ini sangat mudah bagi siapa pun menjadi korban fitnah, tanpa daya untuk mengklarifikasinya, kebohongan yang berulang-ulang, cepat atau lambat akan menjadi kebenaran baru. Kecanggihan teknologi informasi dan komunikasi, juga penetrasi media sosial yang semakin luas, seharusnya diikuti dengan kesadaran kita untuk menggunakannya secara lebih hati-hati dan bertanggung jawab," kata AHY.

Pers Harus Objektif

Untuk itu, AHY berharap insan pers menjadi referensi informasi objektif di tengah kepungan buzzer dan hoaks.

"Kehadiran pers yang independen dan kredibel sangat dinantikan untuk menjadi referensi objektif bagi masyarakat, di tengah-tengah tsunami informasi dan disinformasi di dunia maya," kata dia.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel