Ain Adalah Penyakit yang Berawal dari Pandangan Mata Berupa Iri, Ini Penyebabnya

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Ain adalah penyakit yang disebabkan oleh pandangan mata yang disertai oleh perasaan iri dan dengki, terkadang kekaguman yang berlebihan terhadap apa yang dilihatnya. Penyakit ain adalah penyakit yang tidak asing bagi umat Islam.

Pandangan mata dipercaya bisa memengaruhi perasaan dan pikiran yang berdampak negatif bagi kesehatan. Secara umum, penyakit ain adalah penyakit yang bisa menimpa seseorang yang menjadikan orang memiliki kecemburuan besar kepada orang lain.

Sementara secara sederhana, penyakit ain adalah penyakit yang mengacu pada bahaya yang menimpa seseorang karena kecemburuan orang lain terhadap mereka. Bahaya ini berasal dari mata jahat yang melihat korbannya.

Berikut ini penjelasan mengenai penyakit ain menurut Nabi Muhammad SAW beserta gejala, penyebab, cara mengobati dan pencegahannya yang telah dirangkum oleh Liputan6.com dari berbagai sumber, Selasa (16/11/2021).

Mengenal Penyakit Ain Menurut Nabi Muhammad SAW

Ilustrasi Muslimah. (iStockphoto)
Ilustrasi Muslimah. (iStockphoto)

Seperti yang sudah dijelaskan di atas, bahwa penyakit ain ini telah dikenal sejak zaman Nabi Muhammad SAW. Dalam sebuah hadist, Nabi Muhammad SAW bersabda, “Ain itu benar-benar ada. Andaikan ada sesuatu yang bisa mendahului takdir, sungguh ‘ain itu bisa.” (HR. Muslim No.2188).

Nabi Muhammad SAW pernah menyarankan bahwa seseorang untuk diruqyah agar dapat menyembuhkan dirinya dari penyakit ain. Dikisahkan Nabi Muhammad SAW pernah melihat anak perempuan Ummu Salamah r.a. yang masih kecil dengan wajah yang cenderung berwarna hitam. Nabi Muhammad SAW bersabda, “Mintakanlah ruqyah untuknya karena dia terkena nadzarah (penyakit ain).” HR. al-Bukhari dan Muslim).

Gejala Penyakit Ain

Ilustrasi Wajah yang Pucat. Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi Wajah yang Pucat. Credit: pexels.com/pixabay

Seperti penyakit lainnya, penyakit ain juga memiliki beberapa ciri. Adapun tanda terkena gangguan ain menurut Syaikh Abdul Aziz As-Sadhan hafidzahullahu Ta’ala adalah, jika bukan karena penyakit jasmani (penyakit medis), maka umumnya dalam bentuk seperti:

  1. Sakit kepala yang berpindah-pindah.

  2. Wajah pucat.

  3. Sering berkeringat dan buang air kecil.

  4. Nafsu makan lemah.

  5. Mati rasa.

  6. Panas atau dingin di anggota badan.

  7. Detak jantung yang cepat dan tidak beraturan.

  8. Rasa sakit yang berpindah dari bawah punggung dan bahu.

  9. Bersedih dan merasa sempit (sesak) di dada.

  10. Berkeringat di malam hari.

  11. Perilaku (emosi) berlebihan.

  12. Ketakutan yang tidak wajar.

  13. Sering bersendawa.

  14. Menguap atau terengah-engah.

  15. Menyendiri atau suka mengasingkan diri.

  16. Diam atau malas bergerak.

  17. Senang (terlalu banyak) tidur.

  18. Adanya masalah kesehatan tertentu tanpa ada sebab-sebab medis yang diketahui.

Penyebab Penyakit Ain Menurut Islam

Ilustrasi Penyakit Hati Credit: shutterstock.com
Ilustrasi Penyakit Hati Credit: shutterstock.com

Dikatakan, penyakit ‘ain terjadi akibat adanya hasad atau perasaan iri dan dengki atas nikmat yang dimiliki orang lain. Orang yang memiliki hasad kepada orang lain, akan memandang orang tersebut dengan pandangan yang penuh kebencian. Hal inilah yang bisa menyebabkan berbagai gangguan ain yang mengancam kesehatan hingga nyawa seseorang.

Dalam hal ini, Allah pun telah memerintahkan seluruh umatnya untuk menghindari bahaya dan dampak buruk dari sifat hasad. Hal ini seperti yang tercantum dalam QS Al Falaq ayat 5 : “… dan dari keburukan orang yang hasad.”

Bukan sifat hasad yang berupa kebencian, pandangan kagum yang cenderung khawatir pun bisa menyebabkan penyakit ‘ain pada orang lain yang dilihatnya bahkan pada benda mati. Dengan begitu, sebisa mungkin setipa umat manusia harus mencegah keburukan tersebut agar tidak membahayakan orang lain dan diri sendiri.

Cara Mengobati Penyakit Ain

Ilustrasi Al-Qur'an. (iStockphoto)
Ilustrasi Al-Qur'an. (iStockphoto)

Cara mengobati penyakit ain adalah dengan membiasakan membaca Surah al-Falaq, Surah an-Naas dan Surah al-Ikhlaas di pagi dan sore hari setiap hari. Menurut sebuah hadis Nabi berkata:

Qul Hoo wAllahu Ahad' dan Muwaidaitain' [al-Falaq dan an-Naas]

Artinya : “Ketika Anda memasuki malam dan ketika Anda bangun di pagi hari tiga kali dan itu akan melindungi Anda dari segalanya.” (Tirmidzi 3575)

Selain itu, Nabi Muhammad SAW juga mengajari kita beberapa doa lain yang harus dibaca untuk mencari perlindungan Allah SWT dari kejahatan yang ada di dunia ini. Di antara doa shahih untuk perlindungan yang telah diriwayatkan dari Nabi Muhammad SAW adalah:

A oodhu bi kalimaat Allaah al-taammaati min syarri maa khalaq

Artinya: "Saya mencari perlindungan dalam kata-kata Allah yang sempurna dari kejahatan yang telah Dia ciptakan)." (Muslim 4881)

Seseorang harus melakukan dzikir kepada Allah SWT sebanyak yang dia bisa di siang dan sore hari, terutama sebelum tidur. Dzikir, pada dasarnya berfungsi sebagai baju besi bagi orang beriman dan melindungi dia dari kejahatan yang mungkin mencoba menyusup ke baju besi itu. Sebab, kita harus berjuang untuk berdzikir dan menggunakan ruqyah, sebagaimana yang digariskan oleh Nabi Muhammad SAW untuk menjaga diri.

Diriwayatkan bahwa 'Aa'ishah bersabda:

"Rasulullah (damai dan berkah Allah besertanya) memerintahkan saya, atau dia memerintahkan (orang-orang) untuk menggunakan ruqyah untuk menangani mata jahat." (Bukhari 5297)

Allah SWT telah memberikan kepada pengikut-Nya alat untuk memerangi efek mata jahat dan kita harus membiasakan untuk menerapkan alat tersebut dalam kehidupan kita sehari-hari untuk mencegah mata jahat mempengaruhi kita dan keluarga kita.

Perlindungan terbaik terhadap mata jahat adalah yang mendekatkan seseorang kepada Allah melalui dzikir, doa, dan membaca Alquran. Pemulihan ini dapat ditemukan dalam sumber otentik hukum islam, bukan dari rumor, desas-desus, atau tradisi yang tidak Islami.

Pencegahan Penyakit Ain

Ilustrasi Membaca Doa Credit: freepik.com
Ilustrasi Membaca Doa Credit: freepik.com

Cara mencegah penyakit ain adalah dengan mendoakan keberkahan bagi baginya dan senantiasa meminta perlindungan oleh Allah SWT. Nabi Muhammad SAW pernah bersabda,

“Jika seorang dari kalian melihat pada diri saudaranya suatu hal yang menakjubkan maka doakanlah keberkahan baginya, karena ‘ain itu benar adanya.” (QS. An Nasa-i No.10872 dishahihkan Al Albani dalam Shahih An-Nasa-i).

Hal yang penting untuk dilakukan untuk menghindari penyakit ain ini dengan mengilangkan perasaan iri dan dengki atau hasad.

“Dan janganlah kamu iri hati terhadap apa yang dikaruniakan Allah kepada sebahagian kamu lebih banyak dari sebahagian yang lain. (Karena) bagi orang laki-laki ada bahagian dari pada apa yang mereka usahakan, dan bagi para wanita (pun) ada bahagian dari apa yang mereka usahakan, dan mohonlah kepada Allah sebagian dari karunia-Nya. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu” (QS. An Nisa’: 32).

Penyakit ain juga dapat menimpa siapapun tak terkecuali dengan anak-anak. Oleh karena itu setiap orang tua harus senantiasa mendoakan anak-anak mereka agar terhindar dari penyakit ain dan selalu mendapatkan perlindungan oleh Allah SWT. Orang tua juga dapat membacakan doa agar anak terhindari dari penyakit seperti yang pernah dicontohkan oleh Nabi Muhammad SAW berikut ini.

U'iidzuka bikalimaatillaahit-taammah, min kulli syaithoonin wa haammah, wa min kulli 'ainin laammah

Artinya: "Aku memohon perlindunganmu dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna, dari segala gangguan setan, binatang penggangu, dan dari pandangan mata yang buruk."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel