AirAsia proyeksikan pertumbuhan penumpang lampaui sebelum pandemi

Maskapai penerbangan AirAsia memproyeksikan pertumbuhan penumpang pesawat di Indonesia akan melebihi jumlah penumpang pada masa sebelum pandemi COVID-19 yaitu tahun 2019.

"Kita lihat ke depan, Indonesia mengembangkan pariwisata secara besar-besaran. Ini sangat potensial," kata CEO Capital A (induk usaha AirAsia) Tony Fernandes di Bandara Changi Singapura, Kamis.

Tony menyampaikan Indonesia AirAsia telah mengangkut 8 juta penumpang pada tahun 2019. Sedangkan pada 2020 melayani 2,1 juta penumpang dan menurun tahun 2021 dengan hanya 800 ribu penumpang.

Dia mengaku optimis perjalanan udara domestik dan internasional di Indonesia tahun 2022 akan terus bergairah seiring dengan pulihnya aktivitas masyarakat untuk berwisata, bisnis, dan lainnya.

Sementara itu Direktur Utama Indonesia AirAsia Veranita Yosephine Sinaga mengatakan animo masyarakat Indonesia untuk melakukan perjalanan saat ini sangat tinggi sehingga prediksi bahwa pertumbuhan penumpang akan melebihi masa sebelum pandemi sangat memungkinkan.

Baca juga: AirAsia kembali beroperasi di Terminal 4 Bandara Changi Singapura

"Mungkin karena efek pandemi banyak orang diminta untuk tetap di rumah jadi kurang traveling. Sekarang kita lihat growth-nya sangat besar," kata Veranita.

Ia mengatakan pada masa sebelum pandemi Indonesia AirAsia menerbangkan sekitar 26 pesawat. Sementara hingga akhir tahun 2022 ini pihaknya memproyeksikan akan mengoperasikan hingga 30 pesawat untuk melayani penumpang di Indonesia.

Rencana ini, kata dia, akan dilakukan paling lambat pada kuartal I tahun 2023. Tidak hanya itu Indonesia AirAsia juga optimis pertumbuhan kargo dan logistik terus tumbuh seiring dengan pertumbuhan ekonomi.

"Indonesia ini negara kepulauan, jadi permintaan kargo, bahkan dari e-commerce terus meningkat," katanya.

Sebagai informasi AirAsia secara global saat ini memiliki 205 pesawat dan ingin menambahnya jadi 300 pesawat dalam lima tahun ke depan. AirAsia akan mulai menerima pengiriman 362 pesawat Airbus 321neo yang telah dipesan pada 2024.

Mengenai operasi kargo, adanya Teleport cabang logistik AirAsia akan memberikan kontribusi signifikan terhadap pertumbuhan grup dalam lima tahun ke depan dengan 50 armada kargo yang beroperasi.

Grup aviasi tersebut melanjutkan pesanan untuk empat pesawat angkut Airbus 321 dengan pengiriman pertama diharapkan pada Desember 2022, yang sebelumnya tertunda karena pandemi.

Baca juga: AirAsia resmi buka penerbangan perdana rute Jakarta-Silangit PP