AirAsia raih sertifikat pelatihan pilot drone

·Bacaan 2 menit

AirAsia mengumumkan bahwa mereka telah mendapatkan Certificate of Approval (COA) dari Otoritas Penerbangan Sipil (CAAM) untuk melakukan pelatihan pilot drone jarak jauh.

"Pelatihan kelas akan dilakukan di AirAsia Academy yang berlokasi di KL Sentral dan pelatihan praktis akan dilakukan di lapangan YMCA Kuala Lumpur, bersebelahan dengan KL Sentral," kata Chief Safety Officer, Grup AirAsia, Kapten Ling Liong Tien di Kuala Lumpur, Senin.

Pihaknya sangat senang menjadi yang pertama di Malaysia yang memenangkan persetujuan dari CAAM untuk akreditasi organisasi pelatihan pilot jarak jauh (RPTO).

"Tim telah bekerja sama dengan CAAM selama berbulan-bulan. Kami berterima kasih kepada regulator atas dukungan mereka yang berkelanjutan dan sangat berharap untuk memulai kelas pertama kami dalam beberapa Minggu mendatang," katanya.

Baca juga: Penerbangan berjadwal AirAsia dihentikan sementara hingga 30 September

Dia mengatakan gagasan di balik menjadi RPTO adalah untuk mendukung industri dengan menyediakan pelatihan pilot jarak jauh yang berkualitas dengan memanfaatkan latar belakang penerbangan AirAsia yang kuat dan keahlian selama puluhan tahun.

UAS (sistem pesawat tak berawak) telah menjadi elemen penting di banyak industri yang mendorong efektivitas biaya dan berbagai efisiensi.

“Komitmen kami adalah mengembangkan fondasi yang kuat, didukung oleh sistem manajemen keselamatan yang kuat, manajemen sumber daya kru, dan program pelatihan faktor manusia bersama dengan modul pelatihan pilot jarak jauh - baik di dalam kelas maupun di luar lapangan," katanya.

Perkembangan terbaru mendukung proyek percontohan drone mendatang untuk pengiriman barang dari platform e-commerce AirAsia dan menggunakan drone otomatis.

Pada kesempatan yang CEO Grup AirAsia Aviation Limited, Bo Lingam mengatakan pihaknya bangga dapat mendorong revolusi pengiriman drone di Malaysia.

"Ini adalah pasar yang menguntungkan dan berkembang sangat cepat. Secara global, industri ini telah lepas landas dan diproyeksikan mencapai 7,388 miliar dollar AS pada tahun 2027," katanya.

Dia mengatakan program pelatihan baru ini memberikan kesempatan untuk meningkatkan keterampilan kru dan menawarkan program baru yang menarik bagi komunitas yang lebih luas, serta mendukung industri drone dalam memberikan pelatihan berkualitas untuk memiliki pilot jarak jauh yang lebih berkualitas di Malaysia.

Tidak diperlukan pengalaman sebelumnya, ujar dia,menjadikan ini kesempatan besar bagi semua orang untuk belajar terbang.

“Pada akhirnya ini mendukung visi kami untuk meluncurkan pengiriman drone perkotaan di masa depan untuk barang dan barang ritel dari platform e-commerce airasia. Langit adalah batasnya karena kami juga berpotensi meningkatkan untuk mendukung daerah terpencil untuk persediaan penting selama bencana alam misalnya," katanya.

President AirAsia Group (digital), Aireen Omar mengatakan inovasi selalu ada dalam DNA AirAsia dan pihaknya tidak sabar untuk meluncurkan kurikulum drone baru di Akademi Drone dalam cabang pendidikan digital AirAsia Academy.

Pihaknya terus mendukung digitalisasi Malaysia melalui berbagai program pelatihan berbasis teknologi yang inovatif.

“Pengiriman drone akan segera menjadi solusi logistik terbaru kami, memberikan dorongan kuat untuk mendukung industri e-commerce yang terus berkembang. Yang terpenting, inovasi ini akan memungkinkan kami untuk menciptakan peluang kerja berteknologi tinggi baru bagi orang Malaysia," katanya.

Baca juga: Tahun depan, bisnis pesan & kirim makanan airasia hadir di Indonesia

Baca juga: Kredivo dan AirAsia hadirkan opsi pembayaran paylater bunga 0 persen

Baca juga: Credit Suisse akui AirAsia unicorn ASEAN

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel