Airbus Kembangkan Pemancar Tenaga Surya dari Luar Angkasa

Merdeka.com - Merdeka.com - Airbus, perusahaan dirgantara besar asal Eropa, sedang mengembangkan temuan mereka soal bagaimana tenaga surya dapat dipancarkan dari luar angkasa untuk membantu dunia mengurangi penggunaan energi fosil.

Dilansir dari Space.com, Jumat (18/11), Airbus melangsungkan demonstrasi pemancaran tenaga surya dari luar angkasa di Pabrik Inovasi X-Work milik perusahaan pada September lalu. Demonstrasi itu melihat daya listrik ditransmisikan dari panel fotovoltaik dalam bentuk gelombang mikro ke penerima sekitar sejauh 36 meter. Energi yang dipancarkan menerangi kota model dan menyalakan generator hidrogen dan lemari es berisi bir bebas alkohol.

Yoann Thueux, pemimpin proyek penelitian Airbus, mengatakan meskipun mungkin tampak jauh untuk pergi dari 36 meter ke orbit Bumi, para insinyur Airbus percaya bahwa prototipe Power Beaming atau transfer energi listrik titik-ke-titik yang beroperasi pertama dapat digunakan pada awal 2030.

"Sekarang kami telah berhasil menguji batu bata kunci dari sistem tenaga surya berbasis ruang angkasa di masa depan dalam skala kecil untuk pertama kalinya, kami sekarang siap untuk membawa kekuatan ke tingkat berikutnya," kata Thueux dalam sebuah pernyataan.

Airbus pun kemungkinan akan mencoba memancarkan tenaga surya dari platform udara sebelum membidik ke luar angkasa. Menurut manajer senior di departemen Blue Sky Airbus Jean-Dominique Coste, pada akhirnya, tenaga surya yang dipanen di luar angkasa dan dipancarkan ke pesawat dapat merevolusi penerbangan. Pesawat terbang juga dapat berfungsi sebagai node seluler yang mentransmisikan daya ke tempat lain yang mungkin dibutuhkan di Bumi.

"Ini sebenarnya bisa menjadi pengubah permainan untuk pesawat, dengan potensi untuk memperluas jangkauan, mengurangi bobot, tetapi juga untuk menyampaikan daya ke tempat lain, mengelola energi seperti data," ujar Coste selaku pengembang teknologi.

Tenaga surya berbasis luar angkasa ini juga diklaim dapat membantu menyapih dunia dari bahan bakar fosil dan berkontribusi pada masa depan nol karbon sejalan dengan seruan komunitas ilmu iklim internasional.

Para ilmuwan percaya bahwa untuk mencegah planet ini dari pemanasan rata-rata lebih dari 1,5 derajat Celcius, ekonomi global harus sepenuhnya didekarbonisasi pada tahun 2050. Namun, menurut sebuah laporan terbaru PBB tentang perubahan iklim tujuan ini masih belum tercapai.

"Teknologi power beaming akan memungkinkan terciptanya jaringan energi baru di langit dan dapat membantu memecahkan masalah energi. Mereka akan memungkinkan negara untuk sepenuhnya mengontrol dan mendistribusikan energi mereka jika diperlukan, secara mandiri," kata Coste.

Ia mengatakan pembangkit energi tenaga surya jauh lebih efisien di ruang angkasa daripada di permukaan Bumi, di mana awan dan siklus siang-malam mencegah tercapainya penerangan maksimum. Pun faktanya, radiasi matahari 50 persen lebih intens di ruang angkasa, di mana tidak ada udara yang menghalangi sinarnya.

Coste juga mengatakan bahwa pancaran gelombang mikro yang membawa energi matahari dapat dirancang untuk mencegah kerusakan pada teknologi dan juga makhluk hidup. Dia melihat keuntungan lebih lanjut dari sistem dalam kemampuannya untuk mendistribusikan daya ke seluruh dunia tanpa memerlukan infrastruktur berbasis darat lebih lanjut.

"Tidak perlu infrastruktur darat yang rumit dan mahal, pembangkit listrik, jaringan pipa atau kabel, misalnya, untuk mendistribusikan listrik di Bumi. Itu juga dilakukan dengan power beaming," kata Coste.

Tenaga surya berbasis ruang angkasa akhir-akhir ini semakin menonjol ketika badan antariksa terkemuka dunia meluncurkan proyek pengembangan dan studi kelayakan yang dapat mengarah pada pemanen energi berbasis ruang angkasa pertama yang terbang dalam dekade berikutnya.

Badan antariksa mengakui bahwa kemajuan di beberapa bidang, termasuk robotika dan manufaktur di orbit, akan diperlukan untuk mewujudkan visi tenaga surya berbasis ruang angkasa.

Reporter magang: Dinda Khansa Berlian [faz]